Paus kepada Komisi Dialog Anglikan dan Katolik: Persatuan Menang atas Konflik

22
Paus Fransiskus bertemu dengan anggota Komisi Dialog Internasional Anglikan-Katolik Roma.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mendorong Komunitas Anglikan untuk berkontribusi pada proses sinode Gereja Katolik, dan melihat ke depan untuk “ziarah damai” ke Sudan Selatan pada Juli bersama Uskup Agung Canterbury dan Moderator Gereja Skotlandia.

Paus Fransiskus telah menegaskan kembali komitmen Gereja untuk berjalan bersama dengan Komunitas Anglikan menuju persatuan Kristen penuh, sambil merenungkan proses sinode yang sedang berlangsung dan mengungkapkan keinginannya untuk mempromosikan perdamaian dan rekonsiliasi di Sudan Selatan.

Berbicara kepada anggota Komisi Dialog Internasional Katolik Anglikan-Roma (ARCIC), yang diterimanya di Vatikan, Jumat (13/5), Paus mengingatkan pembentukan Komisi pada tahun 1967 oleh Paus Paulus VI dan Uskup Agung Canterbury Michael Ramsey, untuk memulai sebuah perjalanan rekonsiliasi penuh.

Dia mencatat bahwa selama tiga fase kerja Komisi telah berusaha “untuk meninggalkan apa yang mengkompromikan persekutuan kita dan untuk memelihara ikatan yang menyatukan umat Katolik dan Anglikan.”

“Perjalanan Anda telah menjadi perjalanan, terkadang cepat, terkadang lambat dan sulit. Namun, saya akan menekankan bahwa itu telah, dan terus menjadi, sebuah perjalanan,” tandas Paus Fransiskus.

Perjalanan

Merenungkan kata “perjalanan”, Paus berkomentar pada dokumen terbaru Komisi berjudul “Berjalan Bersama di Jalan”, yang katanya, berarti “bergerak maju, meninggalkan hal-hal yang memisahkan, dulu dan sekarang, dan menjaga pandangan kita tetap tentang Yesus dan tujuan yang Dia inginkan dan tunjukkan kepada kita: tujuan kesatuan yang terlihat di antara kita.”

Dia menyerukan dukungan timbal balik, menunjukkan bahwa dialog ekumenis adalah perjalanan “yang melibatkan saling mengenal secara pribadi,” berbagi aspirasi dan saat-saat kelelahan, dan “mengotori tangan kita dalam pelayanan bersama kepada saudara-saudari kita yang terluka yang dibuang di pinggir jalan dari dunia kita.”

“Ini melibatkan pendekatan dengan satu tatapan dan komitmen bersama ciptaan Tuhan di sekitar kita, dan mendorong satu sama lain untuk bertahan dalam perjalanan,” kata Paus Fransiskus.

Proses Sinode

Paus Fransiskus mengingatkan mereka yang hadir bahwa Gereja Katolik telah meresmikan proses sinode, dan mengundang Komunitas Anglikan untuk berkontribusi dalam perjalanan ini juga.

“Kami memandang Anda sebagai teman seperjalanan yang berharga.”

Sudan Selatan

Paus tidak mengabaikan untuk melihat ke depan untuk perjalanan yang dijadwalkan untuk dilakukan bersama Uskup Agung Canterbury dan Moderator Gereja Skotlandia ke Sudan Selatan.

“Kami akan menjadi ziarah perdamaian ekumenis,” kata Paus Fransiskus.
Dan berbicara tanpa basa-basi, Paus mengatakan ziarah ke Sudan Selatan – yang telah berada di jalur pipa selama bertahun-tahun – ditunda karena kesulitan lokal, “tetapi saudara laki-laki saya, Justin, mengirim istrinya ke depan untuk mempersiapkan tanah dengan karya amal … Dan ini (adalah) pekerjaan baik yang dia lakukan dalam pernikahannya, dengan istrinya: terima kasih banyak!”

“Mari kita berdoa agar itu dapat mengilhami orang-orang Kristen di Sudan Selatan dan di mana-mana untuk menjadi promotor rekonsiliasi, penenun kerukunan yang sabar, yang mampu mengatakan tidak pada spiral kekerasan dan senjata yang sesat dan tidak berguna,” katanya, mengingat bahwa jalan itu dimulai tahun lalu dengan retret spiritual di Vatikan dengan para pemimpin Sudan Selatan, Justin Welby dan Moderator Gereja Skotlandia saat ini: “Sebuah perjalanan ekumenis dengan politisi Sudan Selatan.”

Hadiah

Paus Fransiskus melanjutkan untuk merenungkan kata ‘hadiah’ dengan mencatat bahwa “Jika perjalanan berbicara tentang cara dan sarana, hadiah mengungkapkan jiwa ekumenisme.”

“Setiap pencarian untuk persekutuan yang lebih dalam harus menjadi pertukaran hadiah, di mana masing-masing membuat sendiri benih yang telah Tuhan tabur pada orang lain,” katanya.

Dengan demikian, memperingatkan sikap formal atau seremonial dalam hal ini, Paus menyerukan pertukaran yang jujur mengenai pertanyaan-pertanyaan eklesiologis dan etis, yang harus selalu dilakukan dengan kerendahan hati dan kebenaran.

“Dosa-dosa yang menyebabkan perpecahan sejarah kita hanya dapat diatasi dengan kerendahan hati dan kebenaran, dimulai dengan mengalami kesedihan atas luka timbal balik kita dan kebutuhan untuk saling memberi dan menerima pengampunan,” katanya mengutip dari Ut Omnes Unum Sint.

“Ini menuntut keberanian, tetapi ini adalah semangat pemberian, karena setiap pemberian sejati memerlukan pengorbanan, memerlukan transparansi dan keberanian, dan keterbukaan terhadap pengampunan,” katanya.

Hanya dengan cara ini, katanya, kita akan menjadi selaras dengan Roh Kudus, “karunia Allah, yang dianugerahkan kepada kita untuk memulihkan harmoni kita, karena Dia sendiri adalah harmoni yang mendamaikan kesatuan dalam keragaman.”

“Karunia-karunia Roh Kudus tidak pernah diberikan untuk digunakan secara eksklusif oleh mereka yang menerimanya. Itu adalah berkat yang dimaksudkan untuk semua umat Tuhan.”

“Rahmat yang kita terima dimaksudkan untuk orang lain,” Paus Fransiskus menyimpulkan, “dan rahmat yang diterima orang lain diperlukan untuk kita. Dalam pertukaran hadiah, kemudian, kita belajar bahwa kita tidak bisa mandiri tanpa rahmat yang diberikan kepada orang lain.”

Sebagai penutup, dia mengutip dari kata-katanya sendiri pada tahun 2019 yang dikutip oleh Uskup Agung Canterbury, hari ini, dalam pidatonya: “Persatuan menang atas konflik” dan dia menyatakan keyakinannya bahwa kita tidak boleh jatuh ke dalam “perbudakan konflik”, tetapi membedakan antara krisis dan konflik di mana krisis berguna karena membantu kita melampaui konflik yang membuka jalan menuju perang dan perpecahan.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here