Paus Adalah Teman dan Sekutu dalam Memerangi anti-Semitisme

23
Dani Dayan memberikan hadiah kepada Paus Fransiskus selama audiensi pribadi di Vatikan.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menerima audiensi Dani Dayan, Ketua Yad Vashem (Pusat Peringatan Holocaust Dunia) di Yerusalem, dan menegaskan kembali komitmennya untuk membantu memerangi anti-Semitisme.

Dani Dayan percaya bahwa langkah maju lainnya diambil pada Kamis (9/6/2022) pagi dalam perang melawan anti-Semitisme.

Berbicara kepada Radio Vatikan segera setelah bertemu di Vatikan dengan Paus Fransiskus, Ketua Yad Vashem menggambarkan Paus sebagai teman dan sekutu dalam misi untuk mengalahkan anti-Semitisme.

Yad Vashem, Pusat Peringatan Holocaust Dunia di Yerusalem, secara universal diakui sebagai sumber utama untuk pendidikan, dokumentasi, dan penelitian Holocaust.

Paus Fransiskus mengunjungi Yad Vashem pada tahun 2014 selama ziarahnya ke Tanah Suci. Selama pidatonya di sana, dia memohon kepada Tuhan untuk “memberi kami rahmat untuk merasa malu atas apa yang telah dilakukan manusia,” dan berseru, “Jangan lagi, Tuhan, jangan pernah lagi!”

Menyadari bahwa dia adalah ketua Yad Vashem pertama yang diterima dalam audiensi pribadi dengan Paus, Dayan mengungkapkan bahwa kedua pria itu berbagi Buenos Aires sebagai tempat kelahiran mereka dan senang dapat berbicara dalam bahasa Spanyol asli mereka.

Arsip Vatikan

Dayan mengatakan dia berterima kasih kepada Paus karena telah membuka Arsip Vatikan tentang Paus Pius XII. Maret 2020, Arsip Apostolik Vatikan, bersama beberapa arsip Tahta Suci lainnya tentang kepausan Pius XII (1939-1958) dibuka untuk konsultasi oleh para sarjana.

“Ketika saya berterima kasih kepadanya karena telah membuka arsip Vatikan pada periode Holocaust yang relevan untuk para peneliti kami, dia mengatakan dengan sangat jelas bahwa membuka arsip adalah untuk menegakkan keadilan,” kata Dayan.

Paus, katanya, menegaskan kembali “bahwa Gereja tidak hanya tidak takut pada sejarah, Gereja mencintai sejarah.”

Bapa Suci melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia sangat menyadari bahwa, seperti dalam organisasi lain, dalam Gereja “ada orang yang melakukan hal yang benar, dan mereka yang tidak.”

Paus Fransiskus memberi Dani Dayan ranting zaitun.

Kecaman yang Jelas terhadap anti-Semitisme

Dayan mengatakan Paus Fransiskus sangat jelas mengutuk momok anti-Semitisme, dan dia menjunjung tinggi pentingnya untuk terus berjuang dan mengalahkannya.

“Untuk Yad Vashem, yang didedikasikan untuk mengenang 6 juta orang Yahudi yang dibunuh oleh Nazi Jerman dan kolaboratornya, ini adalah momen bersejarah.”

“Ini adalah pertama kalinya Paus menerima dalam audiensi pribadi Ketua Yad Vashem, dan saya pikir ini menunjukkan kepada dunia pentingnya Paus Fransiskus, kepala Gereja Katolik, untuk mengingat Holocaust dan memerangi anti-Semitisme,” katanya.

Di akhir audiensi, Dayan mengatakan bahwa dia memberikan hadiah kepada Paus, dan dia cukup ramah untuk memberikannya juga, dengan mengatakan: “Jangan pernah lupa kamu punya teman di sini.”

“Dan saya tahu bahwa ketika dia mengatakan seorang teman, dia berarti juga sekutu dalam misi yang telah kita mulai,” tandas Dayan.

Pastor Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here