Paus dalam Misa: Kerahiman Ilahi Membuka Kita bagi Penderitaan Orang Lain

108
Paus Fransiskus menyapa keluarga setelah Misa.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menyampaikan homili pada Misa Minggu Kerahiman Ilahi di Basilika Santo Petrus, dan merenungkan nasihat Yesus pasca-Kebangkitan kepada murid-murid-Nya: “Damai sejahtera bagi kamu.”

Untuk pertama kalinya sejak pecahnya pandemi, Misa dirayakan di Basilika Santo Petrus pada Minggu Kerahiman Ilahi (24/4), setelah pesta itu dirayakan selama dua tahun terakhir di Gereja Roh Kudus di Distrik Saxon.

Uskup Agung Rino Fisichella, Presiden Dewan Kepausan untuk Mempromosikan Evangelisasi Baru, memimpin Misa, di mana Paus Fransiskus menjadi konselebran dan menyampaikan homili.

Uskup Agung Rino Fisichella merayakan Misa.

Paus berfokus pada tiga kali Yesus mengucapkan kata-kata “Damai sejahtera bagi kamu” kepada para murid setelah kematian dan kebangkitan-Nya.

Dia mengatakan bahwa orang Kristen menemukan bahwa kata-kata belas kasihan Tuhan itu “memberikan sukacita, kemudian memberikan pengampunan, dan akhirnya menawarkan penghiburan dalam setiap kesulitan.”

Mengisi Kita dengan Sukacita

Pertama kali Yesus mengucapkan kata-kata itu pada malam Paskah (Yoh 20), kata Paus, para murid dipenuhi dengan sukacita.

Saat mereka meringkuk dalam ketakutan tiga hari setelah kematian Yesus, para murid “dibebani oleh perasaan gagal” setelah meninggalkan Guru mereka dan bahkan menyangkal Dia pada saat-Nya yang tragis.

Dalam kondisi seperti ini, kata Paus Fransiskus, seharusnya mereka merasa malu melihat wajah Yesus.

Namun, salam damai-Nya membuat mereka mengalihkan perhatian mereka “jauh dari diri mereka sendiri dan menuju Yesus.”

“Kristus tidak mencela mereka atas apa yang telah mereka lakukan, tetapi menunjukkan kepada mereka kebaikan-Nya yang biasa. Dan ini menghidupkan mereka, mengisi hati mereka dengan kedamaian yang telah hilang, dan menjadikan mereka orang baru, dimurnikan oleh pengampunan yang sama sekali tidak layak.”

Sukacita yang dibawa oleh Yesus, tambah Paus, memotong kegagalan kita sendiri dan membantu kita merangkul belas kasihan Tuhan dan sukacita karena diampuni.
Yesus menawarkan kepada kita ”sukacita yang membangkitkan kita tanpa mempermalukan kita”.

Memberi Kita Pengampunan

Paus Fransiskus kemudian merenungkan untuk kedua kalinya Yesus berkata “Damai sejahtera bagi kamu,” setelah itu Dia menambahkan “Seperti Bapa telah mengutus Aku, demikian pula Aku mengutus kamu.”

Setelah menerima pengampunan Tuhan, kata Paus, para murid dijadikan “agen rekonsiliasi” untuk menyalurkan “rahmat yang telah mereka terima sendiri.”

“Hari ini dan setiap hari, di dalam Gereja pengampunan harus diterima dengan cara yang sama, melalui kebaikan yang rendah hati dari bapa pengakuan yang berbelas kasih yang melihat dirinya bukan sebagai pemegang kekuasaan, tetapi sebagai saluran belas kasihan, yang mencurahkan pengampunan kepada orang lain. yang pertama kali dia terima.”

Yesus, kata Paus, telah menjadikan seluruh Gereja sebagai “komunitas yang menyalurkan belas kasih, tanda dan sarana rekonsiliasi bagi seluruh umat manusia.”

Beliau menambahkan bahwa setiap dari kita harus menyebarkan belas kasih Tuhan kepada orang-orang di sekitar kita dalam setiap situasi kehidupan.

Paus Fransiskus menyampaikan homili.

Menawarkan Kita Kenyamanan

Terakhir kali Yesus mengucapkan salam damai-Nya datang setelah Tomas menyatakan ketidakpercayaannya akan kebangkitan Yesus.

Alih-alih menegurnya, Yesus datang membantu Tomas dan membiarkan dia meletakkan jarinya di lambung-Nya.

“Dia tidak memperlakukan Thomas dengan kasar, dan sang rasul sangat tersentuh oleh kebaikan ini. Dari seorang yang tidak percaya, dia menjadi seorang yang beriman, dan membuat pengakuan iman yang paling sederhana dan terbaik: ‘Ya Tuhanku dan Tuhanku!’”

Paus Fransiskus mengatakan bahwa setiap orang percaya dapat berhubungan dengan kisah dan ketidakpercayaan Thomas. Yesus juga datang kepada kita dengan “tanda-tanda belas kasih-Nya yang menghangatkan hati” dan menghibur kita “dengan mempersembahkan luka-luka-Nya.”

Kerahiman Ilahi Membuka Kita bagi Penderitaan Orang Lain

Pada saat yang sama, kata Paus, pengalaman belas kasih Tuhan membantu kita melihat luka saudara-saudari kita.

“Kita berpikir bahwa kita mengalami rasa sakit yang tak tertahankan dan situasi penderitaan, dan kita tiba-tiba menemukan bahwa orang lain di sekitar kita diam-diam menanggung hal-hal yang lebih buruk,” katanya. “Jika kita merawat luka-luka sesama kita dan menuangkan balsam belas kasih kepada mereka, kita menemukan bahwa terlahir kembali di dalam diri kita sebuah harapan yang menghibur kita dalam keletihan kita.”

Sebagai penutup, Paus Fransiskus mendesak semua orang Kristen untuk menjadikan Hari Minggu Kerahiman Ilahi mereka sendiri dengan mengulurkan tangan membantu atau mendengarkan orang-orang di sekitar kita yang mungkin menderita.

“Dari mata semua orang yang terbebani oleh cobaan hidup,” kata Paus, “Dia memandang kita dengan belas kasihan dan berkata sekali lagi kepada kita: ‘Damai sejahtera bagimu!’”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Devin Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here