Paus Fransiskus Mengatakan Gereja Adalah ‘Karavan Saudara’ dalam Sebuah Perjalanan

89
Paus Fransiskus
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus menyapa delegasi Pan-Ortodoks para imam dan biarawan dari Gereja Oriental Autocephalous, Jumat (3/6), merenungkan Hari Raya Pentakosta dan “persatuan penuh yang kita cita-citakan.”

Inti dari pidato Paus Fransiskus kepada para imam dan biarawan muda dari Gereja Ortodoks Oriental (Timur) dari tradisi yang berbeda adalah tentang persatuan.
Paus mengatakan kepada mereka yang berkumpul bahwa sudah sepatutnya kunjungan mereka terjadi pada malam Hari Raya Pentakosta, yang menurut kalender Latin, akan dirayakan pada hari Minggu mendatang.

Mengingat hal itu, dia menawarkan kepada mereka empat renungan singkat yang diilhami oleh pesta besar ini yang, katanya, “mengenai kesatuan penuh yang kita cita-citakan.”

Pekerjaan Roh Kudus

Pikiran pertamanya adalah bahwa persatuan adalah hadiah, api dari tempat tinggi.
Paus Fransiskus mencatat bahwa persatuan “terutama bukan hasil dari komitmen kita, upaya kita dan kesepakatan kita, tetapi dari karya Roh Kudus, kepada siapa kita perlu membuka hati kita dalam kepercayaan, sehingga Dia dapat membimbing kita di sepanjang jalan untuk persekutuan penuh. Persatuan adalah anugerah, persatuan adalah anugerah,” kata paus berulang-ulang.

Harmoni

Pentakosta juga mengajarkan kita bahwa “kesatuan adalah harmoni,” kata Paus
“Kesatuan adalah harmoni dalam keragaman karisma yang dianugerahkan oleh Roh… Harmoni adalah jalan Roh, karena, seperti yang dikatakan Santo Basil Agung, dia adalah harmoni.”

Bergerak ke Depan

Ajaran ketiga Pentakosta, kata Paus, “adalah bahwa persatuan adalah sebuah perjalanan.”
“Ini bukanlah sebuah rencana yang dirancang atau sebuah proyek untuk dikerjakan di sekitar meja. Persatuan tidak terjadi dengan berdiri diam, tetapi dengan bergerak maju dengan energi baru yang Roh, sejak hari Pentakosta, berikan kepada para murid,” katanya.

Paus Fransiskus melanjutkan dengan mengatakan bahwa “Persatuan dicapai di sepanjang jalan: ia tumbuh dengan berbagi setiap langkah perjalanan, dengan menghadapi kegembiraan dan perjuangannya, dan mengalami kejutan-kejutannya yang tak terduga.”
Mengutip kata-kata Santo Irenaeus, yang baru-baru ini ia proklamasikan sebagai Doktor Persatuan, katanya, Gereja adalah “Karavan Saudara”.

“Dalam karavan ini, persatuan tumbuh dan matang: persatuan yang – dalam cara Tuhan yang tenang – tidak tiba-tiba muncul sebagai mukjizat yang luar biasa, tetapi secara diam-diam muncul dalam kesabaran dan kemajuan yang gigih dari perjalanan yang dilakukan bersama.”

Kesatuan dan Misi

Akhirnya, Paus menggarisbawahi bahwa persatuan adalah untuk misi. “Pada Pentakosta, Gereja lahir sebagai Gereja misioner. Hari ini juga, dunia sedang menunggu, betapapun tidak sadarnya, untuk mendengar pesan Injil tentang kasih, kebebasan dan perdamaian. Itu adalah pesan bahwa kita dipanggil untuk bersaksi satu sama lain, bukan melawan satu sama lain atau terpisah satu sama lain.”

Dalam hal ini, Paus mengungkapkan rasa terima kasihnya atas kesaksian bersama yang diberikan oleh Gereja-gereja Ortodoks Oriental (Timur).

“Saya pikir secara khusus dari semua itu – dan ada begitu banyak dari mereka – yang dimeteraikan dengan darah iman mereka di dalam Kristus,” katanya.

“Terima kasih atas semua benih cinta dan harapan yang telah Anda tabur dalam nama Kristus yang disalibkan dan bangkit di semua tempat yang sayangnya, terus ditandai dengan kekerasan dan konflik yang terlalu sering dilupakan.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Penulis Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here