Paus Fransiskus Berharap Gereja Mengomunikasikan Iman dengan Teologi yang Hidup

152
Paus Fransiskus menerima anggota dewan redaksi jurnal teologi ‘La Scuola Cattolica’
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menerima formator dari Seminari Keuskupan Agung Milan di Vatikan, Jumat (17/6/2022), dan menyoroti tiga aspek teologi yang penting bagi Gereja saat ini.

Paus Fransiskus merefleksikan misi sekolah teologi dan peran jurnal teologi, Jumat, dalam pidato tercetak yang dibagikan kepada anggota dewan redaksi La Scuola Cattolica selama audiensi pada peringatan 150 tahun jurnal teologi.

Dalam sambutan tertulisnya, Bapa Suci menggambarkan publikasi tersebut, yang terkait dengan Seminari Keuskupan Agung Milan, sebagai “sedikit seperti jendela toko, di mana seorang seniman memajang karyanya dan orang dapat mengagumi kreativitasnya.”

Dilihat dari sudut ini, Paus Fransiskus menyoroti tiga aspek teologi yang sangat penting di dunia saat ini.

Teologi Melayani Iman Gereja yang Hidup

Paus menekankan pentingnya menafsirkan iman untuk dunia modern, membuatnya dapat diakses oleh orang-orang di setiap zaman “dalam dinamika tradisi.”

“Itulah mengapa bahasa teologis harus selalu hidup, dan tidak bisa tidak berkembang, sambil berhati-hati untuk membuat dirinya dipahami.”

Teologi, katanya, “memiliki tanggung jawab besar untuk merangsang dan membimbing pencarian makna”, terutama saat ini, dan mengundang para formator untuk bertanya pada diri sendiri bagaimana mengkomunikasikan kebenaran iman kepada dunia modern.

Membentuk Ahli dalam Kemanusiaan dan Kedekatan

Paus Fransiskus menekankan, kedua, perlunya pembinaan yang baik untuk pembaruan dan masa depan panggilan.

“Setiap panggilan khusus lahir, tumbuh, dan berkembang di dalam hati Gereja.”

Ia mencatat bahwa mereka yang terpanggil untuk imamat atau hidup religius semuanya memiliki pengalaman hidup mereka sendiri, dan bahwa para pembina harus mampu “menemukan” seluruh kepribadian ‘yang terpanggil’,” yang meliputi “kecerdasan, perasaan, hati, mimpi, dan cita-cita.”

Seorang formator yang baik, tegasnya, “mengekspresikan pelayanannya dalam sikap yang dapat kita sebut sebagai ‘diakonia’ kebenaran,” tepatnya karena melibatkan “keberadaan konkret orang.” Para seminaris, kata Paus, harus dapat belajar lebih banyak melalui teladan para pembina mereka daripada dengan kata-kata mereka, belajar bagaimana menjadi terbuka dan tersedia bagi orang lain, terutama yang paling membutuhkan.

Evangelisasi dalam Jantung Pelayanan

Akhirnya, Paus mengatakan bahwa evangelisasi – yang tidak pernah merupakan proselitisme – adalah inti dari pelayanan gerejawi para formator.

Dia menggambarkan evangelisasi sebagai “daya tarik kepada Kristus, mendorong perjumpaan dengan Dia yang mengubah hidup Anda, yang membuat Anda bahagia, dan membuat Anda, setiap hari, makhluk baru dan tanda kasih-Nya yang nyata.”

Setiap orang, katanya, memiliki hak untuk menerima Injil; yang tentu menyiratkan, bagi orang Kristen, sebuah dialog dengan dunia dan berbagai budaya dan agamanya.
Paus Fransiskus mengingatkan mereka yang hadir bahwa Roh Kudus “yang memperkenalkan kita ke dalam Misteri dan memberi penekanan pada misi Gereja.” Untuk alasan ini, para teolog harus terbuka terhadap dunia, “menjelma” kepenuhan kebenaran yang dipimpin oleh Roh.

“Memang, mengajar dan mempelajari teologi berarti hidup di perbatasan, perbatasan di mana Injil memenuhi kebutuhan nyata orang-orang.”

Ini, kata Paus, “itulah sebabnya kita membutuhkan teologi yang hidup, yang memberi ‘rasa’ serta pengetahuan, yang menjadi dasar dialog gerejawi yang serius, dialog sinode, untuk diorganisir dan dipraktikkan dalam komunitas lokal, untuk peluncuran kembali keyakinan dalam transformasi budaya saat ini.”

Paus Fransiskus mengakhiri pidatonya dengan harapan bahwa refleksinya akan membantu para formator di Milan “untuk mengembangkan panggilan pelayanan Anda kepada iman, kepada Gereja, dan kepada dunia.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Christopher Wells (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here