Paus Memuji Kerutan, Mengritik Obsesi untuk Terlihat Selamanya Muda

51
Paus Fransiskus menggendong bayi saat ia bertemu dengan sekelompok orang selama audiensi umum di Lapangan Santo Petrus di Vatikan, 8 Juni 2022.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Mengapa orangtua tidak dihargai dan dianggap tidak berguna ketika mereka membawa begitu banyak kebijaksanaan tentang kehidupan dan dapat membuka pintu kelembutan Tuhan, tanya Paus Fransiskus.

Mengkritik obsesi mencoba untuk tetap awet muda dalam penampilan, dia mengatakan orang tidak boleh menyembunyikan atau mencoba menghilangkan kerutan mereka.
“Kerut adalah tanda pengalaman, tanda kehidupan, tanda kedewasaan, tanda telah melakukan perjalanan. Jangan sentuh mereka untuk menjadi muda, agar wajahmu terlihat muda,” kata paus, Rabu (8/6/2022) pada audiensi umum mingguannya di Lapangan Santo Petrus.

“Yang penting adalah seluruh kepribadian; itu adalah hati yang penting, dan hati tetap dengan anggur yang baik – semakin tua semakin baik,” katanya disambut tepuk tangan.
Paus melanjutkan rangkaian pembicaraannya tentang usia tua dengan melihat catatan St. Yohanes tentang Nikodemus (Yoh 3:1-21). Yesus mencoba menjelaskan kepada orangtua Farisi tentang perlunya dilahirkan kembali.

Yesus berkata bahwa untuk melihat Kerajaan Allah, seseorang perlu “dilahirkan dari atas”, yang berarti “dilahirkan kembali dari atas dengan kasih karunia Allah” dan tidak “dilahirkan kembali secara fisik” seolah-olah hidup ini telah sia-sia dengan waktu atau “eksperimen yang gagal” yang perlu dihapus dan diselesaikan, kata paus.

“Kehidupan ini berharga di mata Tuhan – ini mengidentifikasi kita sebagai makhluk yang dicintai dengan lembut oleh Tuhan,” kata paus.

Perjumpaan Yesus dengan Nikodemus memiliki sesuatu untuk diajarkan kepada orang-orang hari ini, yang, seperti Nikodemus, salah memahami apa itu “kelahiran kembali” dan seharusnya dalam terang iman, katanya.

Saat ini, katanya, ada “impian masa muda yang abadi” dan “mitos yang membuat kita ingin kembali ke rahim ibu untuk selalu kembali dengan tubuh muda.”

Dunia, yang menunjukkan “kecenderungan yang mengkuatirkan untuk menganggap kelahiran seorang anak sebagai masalah sederhana dari produksi dan reproduksi biologis manusia”, juga memupuk “mitos awet muda sebagai obsesi putus asa dengan tubuh yang tidak dapat rusak” ini, kata Paus Fransiskus.

Teknologi telah masuk untuk membantu sehingga, sementara orang menunggu “kekalahan maut, kita dapat menjaga tubuh tetap hidup dengan obat-obatan dan kosmetik yang memperlambat, menyembunyikan, menghapus usia tua,” tambahnya. “Begitu banyak riasan, begitu banyak intervensi bedah untuk tampil muda.”

“Memberi makan mitos awet muda” tidak boleh disamakan dengan upaya terpuji untuk tetap sehat dan mempromosikan kesejahteraan seseorang, katanya.

Paus mengutip aktris Italia, Anna Magnani, yang berkata, “Tolong jangan perbaiki kerutan saya. Saya butuh waktu lama untuk mendapatkannya.”

Ada misi yang tepat untuk hari tua, katanya, yaitu untuk membantu menunjukkan kepada orang-orang harapan dan cinta yang datang dengan “ditakdirkan untuk kekekalan dalam Tuhan” dan perjalanan menuju tujuan akhir seseorang dengan kebijaksanaan pengalaman hidup.

Menjadi tua bukanlah halangan “untuk dilahirkan dari atas yang Yesus bicarakan, tetapi menjadi waktu yang tepat untuk meneranginya” dan membuatnya dapat dipercaya oleh orang lain, kata paus.

Jenis kelembutan yang ditunjukkan kakek-nenek kepada cucu-cucu mereka “membuka pintu untuk memahami kelembutan Tuhan,” katanya, “dan usia tua membantu kita memahami aspek Tuhan yang lembut ini.”

Dia mengatakan orang harus mempertanyakan mengapa “budaya membuang ini memutuskan untuk membuang orangtua, menganggap mereka tidak berguna.”

“Orangtua adalah pembawa pesan masa depan, orangtua adalah pembawa pesan kelembutan, orangtua adalah pembawa pesan kebijaksanaan dari pengalaman hidup. Mari kita maju dan awasi para lansia,” ujarnya.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Catholic News Service

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here