Paus Dorong Para Peziarah Polandia untuk Mengembangkan Ekumenisme dan Belas Kasih

18
Paus Fransiskus bertemu Peziarah dari Keuskupan Agung Ódź, (Foto: Vatican Media)
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menerima audiensi sekelompok peziarah dari Keuskupan Agung Ódź, di Polandia, mengunjungi Roma pada kesempatan perayaan Yubileum pendirian keuskupan mereka.

Paus Fransiskus memuji Keuskupan Agung Ódź di Polandia atas komitmennya yang berusia seabad terhadap ekumenisme dan karya amal. Keuskupan agung tersebut didirikan sebagai keuskupan pada tahun 1920 oleh Paus Benediktus XV dan baru saja mengakhiri perayaan Jubilee-nya.

Tanda Sinodalitas

Berbicara, Kamis (28/4), kepada sekitar 2.000 peserta dalam ziarah ekumenis dari keuskupan agung Polandia di Aula Audiensi Paulus VI, Paus Fransiskus mengingat “kepekaan ekumenis” besar yang ditunjukkan oleh uskup pertamanya, Yang Terhormat Wincenty Tymieniecki, dan mendorong para peziarah untuk terus “menjaga tekad ekumenisnya”.

Dia menyambut perwakilan besar pemimpin agama lokal milik Gereja Kristen lain yang telah bergabung dalam ziarah, mengatakan bahwa “persekutuan mereka dalam keragaman adalah tanda sinodalitas, itu adalah sinodalitas dalam perbuatan” dan mendorong mereka untuk melanjutkan di jalan persatuan.

Paus Fransiskus lebih lanjut mencatat bahwa ziarah juga merupakan “gambaran indah dari Gereja sinode,” yang, katanya, “sebenarnya berjalan di jalan para Rasul bersama, sebagai keluarga saudari dan saudara, datang dari paroki yang berbeda dan dari komunitas yang berbeda dan kelompok-kelompok gerejawi: para imam dan umat beriman awam, menikah dan bakti.”

“Saya berharap Anda tidak hanya berkomitmen pada Sinode, tetapi Anda telah merasakan pengalamannya, menemukan kembali keindahan persekutuan gerejawi, menghayati iman bersama, memikul tanggung jawab bersama satu sama lain, berbagi dengan orang lain, bahkan dengan mereka yang tampaknya jauh atau berpikir secara berbeda,” harap Bapa Suci.

Wajah Samaria Gereja

Paus Fransiskus juga meminta perhatian pada warisan penting lainnya dari pelayanan episkopal Uskup Tymieniecki: belas kasih, yang katanya, juga ada dalam “DNA” Gereja Ódź.

Memperhatikan bahwa, hari ini, belas kasih membutuhkan ‘imajinasi’ dan ‘kreativitas’ yang besar, ia memuji karya-karya amal yang dilakukan di keuskupan agung, bahkan pada tingkat pribadi, untuk orang sakit, orang tua, pengangguran, tunawisma, imigran dan semua orang miskin, menderita dan terpinggirkan, dan untuk anak-anak yang membutuhkan rumah dan keluarga.

“Beginilah cara Gereja mengambil wajah yang paling Injili, yaitu Orang Samaria yang Baik Hati, yang tidak mau dan tidak tahu bagaimana bersikap acuh tak acuh,” katanya.
“Uskup Tymieniecki tahu bagaimana menyatukan dalam dirinya keberanian belas kasih dan keberanian ekumenisme. Dia memilih jalan ekumenisme jauh sebelum Gereja Katolik mengambilnya secara resmi.”

Karena itu, ia meminta Keuskupan Agung Ódź untuk menjaga keberanian imam pertamanya tetap hidup dan terus menjadi saksi persaudaraan.

Gereja yang Keluar

Paus Fransiskus mengakhiri dengan berharap agar perayaan Yubileum dapat memperbarui dan memperkuat misi evangelisasi Gereja di Ódź.
“Saya berharap Anda memiliki kredibilitas, koherensi, dan kekuatan kesaksian yang menarik; untuk mengalami dan mengembangkan hubungan persaudaraan yang lebih dalam dalam Gereja Anda; menjadi Gereja ‘keluar’ yang indah, yang seperti ragi membuat semua adonan berfermentasi dan memiliki kekuatan biji sesawi,” katanya. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here