Suster Svitlana: Saya Mohon kepada Tuhan untuk Membantu Ukraina

40
Suster Svitlana Matsiuk dengan dua anak Ukraina
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Saat perang di Ukraina berkecamuk, Suster Svitlana Matsiuk berdiri di samping umatnya di Matkivtsi, di mana Hamba Misionaris Roh Kudus bangun di malam hari dengan satu doa di bibirnya: “Tolong lakukan sesuatu!”

“Perang telah mengubah hidup saya secara radikal dan akan terus mengubahnya,” kata Suster Svitlana Matsiuk dari Kongregasi Misionaris Hamba Roh Kudus.

Sebelum perang, suster itu memulai studinya di Roma. Januari lalu, dia kembali ke Ukraina dan akan melanjutkan studinya pada September. Sekarang dia tidak tahu apakah dia akan mampu melanjutkan studinya.

Sebelum perang, komunitasnya tinggal di kota barat Khmelnytskyi, pusat administrasi wilayah dengan nama yang sama, di mana mereka telah hadir sejak 1995. Sekarang mereka harus pindah ke kota kecil Matkivtsi, di mana mereka berada tamu-tamu dari

Biarawan Kecil dan di mana mereka dapat membantu mereka yang melarikan diri dari daerah yang paling parah terkena bencana perang.

Sangat Diubah oleh Perang

Perang tidak hanya mengganggu kehidupan luar para suster. “Saya telah berubah dari perspektif psikologis dan spiritual,” kata suster misionaris itu. “Situasi ini telah menimbulkan beberapa pertanyaan tentang hubungan saya dengan Tuhan dan kehidupan iman saya.”

Pada 24 Februari, Suster Svitlana bersama saudara perempuannya di sebuah kota kecil dekat Vinnytsia, di mana mereka dibangunkan di pagi hari oleh ledakan yang menggelegar.

Setelah momen kebingungan pertama – “Mungkin itu kecelakaan” – muncul keterkejutan dan pertanyaan: “Bagaimana ini mungkin? Apakah ini benar-benar terjadi?”

“Penderitaan yang mengerikan” yang diajukan dalam pertanyaan-pertanyaan ini masih ada dan menjadi lebih tajam ketika Suster Svitlana bertemu dan mendengarkan mereka yang menatap wajah kematian: tentara yang terluka yang dia kunjungi di rumah sakit militer dan para pengungsi yang melihat orang mati selama perjalanan mereka.

“Mendengarkan mereka menimbulkan banyak pertanyaan kepada Tuhan, dan di antaranya, pertanyaan tentang sifat kejahatan. Sebelum perang saya tahu bahwa kejahatan itu ada, tetapi itu tidak menyentuh hidup kita seperti sekarang. Ini adalah realitas lain di mana Tuhan juga hadir, yang menderita dan disalibkan… Dan Tuhan menjawab saya dengan sebuah pertanyaan: ‘Apakah Anda ingin masuk ke dalam realitas ini bersama Saya?’ Saya tidak ingin lari dari ini, menciptakan dunia ilusi untuk diri saya sendiri. Sebaliknya, saya ingin memasukinya, berada di sana untuk melakukan kebaikan sebanyak mungkin.”

Tempat Perlindungan bagi yang Terlantar

Di Matkivtsi, para Misionaris Hamba Roh Kudus melakukan pelayanan mereka kepada yang membutuhkan di Tempat Suci Bunda Maria dari Fatima, bersama dengan para biarawan.
Selama minggu-minggu pertama perang, mereka mengorganisir tempat perlindungan bagi orang-orang yang melarikan diri. Seiring waktu, arus pengungsi internal menurun, dan para suster memutuskan untuk mendirikan sebuah pusat bantuan kemanusiaan kecil. Mereka membagikan pakaian, makanan dan obat-obatan kepada para pengungsi dan juga menawarkan waktu mereka, mendengarkan mereka.

“Bagi mereka, penting untuk mengetahui bahwa mereka dapat datang ke sini dan bahwa mereka akan dibantu dan didengarkan,” kata Suster Svitlana. “Dan dalam situasi di mana kejahatan sangat terlihat, sangat penting untuk mengetahui bahwa ada juga banyak kebaikan.”

Ritme doa komunitas telah berubah. Waktu berubah sesuai dengan tugas yang mendesak.
“Namun, doa pribadi saya menjadi lebih intens. Terkadang saya bangun di malam hari dan berdoa. Dan doa itu menjadi seruan: ‘Tolong lakukan sesuatu!’ Itu tidak lagi berdoa atau meminta, itu meminta bantuan dari Tuhan.”

Kehilangan Tanah Air

Saudari religiusnya, Suster Victoria, juga berbicara tentang pengalaman doa yang serupa. Pada awal perang, dia berada di Yunani di mana dia telah melayani di Layanan Pengungsi Jesuit sejak 2019.

“Pada minggu pertama, saya hanya menangis, membaca berita, menelepon teman dan keluarga saya di Ukraina dan berdoa siang dan malam. Saya mengatakan kepada mereka untuk menulis kepada saya jika mereka menemukan diri mereka dalam situasi kritis. Salah satu teman saya tinggal di salah satu kota kecil di wilayah Kyiv, yang pada awal perang diduduki oleh militer Rusia. Untuk sementara, dia bersembunyi bersama keluarganya di ruang bawah tanah dan mereka tidak tahu apakah mereka harus melarikan diri atau tetap tinggal. Dia terus-menerus meminta saya untuk berdoa. Dan saya berkata kepada Tuhan: ‘Selamatkan mereka, bantu mereka melarikan diri, buat mereka tidak terlihat’. Ketika mereka bisa melarikan diri, saya merasa lega.”

Pada saat-saat itu, kebutuhan untuk berdoa menjadi seperti kebutuhan untuk bernafas. Jadi dia memutuskan untuk kembali ke Ukraina. Saudara perempuannya di Khmelnytskyi menentangnya karena ada risiko pemboman di seluruh negeri.

“Tetapi saya berasal dari Krimea dan saya telah kehilangan tanah air saya sekali. Inilah mengapa saya memutuskan untuk kembali ke Ukraina. Saya ingin berbagi dengan orang-orang saya ketakutan, penderitaan dan juga iman mereka,” kata Suster Victoria, menceritakan bahwa dia terkejut melihat berapa banyak doa yang dipanjatkan dan berapa banyak perayaan yang diadakan di Tempat Suci Bunda Maria dari Fatima di Matkivtsi.

Bersaksi di Tengah Penderitaan

Para pengungsi yang datang sering meminta para suster untuk berdoa bersama mereka atau mendoakan orang yang mereka cintai yang tinggal di tempat yang paling parah terkena bencana perang.

“Dua bulan terakhir ini,” Suster Svitlana menambahkan, “juga bagi kami merupakan waktu penginjilan yang intens, kesaksian bahwa Tuhan hadir di sini. Pengalaman saya tentang Tuhan di masa lalu memberi saya keyakinan bahwa bahkan jika kita akan mengalami pencobaan dan penderitaan yang besar, dan bahkan jika harga yang harus dibayar akan sangat tinggi, demikian juga imbalannya. Pengalaman saya memberi tahu saya bahwa Tuhan tidak pernah bermain-main dengan kita, dan jika Dia mengizinkan hal seperti ini, itu berarti Dia tahu bahwa kita akan mampu mengatasi semua ini, dan Dia akan menggendong kita dalam pelukan-Nya melalui semua ini.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Svitlana Dukhovych (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here