Paus kepada Para Remaja Italia: Bagikan Ketakutan Anda dan Hilangkan

175
Paus dengan orang-orang muda
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memimpin doa bersama ribuan peziarah remaja dari Italia, dan mendesak kaum muda untuk menyingkirkan semua ketakutan dan mencari Yesus dengan sepenuh hati.

Sekelompok besar peziarah muda Italia mengadakan doa bersama Paus Fransiskus pada Senin malam Paskah di bawah spanduk: “Ikuti Aku.”

Acara tersebut menandai pertama kalinya sebuah acara besar yang bukan Misa diadakan di Lapangan Santo Petrus sejak merebaknya pandemi Covid-19, lebih dari 2 tahun yang lalu. Vigili doa diselenggarakan oleh Konferensi Waligereja Italia (CEI), dan melihat beberapa remaja berbagi pengalaman pencobaan dan iman mereka dan menerima motivasi dan berkat Paus.

Paus Fransiskus tiba untuk audiensi

Sekitar 80.000 remaja Italia mendengar seorang gadis bernama Alice menceritakan tentang penderitaannya atas kematian neneknya dan bagaimana dia akhirnya mengerti bagaimana mengubah rasa sakitnya menjadi hadiah untuk orang lain.

Gadis lain bernama Sofia berbicara tentang kesepiannya selama lockdown Covid-19, dan bagaimana seorang teman baru mengajarinya untuk melihat kehidupan melalui mata yang berbeda penuh harapan dan kegembiraan.

Orang-orang Muda Bayar Harga untuk Perang

Paus Fransiskus berbicara kepada para peziarah muda Italia tentang kegembiraannya, karena akhirnya dapat menjadi tuan rumah kelompok besar seperti itu di Lapangan Santo Petrus setelah begitu banyak waktu berlalu.

Dia mengingat Statio Orbis di Lapangan pada 27 Maret 2020 untuk berdoa agar pandemi berakhir ketika hujan lebat turun dan orang-orang berkerumun di dalam rumah mereka karena takut akan patogen kecil.

Sekarang, dua tahun kemudian, Paus mengungkapkan kegembiraannya bahwa sukacita Paskah akhirnya memenuhi Lapangan Santo Petrus sekali lagi.

Pada saat yang sama, ia mencatat, awan tebal masih menutupi dunia kita, karena pandemi masih bersama kita dan perang yang mengerikan telah pecah di Eropa Timur.

“Seringkali teman seusia Anda yang membayar harga tertinggi. Tidak hanya hidup mereka yang terancam dan dibuat tidak aman, tetapi impian mereka untuk masa depan juga diinjak-injak. Banyak saudara dan saudari masih menunggu terang Paskah.”

Jangan pernah Kehilangan Harapan

Paus kemudian merenungkan kisah Injil tentang Yesus yang menampakkan diri kepada para murid di tepi Danau Galilea setelah Kebangkitan-Nya (Yoh 21:1-19).

Dia menunjukkan bahwa para murid berkecil hati setelah kematian Yesus pada Jumat Agung, dan merasa bahwa impian mereka telah hancur.

Namun, ketika matahari terbit sementara mereka duduk di perahu nelayan mereka, para murid melihat seorang pria muncul di pantai. Yohanes — murid yang dikasihi Yesus — mengakui Tuhan yang Bangkit.

Paus Fransiskus mendesak orang-orang muda untuk tidak pernah kehilangan harapan, bahkan ketika semua impian mereka hancur dan segalanya tampak hilang.
“Ada saat-saat di mana hidup menguji kita dan membuat kita merasakan beban kelemahan kita… Kita tidak perlu takut untuk mengatakan: ‘Aku takut gelap’!”

Berbagi Ketakutan Kita

Setiap orang terkadang takut, kata Paus Fransiskus, seraya menambahkan bahwa kita harus berbagi ketakutan kita dengan orang-orang yang kita percayai.

“Ketika ketakutan kita — yang berdiam dalam kegelapan — menjadi terang, kebenaran terkuak,” katanya. “Jangan berkecil hati: jika Anda takut, bawa kepada terang, dan itu akan baik bagi Anda.”

Keberanian untuk Mencari Yesus

Paus mengakhiri sambutannya kepada para remaja Italia dengan mengingatkan mereka bahwa mereka memiliki kemampuan untuk menemukan Tuhan dan Kebenaran.

“Apakah kamu takut? Bawa ketakutan Anda ke cahaya; memberitahu mereka kepada seseorang. Apakah Anda putus asa? Atasi dengan keberanian, dengan seseorang yang memegang tangan Anda,” tandas Paus Fransiskus.

Dan di saat-saat sulit, Paus Fransiskus menyimpulkan, kita berpaling kepada ibu kita Maria. “Semoga dia membantu Anda untuk menanggapi dalam iman dengan ‘Inilah Aku!’ Anda sendiri kepada Tuhan.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Devin Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here