Misi Gereja Menunjukkan Cinta Tak Terbatas kepada Pengungsi

40
Pada Audiensi Umum, Paus dengan anak-anak Ukraina yang keluarganya harus mengungsi karena perang.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Kebutuhan untuk membantu semua yang terpaksa mengungsi di tengah dunia yang dilanda perang dan krisis menjadi inti konferensi pers yang menyajikan Pesan Paus Fransiskus untuk Hari Migran dan Pengungsi Sedunia ke-108, 25 September, dengan tema “Membangun Masa Depan dengan Migran dan Pengungsi.”

Misi Gereja untuk menunjukkan kasih yang tidak terbatas dan berada di sisi pengungsi dan migran di seluruh dunia.

Ini disorot selama konferensi pers yang menyajikan Pesan Paus Fransiskus untuk Hari Migran dan Pengungsi Sedunia ke-108, yang diadakan di Kantor Pers Takhta Suci, Kamis (12/5).

Hari Migran dan Pengungsi Sedunia akan diperingati pada hari Minggu, 25 September 2022, dengan tema “Membangun Masa Depan Bersama Migran dan Pengungsi”.
Yang memberikan intervensi terhadap pesan tersebut adalah Pastor Fabio Baggio, C.S., wakil sekretaris Dikasteri untuk Mempromosikan Pembangunan Manusia Integral dengan tanggung jawab untuk Bagian Migran dan Pengungsi dan Proyek Khusus; Dr. Pascale Debbané, seorang pejabat asal Lebanon dari Seksi Migran dan Pengungsi yang sama; dan Kardinal Francesco Montenegro, seorang anggota Dikasteri Vatikan yang sama.
Selama konferensi pers, video Bapa Suci untuk kampanye dalam persiapan Hari Migran dan Pengungsi Sedunia ke-108 terungkap, yang menekankan perlunya menyambut, mencintai dan mempromosikan para migran dan pengungsi, dan menghargai pengayaan mereka kepada masyarakat.

Merawat pengungsi dan migran selalu menjadi tema utama masa kepausan Paus Fransiskus. Dia secara konsisten menekankan perlunya menyambut, melindungi, mempromosikan, dan mengintegrasikan mereka.

Wakil Direktur Kantor Pers Tahta Suci, Cristiane Murray, sebelum menghadirkan para pembicara, menunjukkan bagaimana fenomena migrasi saat ini sangat pedih.

Conditio Sine Qua Non

Pastor Fabio Baggio menggarisbawahi kedekatan Gereja dengan semua pengungsi dan migran di seluruh dunia, dalam segala keadaan.

“Di dunia yang sangat ditandai oleh krisis pandemi dan oleh keadaan darurat kemanusiaan lama dan baru, Paus Fransiskus dengan penuh semangat menegaskan kembali komitmen bersama untuk membangun masa depan yang semakin merespons rencana Allah, masa depan perdamaian dan kemakmuran, Kerajaan Allah,” katanya.

Bapa Suci, Pastor Baggio mengingat, mengatakan masa depan harus dibangun ‘dengan’ migran dan pengungsi, “serta dengan semua penduduk pinggiran eksistensial, dengan yang dibuang dan terpinggirkan, sehingga tidak ada yang dikecualikan.”

“Pencantuman ini adalah ‘conditio sine qua non’ karena ‘tanpa mereka tidak akan ada Kerajaan yang Tuhan inginkan’.”

“Membangun dengan,” kata Pastor Baggio, juga berarti “mengakui dan mempromosikan kontribusi migran dan pengungsi untuk pekerjaan konstruksi ini, karena hanya dengan cara ini dunia dapat dibangun yang menjamin kondisi untuk pengembangan manusia yang integral dari semua.”

Bagi Bapa Suci, “’membangun masa depan’ adalah keharusan yang diungkapkan dalam bentuk orang pertama jamak,” katanya. “Ini adalah tugas dan komitmen semua dan semua orang yang harus segera mulai ‘Karena masa depan dimulai hari ini dan dimulai dari kita masing-masing’.”

“Tidak ada waktu yang terbuang sia-sia jika kita benar-benar menginginkan rencana Tuhan untuk dunia ini menjadi kenyataan.”

Kenangan Pribadi tentang Penyembuhan

Dr. Pascale Debbané membahas bagaimana dia menjalani realitas migrasi ini sebagai orang pertama.

Selama perang, pejabat Vatikan kelahiran Lebanon itu berbagi, “keluarga saya harus bermigrasi ke Kanada.” Dia mencatat bahwa mereka menerima sambutan hangat dan dengan cepat diintegrasikan ke dalam komunitas lokal melalui sekolah mereka, paroki dan berbagai kegiatan di mana mereka berpartisipasi.

“Sebagai seorang remaja, saya merasa sangat bersalah karena meninggalkan negara saya,” katanya, mengakui, “Integrasi merupakan tantangan bagi saya.”

Sekarang Debbané, dalam kapasitasnya di Bagian Migran dan Pengungsi Vatikan, membantu Gereja-gereja lokal di Timur Tengah.

