Paus Berikan Peran Perempuan dalam Memilih Uskup

236
Paus Fransiskus akan menambahkan wanita ke Dikasteri untuk Uskup.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengatakan dia berencana untuk menunjuk dua wanita ke komite yang membantunya memilih uskup untuk keuskupan ritus Latin dunia.
Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Paus tampaknya menunjukkan bahwa para wanita itu akan menjadi anggota, bukan konsultan atau anggota staf, Dikasteri Para Uskup, yang saat ini hanya memiliki kardinal dan uskup sebagai anggota dan lima uskup dan dua imam sebagai konsultan.

Paus Fransiskus

“Dua wanita akan ditunjuk untuk pertama kalinya dalam komite untuk memilih uskup di Kongregasi untuk Uskup,” kata Paus Fransiskus kepada Philip Pullella, koresponden Reuters di Vatikan.

“Dengan cara ini, segalanya menjadi sedikit terbuka,” kata Paus ketika ditanya tentang perluasan peran perempuan dalam pengambilan keputusan gereja.

Reuters menerbitkan pernyataan Paus tentang posisi perempuan pada 6 Juli.
Mempersiapkan nominasi untuk jabatan uskup adalah proses yang panjang dan bertingkat. Untuk sebagian besar keuskupan ritus Latin yang tidak berada di wilayah misi, prosesnya dimulai dengan para uskup menyerahkan kepada uskup agung setempat nama-nama imam yang mereka pikir akan menjadi uskup yang baik; setahun sekali para uskup provinsi membahas nama-nama yang diajukan dan meneruskan rekomendasi kepada nunsius.
Nunsius mempelajari daftar tersebut, menyelidiki lebih lanjut, mengumpulkan umpan balik dari orang-orang yang mengenal kandidat dan meneruskan rekomendasinya ke Dikasteri untuk Uskup.

Prefek dikasteri, saat ini Kardinal Kanada Marc Ouellet, dapat membuat rekomendasi langsung kepada paus tentang pemindahan seorang uskup dari satu keuskupan ke keuskupan lain atau ke keuskupan agung. Tetapi jika calon itu masih seorang imam, para anggota dikasteri – saat ini 17 kardinal dan enam uskup – harus meninjau berkas-berkas dan memilih nama-nama yang akan direkomendasikan kepada paus. Meskipun banyak anggota tidak tinggal di Roma, mereka biasanya bertemu dua kali sebulan pada hari Kamis untuk berunding.

Prefek menyajikan nominasi kepada Paus, yang membuat keputusan akhir.
Kardinal Joseph Tobin dari Newark, New Jersey (AS), yang telah menjadi anggota dikasteri sejak Maret 2021, mengatakan, “Dikasteri melayani gereja dengan membantu penegasan Bapa Suci mengenai penunjukan uskup. Saya akan menyambut kehadiran wanita dan orang awam lainnya yang dapat memperkaya pemahaman itu secara signifikan.”

“Sebagai anggota Dewan Ekonomi, sebuah badan Kuria Romawi yang mencakup delapan kardinal dan tujuh orang yang tidak ditahbiskan, enam di antaranya adalah perempuan, saya dapat bersaksi bahwa iman, pengalaman dan keahlian para anggota awam adalah nyata. Ini menjadi hadiah untuk pemerintahan gereja,” tambahnya.

Paus Fransiskus tidak memberi Reuters nama-nama wanita yang ingin dia sebutkan ke dikasteri, dia juga tidak mengatakan kapan mereka akan diumumkan.

Konstitusi apostolik baru Paus tentang Kuria Roma mengatakan, “Dikasteri berurusan dengan semua hal mengenai pengangkatan uskup diosesan dan tituler, administrator apostolik dan, secara umum, ketentuan gereja-gereja tertentu. Ia melakukannya dengan mempertimbangkan usulan-usulan yang diajukan oleh gereja-gereja partikular, konferensi para uskup dan perwakilan kepausan, dan setelah berkonsultasi dengan pejabat eksekutif dari masing-masing konferensi uskup dan metropolitan (uskup agung).

“Dengan cara yang tepat, dalam proses ini juga melibatkan anggota umat Allah dari keuskupan yang bersangkutan.”

Sementara konstitusi membuka hampir semua peran di Kuria Romawi untuk pria dan wanita awam, konstitusi juga menyediakan tempat khusus bagi para kardinal sebagai anggota dikasteri.

“Anggota lembaga kurial diangkat dari antara para kardinal yang tinggal di Roma atau di luar kota, kepada siapa ditambahkan beberapa uskup, terutama yang diosesan atau eparkial, sejauh mereka memiliki keahlian dalam hal-hal khusus yang terkait,” katanya.

“Bergantung pada sifat dikasteri, para imam, diakon, mereka yang berada dalam tarekat hidup bakti dan serikat hidup apostolik dan umat awam dapat juga diangkat menjadi anggota.”

“Saya terbuka untuk memberi (perempuan) kesempatan,” kata Paus Fransiskus kepada Reuters.

Sekarang ada seorang deputi gubernur wanita Negara Kota Vatikan, Suster Raffaella Petrini, seorang anggota Suster-suster Ekaristi Fransiskan, yang dia tunjuk pada bulan November.

Sebagai kepala dikasteri, mungkin saja perempuan bisa memimpin Dikasteri untuk Awam, Keluarga dan Kehidupan, Dikasteri untuk Kebudayaan dan Pendidikan atau Perpustakaan Vatikan, yang hampir merupakan sebuah dikasteri, kata paus.

Secara kebetulan, Kardinal Kevin Farrell, prefek Dicastery Awam, Keluarga dan Kehidupan, mengatakan kepada America Magazine yang dikelola Jesuit pada akhir Juni, “Saya yakin saya bisa menjadi klerus terakhir yang bertanggung jawab atas dicasteri ini.”

Sementara sekretaris dikasteri saat ini adalah seorang imam, dua wakilnya adalah wanita: Linda Ghisoni, yang mengepalai bagian untuk awam dan Gabriella Gambino, yang mengepalai bagian untuk keluarga dan kehidupan.

Pemimpin wanita lainnya di Vatikan termasuk: Suster Salesian Alessandra Smerilli, sekretaris Dikasteri untuk Mempromosikan Pembangunan Manusia Integral, Barbara Jatta, direktur Museum Vatikan, Suster Misionaris Xavière Nathalie Becquart, wakil sekretaris

Sinode Para Uskup, Suster Carmen Ros Nortes, seorang anggota Suster Bunda Penghibur, yang melayani sebagai wakil sekretaris di Dikasteri untuk Institut Hidup Bakti dan Societies of Apostolic Life, Natasa Govekar, direktur departemen teologi-pastoral Dikasteri Komunikasi dan Cristiane Murray, wakil direktur kantor pers Vatikan. **

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Cindy Wooden (The Tablet)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here