Paus: Anak-anak Adalah Sumber Daya yang Sangat Diperlukan untuk Masa Depan

28
Paus menyapa keluarga Federasi Asosiasi Keluarga Katolik di Eropa.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Berterima kasih kepada Federasi Asosiasi Keluarga Katolik di Eropa (FAFCE) atas pelayanannya kepada keluarga, termasuk mereka yang melarikan diri dari Ukraina, Paus Fransiskus meminta Gereja untuk menemani keluarga, dan menyesalkan ancaman seperti ‘pandemi kesepian’, ibu pengganti, dan pornografi.

Anak-anak adalah sumber daya yang sangat diperlukan untuk masa depan, dan tidak pernah menjadi ancaman bagi lingkungan. Sebaliknya, konsumerisme dan individualisme harus diatasi.

Paus Fransiskus memberikan pengingat yang kuat ini kepada anggota Federasi Asosiasi Keluarga Katolik di Eropa (FAFCE) di Vatikan, Jumat (10/6/2022).

Bapa Suci mendorong anggota FAFCE untuk terus maju dalam pekerjaan baik mereka dalam pelayanan keluarga, terutama di masa perang ini.

Dia berterima kasih kepada mereka karena membawa suara ke lembaga-lembaga Eropa dan atas pekerjaan mereka untuk membentuk jaringan keluarga di seluruh Eropa. Dia mengungkapkan rasa terima kasihnya bahwa dalam lima tahun terakhir, Federasi menyambut sepuluh organisasi keluarga baru dan empat negara Eropa baru, termasuk Ukraina, ke dalam kelompoknya.

“Misi ini sepenuhnya sejalan dengan perjalanan sinode yang kita jalani, untuk menjadikan Gereja lebih dari sebuah keluarga,” kata Bapa Suci.

Dalam sambutannya, Paus Fransiskus menyerukan untuk mendukung keluarga dan memperingatkan diskriminasi terhadap mereka dan anak-anak, serta tingkat kelahiran yang rendah, pengabaian terhadap orangtua, dan momok pornografi.

Keluarga di Garis Depan Sambut Pengungsi Ukraina

Paus menyesalkan bahwa saat ini di Eropa, keluarga mengalami momen dramatis dan tragis karena perang di Ukraina.

Mengingat bahwa keluarga tidak menginginkan perang, Paus memuji keluarga dan jaringan keluarga yang telah dan berada di garis depan dalam menyambut para pengungsi, terutama di Polandia, Lituania, dan Hongaria.

Bapa Suci memuji Federasi yang telah menarik perhatian pada penurunan kelahiran di Eropa, dan khususnya di Italia.

“Saya mendorong Anda untuk melanjutkan pekerjaan Anda untuk mendorong kelahiran dan konsolidasi jaringan keluarga. Ini adalah layanan yang berharga, karena ada kebutuhan akan tempat, pertemuan, dan komunitas di mana pasangan dan keluarga merasa disambut, ditemani, tidak pernah sendirian,” kata Paus.

“Ada kebutuhan mendesak bagi gereja-gereja lokal, di Eropa dan sekitarnya, untuk membuka diri terhadap tindakan umat awam dan keluarga yang menyertai keluarga,” tambah Bapa Suci yang asal Argentina ini.

Sumber Daya yang Sangat Diperlukan

Bapa Suci mengakui tantangan besar dan saling berhubungan yang dihadapi keluarga. Misalnya, katanya, “seseorang tidak dapat berbicara tentang pembangunan berkelanjutan tanpa solidaritas antargenerasi.”

“Negara memiliki tugas untuk menghilangkan hambatan terhadap pertumbuhan keluarga dan mengakui bahwa keluarga merupakan kebaikan bersama yang harus dihargai, dengan konsekuensi positif alami untuk semua.”

Paus mengecam ketika anak-anak “dianggap kurang bertanggung jawab terhadap Penciptaan atau sumber daya alamnya,” mencatat, “konsep ‘jejak ekologis’ tidak dapat diterapkan pada anak-anak, karena mereka adalah sumber daya yang sangat diperlukan untuk masa depan.”

Sebaliknya, dia bersikeras, “konsumerisme dan individualisme harus ditangani, memandang keluarga sebagai contoh terbaik dari optimalisasi sumber daya.”

Pornografi Mengancam

Bapa Suci menyesalkan pornografi yang mengancam keluarga dan masyarakat.
“Momok pornografi, yang sekarang menyebar ke mana-mana melalui Web, harus dikecam sebagai serangan permanen terhadap martabat pria dan wanita. Ini bukan hanya soal melindungi anak-anak — tugas mendesak dari pihak berwenang dan kita semua — tetapi juga menyatakan pornografi sebagai ancaman bagi kesehatan masyarakat. Ini akan menjadi ilusi serius untuk berpikir bahwa masyarakat di mana konsumsi seks yang tidak normal di internet merajalela di kalangan orang dewasa kemudian mampu secara efektif melindungi anak di bawah umur.”

Jaringan keluarga, bekerja sama dengan sekolah dan komunitas lokal, Paus menandaskan, “adalah kunci untuk mencegah dan memerangi momok ini, menyembuhkan luka mereka yang berada dalam pusaran kecanduan.”

Menyewa Rahim dan Pandemi Kesepian

Paus Fransiskus memperingatkan ketika martabat pria dan wanita juga terancam “oleh praktik ‘penyewaan rahim’ yang tidak manusiawi dan semakin meluas, di mana wanita, hampir selalu miskin, dieksploitasi, dan anak-anak diperlakukan sebagai komoditas.”

Selain itu, Paus mengecam “pandemi tersembunyi” yang diungkapkan oleh pandemi Covid-19 tetapi sering diabaikan, yaitu pandemi kesepian.

“Sementara banyak keluarga telah menemukan kembali diri mereka sebagai gereja domestik, juga benar bahwa terlalu banyak keluarga telah mengalami kesepian, dan hubungan mereka dengan Sakramen seringkali menjadi sekadar virtual. Jaringan keluarga adalah penangkal kesepian. Memang, menurut sifatnya, mereka dipanggil untuk tidak meninggalkan siapa pun, dalam persekutuan dengan para imam dan gereja-gereja lokal.”

“Cinta timbal balik antara pria dan wanita,” kenang Paus, “merupakan cerminan dari cinta mutlak dan tak berkesudahan yang dengannya Allah mencintai manusia, ditakdirkan untuk berbuah dan dipenuhi dalam pekerjaan umum tatanan sosial dan pemeliharaan Penciptaan.”

“Keluarga yang didirikan berdasarkan pernikahan, karena itu, adalah pusatnya. Ini adalah sel pertama dari komunitas kita dan harus diakui seperti itu, karena menghasilkan kehidupan dan memiliki fungsi yang unik dan tidak dapat dicabut. Bukan karena itu adalah entitas yang ideal dan sempurna, bukan karena itu adalah model ideologis, tetapi karena itu mewakili tempat alami dari hubungan pertama.”

“Majulah dalam pelayananmu!” kata Paus, mendorong mereka untuk selalu “siap menanggapi tuntutan Injil.”

Bapa Suci mengakhiri dengan memberikan berkat dan meminta mereka untuk berdoa untuknya.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here