Kardinal Pertama dari Amazon

235
Leonardo Steiner
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Ketika Uskup Agung Kota Manaus, Leonardo Steiner di Brasil berlutut di hadapan Paus Fransiskus pada 27 Agustus mendatang, imam Brasil itu akan membuat sejarah sebagai kardinal pertama yang datang dari wilayah Amazon.

“Masyarakat merasa bahwa jarak antara Roma dan Amazon sekarang lebih kecil,” kata Steiner kepada The Associated Press dalam sebuah wawancara tertulis. “Mungkin inilah alasan kegembiraan rakyat Amazon dengan langkah Paus Fransiskus.”

Steiner mengaitkan pemilihannya dengan empat prioritas Paus: keinginan untuk melakukan lebih banyak pekerjaan misioner di Amazon dan memperhatikan orang miskin; untuk merawat Amazon “sebagai rumah kita bersama” dan menjadi Gereja yang “tahu bagaimana berkontribusi pada otonomi masyarakat adat.”

Terbentang di sembilan negara, wilayah Amazon lebih besar dari Uni Eropa. Ini adalah rumah bagi 34 juta orang, di antaranya lebih dari tiga juta adalah Pribumi, milik sekitar 400 kelompok etnis, menurut Gereja Katolik.

Ada lensa religius yang dapat digunakan untuk melihat perjuangan lingkungan akut yang terjadi di wilayah tersebut juga: Agenda sosial-lingkungan Gereja Katolik adalah masalah yang diperdebatkan dengan banyak gereja Pantekosta Brasil. Ini memiliki kaukus kuat di parlemen Brasil dan telah merangkul kaukus daging sapi pro-agrobisnis di kongres, baik Pentakosta dan pendukung industri ternak milik basis politik sayap kanan Presiden Jair Bolsonaro.

Kardinal adalah imam paling senior di bawah Paus. Sering disebut “topi merah” karena warna topi mereka, mereka berfungsi sebagai penasihat kepausan. Lebih penting lagi, bersama-sama mereka memilih setiap paus, pemimpin 1,3 miliar umat Katolik dunia.
Bagi para pengamat Gereja, tidak mengherankan jika Paus Fransiskus akhirnya mengangkat seorang kardinal Amazon, mengingat pentingnya wilayah itu bagi kepausannya dan perhatian yang telah ditunjukkannya.

Kebangkitan Lingkungan Paus Fransiskus

Paus Fransiskus pertama kali tergerak oleh penderitaan lembah Amazon yang luas pada 2007, selama Konferensi Waligereja Amerika Latin Dewan Episkopal, menurut imam dan sejarawan Brasil José Oscar Beozzo. Fransiskus pada waktu itu adalah uskup agung Buenos Aires, dan membantu menulis laporan resmi konferensi tersebut. Teks terakhir menganjurkan pelestarian Amazon dan Antartika.

Paus Fransiskus kemudian mendedikasikan seluruh sinode, atau pertemuan, para uskup dari wilayah tersebut pada tahun 2019. Dalam kebangkitan lingkungan, yang dikristalisasikan dalam ensikliknya “Laudato Si” tahun 2015, ia mengadvokasi pelestarian keanekaragaman hayati di kawasan itu dan menggambarkan masyarakat adat sebagai penjaga hutan. Pada tahun 2018, ia juga mengunjungi Madre de Dios, sebuah wilayah di Amazon Peru yang dihancurkan oleh penambangan dan penebangan ilegal.

Paus mengangkat Steiner menjadi uskup agung Manaus tepat setelah sinode Amazon berakhir, menunjuk seorang Fransiskan yang jelas-jelas memiliki etos dan ideologi yang sama dengan nama paus, Santo Fransiskus. Paus mungkin telah memperhatikan Steiner, karena dia memiliki posisi penting dalam konferensi para uskup Brasil dan bertindak sebagai sekretaris jenderalnya dari 2011-2019. Dia juga memiliki kredensial Romawi yang serius, setelah menjabat sebagai sekretaris jenderal Universitas Kepausan Antonianum milik Fransiskan di Roma, salah satu universitas kepausan utama.