“Melalui pekerjaan pertobatan pribadi yang cermat dan transformasi realitas, saya harus memaafkan dan menyembuhkan untuk memenuhi misi saya sebagai Koordinator Regional. Kebaikan manusia yang saya terima saat itu, memainkan peran utama dalam membantu saya menyembuhkan dan memahami persaudaraan,” katanya.

“Karena masa depan dimulai hari ini dan dimulai dari kita masing-masing, saya bersyukur bahwa pemeliharaan telah menemukan cara bagi saya untuk menggunakan pengalaman saya sebagai seorang migran untuk membantu membangun masa depan para migran dan pengungsi lainnya, sehingga rencana Tuhan bagi dunia dapat terwujud dalam Kerajaan keadilan, persaudaraan, dan perdamaian-Nya dapat datang.”

Ketika ditanya oleh Vatican News bagaimana Seksi itu juga menjangkau negara asalnya, Lebanon, yang telah menyaksikan gelombang besar pengungsi dari Suriah, dan untuk itu Bapa Suci telah mengajukan berbagai seruan, dia membahas bagaimana upaya Seksi itu dilakukan secara besar-besaran oleh mungkin melalui kolaborasi dengan Gereja-gereja lokal dan melalui mitra penting juga di lapangan, seperti Caritas Internationalis dan Caritas di tingkat lokal mereka, Layanan Pengungsi Jesuit, antara lain.

Jika Anda Melihat ke Mata Mereka, Kita Semua Sama

Kardinal Francesco Montenegro berbicara selanjutnya. Bekas keuskupan Agrigento di pulau Sisilia Italia, yang yurisdiksinya meluas ke pulau Lampedusa, telah menerima banyak pengungsi dari Afrika. Kardinal menyambut Paus Fransiskus ke Lampedusa selama kunjungan bersejarahnya pada tahun 2013.

Melalui pengalaman langsung, Kardinal Montenegro menyambut undangan Paus untuk merenungkan hubungan antara “dimensi kehidupan kekal yang kita tuju” dan “masa kini”, yang penuh dengan perang, marginalisasi, dan ketidaksetaraan. Dia menyesalkan “jarak yang sangat jauh” antara keduanya.

“Masa depan yang dibicarakan Paus dalam pesannya bukanlah ‘besok’ generik tetapi merupakan kepastian milik orang percaya yang tahu bahwa dia sedang berjalan menuju keabadian; sama seperti masa kini tidak dapat dibingkai dalam serangkaian fakta membingungkan yang telah tidak ada hubungannya dengan rencana Tuhan,” tandas Kardinal Montenegro.

“Komunitas Kristen memiliki tanggung jawab untuk hidup hari ini dengan berusaha mewujudkan rencana Allah melalui keadilan, perdamaian, dan penghormatan terhadap martabat setiap orang. Dengan cara ini, saat ia berjalan melalui waktu dalam ketaatan pada kehendak Tuhan, ia mempersiapkan masa depan – bisa kita katakan – ia mengantisipasi kekekalan. Visi sejarah keselamatan ini memaksakan logika inklusif,” kata Kardinal Montenegro.

“Tidak ada beberapa yang menyambut dan yang lainnya disambut tetapi saudara-saudara kita harus saling mencintai, belajar menjadikan keragaman budaya, agama atau sosial sebagai peluang besar untuk pertumbuhan bagi semua. Pengalaman saya sebagai Uskup Agrigento memungkinkan saya untuk menegaskan prinsip-prinsip ini yang menghidupkan pesan Paus Fransiskus,” tutur Kardinal Montenegro.

Orang Muda Lebih Ramah

Kardinal memperingatkan agar tidak mengkategorikan atau menilai orang-orang ini sebelumnya.

“Jika Anda bisa menatap mata pria itu, wanita itu atau anak itu, Anda mengerti bahwa dia sama dengan Anda, bahwa dia adalah saudara Anda. Pada saat itu juga semua perbedaan, kecaman politik, logika angka atau peraturan jatuhnya negara ini atau itu. Mata itu memberi tahu Anda martabat orang itu sebelum dan lebih dari milik mereka di negara ‘X’ atau agama ‘Y’. Membangun masa depan membutuhkan pandangan ini di sisi lain yang bebas dari semua prasangka dan hak istimewa. Paus sangat menekankan fakta bahwa perspektif ini dapat menjadi peluang pertumbuhan bagi semua orang,” kata Kardinal Montenegro.

Paus, kata Kardinal, menyampaikan seruan ini kepada semua orang dan khususnya kaum muda.

“Memang,” dia mengamati, “mereka lebih siap untuk masuk ke dalam visi ini. Begitu banyak asosiasi, Katolik dan non-Katolik, mendekati para migran dan pengungsi justru dengan semangat yang diinginkan oleh Paus Fransiskus. Sudah sewajarnya bagi kaum muda untuk meruntuhkan penghalang. Mereka merasakan masa depan sebagai rumah mereka, dan saya percaya kita harus lebih mempercayai naluri mereka untuk membangun jalur integrasi di antara semua orang di bumi,” saran Kardinal Montemegro.
Kardinal Montenegro menyimpulkan dengan mengutip bagian utama dari doa yang menutup pesan Paus: “Tuhan, jadikanlah kami pembangun Kerajaan-Mu, bersama dengan para migran dan pengungsi dan dengan semua yang tinggal di pinggiran.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here