Paus Fransiskus Ingatkan Melindungi ‘Tradisi Mati’ Berbahaya bagi Kehidupan Gereja

935
Paus Fransiskus bertemu dengan para peserta dalam konferensi internasional ‘Line of Development of the Global Compact on Education’ di sebuah ruangan yang berdekatan dengan Aula Paulus VI Vatikan, 1 Juni 2022.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus, Rabu (1/5/2022), mengkritik orang-orang yang “menyebut diri mereka sebagai penjaga tradisi, tetapi tradisi yang sudah mati,” dengan mengatakan bahwa kegagalan untuk bergerak maju berbahaya bagi Gereja saat ini.

Berbicara kepada penyelenggara konferensi tentang pendidikan pada 1 Juni, Paus mengatakan bahwa sangat penting untuk membuat kemajuan dengan “menarik dari akarnya.”

Dia mengatakan bahwa “ada mode — di setiap zaman, tetapi di zaman ini dalam kehidupan Gereja saya menganggapnya berbahaya — bahwa alih-alih menarik dari akar untuk bergerak maju — yang berarti tradisi yang baik — kita ‘mundur,’ bukan naik atau turun, tetapi mundur.”

“Melangkah mundur ini membuat kita menjadi sekte; itu membuat Anda ‘tertutup’ dan memotong cakrawala Anda. Orang-orang itu menyebut diri mereka penjaga tradisi, tetapi tradisi yang sudah mati.”

Paus Fransiskus menggarisbawahi bahwa “Kristen Katolik sejati dan tradisi manusia … tumbuh, berkembang.”

“Pendidikan, pada bagiannya, selalu berakar di masa lalu, tetapi tidak berhenti di situ: diarahkan pada ‘inisiatif berwawasan ke depan,’ di mana yang lama dan yang baru bertemu untuk menciptakan humanisme baru,” katanya.

Paus menggarisbawahi bahwa tradisi sejati adalah “apa yang digambarkan oleh teolog abad kelima sebagai pertumbuhan yang konstan: sepanjang sejarah, tradisi tumbuh, berkembang: ut annis consolidetur, dilatetur tempore, sublimetur aetate.”

Paus merujuk pada St. Vinsensius dari Lerins, yang menulis tentang perkembangan ajaran Gereja, dengan mengatakan bahwa itu “dipadatkan selama bertahun-tahun, diperpanjang seiring waktu, dan disempurnakan seiring bertambahnya usia.”

Paus Fransiskus telah menyebut kutipan ini berkali-kali sejak pemilihannya pada tahun 2013, termasuk dalam sebuah surat tentang Amoris Laetitia pada tahun 2018.
Paus tidak menyebutkan liturgi atau doktrin Katolik dalam pidatonya pada 1 Juni, tetapi memfokuskan pidatonya pada pendidikan.

Dia mengatakan bahwa Virgil’s Aeneid berisi gambar yang “dapat berfungsi untuk menggambarkan misi pendidik, yang dipanggil untuk melestarikan masa lalu … dan untuk membimbing langkah kaum muda menuju masa depan.”

“Contoh yang jelas tentang bagaimana menghadapi krisis dapat ditemukan dalam sosok epik Aeneas, yang di tengah kobaran api kotanya yang terbakar, membawa di pundaknya ayahnya yang sudah tua Anchises dan memegang tangan anak laki-laki Ascanius, menuntun mereka berdua dengan aman,” kata Fransiskus.

“Aeneas menyelamatkan dirinya sendiri, tetapi tidak sendirian. Dia membawa serta ayahnya, yang mewakili masa lalunya, dan putranya, yang mewakili masa depan. Jadi dia bergerak maju, ”tambahnya.

Paus Fransiskus mengatakan bahwa representasi tradisi yang dihormati dan dilestarikan ini mengingatkannya pada “apa yang dikatakan Gustav Mahler tentang tradisi: ‘Tradisi adalah jaminan masa depan,’ bukan bagian museum.”

Paus bertemu di Vatikan dengan para peserta dalam sebuah konferensi yang diselenggarakan untuk mengevaluasi pekerjaan yang telah dicapai sejauh ini oleh Global Compact on Education-nya dan untuk merencanakan pengembangannya di tahun-tahun mendatang.

“Saya berterima kasih atas semua yang Anda lakukan dalam pelayanan pendidikan, yang juga merupakan kontribusi khusus yang Anda tawarkan untuk proses sinode Gereja. Terus bergerak ke arah ini, dari masa lalu menuju masa depan, pertumbuhan berkelanjutan,” katanya.

“Dan perhatikan ‘langkah mundur’ yang begitu populer saat ini, yang membuat kita berpikir bahwa dengan mundur, kita dapat melestarikan humanisme,” tambah paus. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Courtney Mares (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here