Uskup Katolik dari Wilayah Amazon Bertemu di Roma

Sinode Amazon juga terkenal karena pencurian tiga patung Pribumi yang menampilkan seorang wanita hamil telanjang, yang merupakan bagian dari prosesi di Vatikan pada awal pertemuan. Kritikus konservatif telah mengecam doa-doa “kafir” sinode dan penyembahan berhala, dan pada suatu pagi, pencuri memasuki sebuah gereja di wilayah Vatikan di mana patung-patung itu dipajang dan melemparkannya ke Sungai Tiber.

Paus Fransiskus secara terbuka meminta maaf kepada para pemimpin adat yang hadir atas pencurian tersebut, dan patung-patung itu dikeruk dari sungai tepat pada waktunya untuk akhir pertemuan. Satu dipajang secara mencolok di aula sinode saat para bapa sinode memberikan suara pada rekomendasi akhir.

Pencuri utama, seorang aktivis sayap kanan Austria Alexander Tschunguel, kemudian menjadi semacam selebriti dalam oposisi tradisionalis terhadap Paus Fransiskus karena aksi tersebut. Pada tahun-tahun sejak itu, aksi itu sendiri telah mengkristalkan kebencian yang dimiliki kaum konservatif dan tradisionalis terhadap paus ini, di mana bahkan kejahatan dibenarkan untuk menyelamatkan umat beriman.

Gereja Katolik dan Hutan Hujan Amazon

Hubungan Gereja Katolik dengan Amazon dimulai pada 1617 ketika misionaris Fransiskan tiba di wilayah pesisir Belem. Penentangan mereka terhadap perbudakan masyarakat adat membuat hubungan mereka tegang dengan otoritas Portugis, yang mengusir misionaris Katolik dari wilayah tersebut sebanyak tiga kali, terakhir pada tahun 1759.

Pada awalnya, Gereja Katolik mengharuskan misionaris untuk belajar bahasa Pribumi untuk bekerja di Amazon dan menyebarkan agama Kristen. Para imam Yesuit melangkah lebih jauh dengan menciptakan Nheengatu, sebuah bahasa yang didasarkan pada bahasa Pribumi Tupi yang diadaptasi dengan kata-kata dan tata bahasa Portugis. Untuk sementara waktu hal itu menjadi bahasa yang paling umum di Amazon dan tetap digunakan di beberapa daerah.

Bagi Beozzo, sejarawan, Paus Fransiskus mempromosikan semacam “patriarki” di Amazon, mirip dengan lima patriarki di tempat-tempat seperti Yerusalem dan Konstantinopel selama awal Abad Pertengahan, sebuah upaya untuk meningkatkan status Amazon dalam struktur Katolik.

Sinode, pembentukan Konferensi Gerejawi Wilayah Amazon pada tahun 2020 dan sekarang peningkatan Steiner adalah bagian dari tujuan Paus Fransiskus untuk menempatkan panggung pusat hutan hujan terbesar di dunia, kata Beozzo.

“Pilihannya memulai momen yang sangat penting untuk mempertimbangkan Amazon sebagai wilayah dengan dinamika gerejanya sendiri, yang menyambut keunggulan masyarakat adat di kawasan itu.”

Steiner, 71, adalah salah satu dari 21 Kardinal baru yang diumumkan oleh Paus Fransiskus pada akhir Mei. Mereka termasuk Giorgio Marengo, yang telah menjadi prefek apostolik Ulaanbaatar, Mongolia, Robert McElroy, uskup San Diego dan Peter Okpaleke, uskup Ekwulobia, Nigeria. **

Pastor Frans de Sales,SCJ; Sumber: Fabiano Maisonnave dan Nicole Winfield (The Associated Press)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here