Uganda: Gua Namugongo Buka Kembali Gerbangnya bagi Para Peziarah

83
Membawa relik para martir dalam prosesi
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dengan pembatasan Covid-19 yang dilonggarkan, media Uganda melaporkan kegembiraan ketika gua nasional di Namugongo bersiap untuk menampung kerumunan peziarah yang tiba untuk memperingati Hari Martir Uganda.

Keuskupan Uganda biasanya bergiliran menjadi tuan rumah perayaan liturgi Hari Martir di gua Namugongo. Uskup dari keuskupan tuan rumah memimpin liturgi – dengan cepat menjadi urusan kontinental. Setelah dua tahun jeda Covid-19, Keuskupan Fort Portal Uganda akan menghidupkan perayaan liturgi 3 Juni.
Fort Portal terletak di wilayah barat negara itu.

Menghidupkan Misa Hari Martir

Terlepas dari tantangan keuangan dan logistik yang sangat besar di keuskupan tuan rumah, perayaan Hari Martir Uganda adalah jendela bagi keuskupan tuan rumah untuk menunjukkan iman, budaya, pakaian, bahasa, dan musik gereja mereka kepada bangsa.

Terakhir kali Keuskupan Benteng Portal menjadi tuan rumah perayaan Namugongo adalah pada tahun 1997. Menurut Uskup saat ini, Robert Muhiirwa, waktu telah berubah. Perayaan itu dulunya merupakan acara kecil dengan sekitar 300 orang yang hadir.

Hari ini, karena popularitas para martir telah menyebar luas, Misa Hari Martir menarik jutaan peziarah. Paduan suara Fort Portal telah berlatih selama berbulan-bulan -secara harfiah. Bar ditetapkan tinggi setiap tahun, dan paduan suara diharapkan untuk memimpin peziarah dalam kinerja yang mengesankan.

Darah para martir, benih orang Kristen

Kristus tidak ingin orang-orang Kristen menempatkan diri mereka dalam bahaya, tetapi masih benar bahwa kadang-kadang, darah orang-orang yang mati karena iman Kristen mereka melahirkan lebih banyak orang Kristen.

“Tema itu tercermin dari cara para martir meninggal, mereka adalah orang-orang beriman yang dibaptis dengan air, tetapi ada juga yang belum dibaptis (baptisan darah). Mereka memiliki kasih yang besar bagi Kristus. Itulah sebabnya mereka memilih mati daripada menuruti perintah Kabaka Mwanga. Mereka tidak diancam oleh pedang atau api. Dengan cinta dan harapan, mereka melihat kehidupan setelah kematian dan kebangkitan tanpa rasa takut,” kata Uskup Muhiirwa kepada media Uganda.

Polisi Meyakinkan Jemaah tentang Keamanan

Juru bicara Kepolisian Uganda, CP Enanga Fred, meredakan kekuatiran keamanan publik.
Meski “lingkungan ancaman masih ada di negara ini,” pihak berwenang meyakinkan bahwa tidak ada ancaman yang kredibel atau spesifik yang diketahui terhadap Perayaan Martir Uganda di Namugongo. Juru bicara itu mengatakan bahwa Tim Tugas keamanan bersama Uganda berkemah di semua tempat peringatan di Namugongo dan akan terus meninjau tingkat kesiapan dan penilaian mereka terhadap ancaman dan kerentanan.

“Kami telah mengerjakan intelijen dan analisis, membuat profil semua tempat, hotel, dan hotspot di area tersebut, untuk membantu mengidentifikasi potensi risiko dan mengambil langkah tentang cara mengatasinya,” kata Enanga Fred.

Juru bicara Polisi tetap mendesak peziarah, turis berbasis agama dan simpatisan untuk tetap waspada dan fokus tentang keamanan pribadi mereka. Dia mendorong pengunjung, bila perlu, untuk menggunakan Aplikasi Mobi Polisi Uganda.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Paul Samasumo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here