Kardinal Gambetti: Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus, Berikan Dirimu seperti yang Yesus Lakukan

137
Kardinal Mauro Gambetti merayakan Misa pada Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Merayakan Hari Raya Corpus Christi di Vatikan, Kardinal Mauro Gambetti mengingatkan bahwa iman dan perubahan sikap diperlukan untuk mencapai apa yang Yesus minta dari kita.

Memimpin Misa Kudus pada Hari Raya Corpus Christi di Basilika Santo Petrus, Imam Agung Basilika, Kardinal Mauro Gambetti, merenungkan pembacaan Injil hari itu di mana Yesus mengatakan kepada orang banyak, “Akulah roti hidup yang turun dari surga; siapa pun yang makan roti ini akan hidup selamanya; dan roti yang akan Kuberikan adalah dagingku untuk hidup dunia” (Yoh 6:55).

Misa Kudus pada Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus di Basilika Santo Petrus.

Hari Raya Corpus Christi merayakan kehadiran Tubuh dan Darah Yesus Kristus dalam Ekaristi, dan itu ditandai Kamis setelah Minggu Trinitas. Misa, yang tidak dipimpin oleh Paus Fransiskus saat ia mengikuti saran dokter untuk mengistirahatkan lututnya, diakhiri dengan prosesi Sakramen Mahakudus dan dilanjutkan dengan Doa Syukur.

Kardinal Gambetti menjelaskan bahwa fakta bahwa Yesus turun dari surga menunjukkan bagaimana kasih Bapa bagi umat manusia diwujudkan dalam “menurunkan” Putra-Nya yang turun dari surga dan mati di kayu salib demi keselamatan kita.

Jalan Tuhan

Hal ini memberitahu kita “dengan tegas, bahwa turun, atau menurunkan adalah jalan Tuhan,” katanya, menambahkan bahwa jika kita tidak memahami dan menerima ini “kita berisiko memisahkan diri” dari jalan menuju kehidupan kekal dan dari Yesus.
Seperti yang telah kita dengar dalam Injil, Kardinal Gambetti berkata, “Yesus menggandeng tangan kita untuk menemani kita, mengizinkan kita menemukan, sampai akhir, jalan menuju kehidupan kekal dan membantu kita menjadi bagian darinya.”

Banyaknya episode yang menceritakan tentang bagaimana Yesus “memberi makan orang banyak” adalah pusat dalam narasi semua Penginjil dan tetap terukir dalam ingatan para murid. Mereka bergerak, Kardinal menjelaskan, “suatu proses pertobatan yang menjadi jalan transformasi,” dimulai dengan Paskah – Perjamuan Terakhir – di mana kita juga berpartisipasi, “setiap kali, seperti hari ini, kita merayakan Ekaristi.”

Tahan Godaan Penalaran Logis

Jalan transformasi itu menuntut kita untuk mengubah pola pikir duniawi kita, tambahnya, dan menuntut agar kita menghadapi tantangan sejarah dan penderitaan saudara-saudara kita, sambil menahan godaan untuk membenarkan kemalasan atau ketidakberdayaan kita dengan penalaran logis atau “solusi hipotetis”.

“Kita harus mengakui bahwa kita menolak keterlibatan ketika itu menyentuh kita secara langsung, di kantong kita, dalam hak istimewa yang kita nikmati.”

“Masalah utamanya, bagaimanapun, adalah bahwa kita memiliki sedikit kepercayaan,” katanya. “Seolah-olah para murid telah memberi tahu Yesus: tidak mungkin untuk memenuhi apa yang Engkau minta dari kami, Engkau telah melebih-lebihkan kami atau Engkau tidak tahu apa yang Engkau katakan.”

Perarakan Sakramen Mahakudus oleh Kardinal Mauro Gambetti pada Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus.

“Kita harus berhati-hati,” lanjut Imam Agung, “dan alih-alih mencari pembenaran untuk tidak terlibat” kita perlu bertanya pada diri sendiri: “apa yang Tuhan minta saya lakukan dalam situasi ini? Dan kemudian, patuhi saja.”

Itulah yang dilakukan para murid, katanya “dan hal yang luar biasa terjadi!” Terlebih lagi, itu adalah titik balik dalam perjalanan para murid.

Sekolah Tubuh dan Darah Kristus

“Kita dipanggil untuk menjadi Ekaristis, seperti Yesus, yang mengulangi kepada kita: “Lakukan ini sebagai peringatan akan Daku.”

Ketika kita merayakan Ekaristi, peringatan kematian Tuhan, Kardinal Gambetti berkata, kita tidak bermaksud hanya untuk mengingat, kita mempersiapkan diri untuk menjadi kenangan hidup akan Yesus.

“Ini adalah sekolah Tubuh dan Darah Kristus,” tutup Kardinal, mengundang umat beriman untuk “merendahkan diri” dan membiarkan Yesus memegang tangan mereka dan memimpin mereka dalam kehidupan yang penuh dan penuh kasih yang berasal dari perubahan pola pikir dan sikap.

“Jangan kuatir tentang dirimu lagi, tetapi perhatikan saudara-saudaramu: berikan dirimu untuk memberi makan mereka, seperti yang Yesus lakukan.”

Prosesi yang mengakhiri Misa Kudus pada Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here