Vikaris Apostolik Arab Selatan yang Baru Memuji Keragaman dalam Persatuan

92
Uskup Martinelli
5/5 - (3 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Martinelli, yang menjadi uskup auksilier di Milan selama delapan tahun, diangkat sebagai Vikaris Apostolik untuk Arab Selatan oleh Paus Fransiskus setelah pengunduran diri Uskup Paul Hinder yang berusia 80 tahun yang melayani 18 tahun dan memperjuangkan dialog dan harmoni antaragama.

Dalam pidato pengukuhannya, Uskup Martinelli mengatakan itu adalah penunjukan yang tidak terduga dan dia menantikan untuk melayani orang-orang di vikariat ini yang dia gambarkan sebagai “sangat tidak seperti tanah air saya, tetapi yang menurut saya menarik pada banyak tingkatan.”

Mengekspresikan kekaguman atas pekerjaan dan nasihat bijaksana dari Uskup Hinder, Vikaris Apostolik yang baru mengatakan dia akan “mencoba untuk mengikuti teladannya” dan menempatkan dirinya “sepenuhnya di tangan umat Allah di negeri ini.”
Uskup Martinelli berjanji untuk terus mendukung pekerjaan yang dilakukan oleh paroki-paroki termasuk kegiatan pastoral dan penyelenggaraan sekolah-sekolah Katolik.

Dia mengatakan dia menghormati penguasa dan otoritas Uni Emirat Arab karena mempromosikan semangat koeksistensi dan toleransi yang saling menghormati.
“Tuhan telah memanggil semua manusia untuk hidup bersama sebagai saudara dan saudari, bahkan jika mereka berasal dari budaya, masyarakat, dan agama yang berbeda,” kata Mgr Martinelli.

Dia juga berbicara tentang Dokumen Persaudaraan Manusia yang ditandatangani oleh Paus Fransiskus dan Imam Besar Al Azhar di Abu Dhabi pada tahun 2019 dan tentang keinginannya untuk mempromosikan dialog antaragama.

Homili Didedikasikan bagi Sukacita dan Persaudaraan

Setelah pelantikan, Uskup Martinelli merayakan Misa Kudus untuk pelantikannya sebagai Vikaris Apostolik dan menyampaikan homili di mana ia menyerukan umatnya untuk bertumbuh dalam kehidupan Kristen “mempromosikan keindahan menjadi satu tubuh Kristus, meskipun terdiri dari budaya yang berbeda, tradisi spiritual dan ritus liturgi.”
Karunia-karunia yang berbeda tidak boleh memecah belah, tetapi menyatukan kita untuk menjadi lebih berbuah: pluriformitas dalam kesatuan!

Uskup mengatakan bahwa umat Allah di Arabia merupakan tanda yang sangat penting bagi masa depan Gereja yang menyebar ke seluruh dunia. “Karena hanya Gereja yang beragam, terdiri dari orang-orang Kristen dari berbagai negara dan budaya yang dapat menahan perubahan zaman seperti itu.”

Sebelum mengakhiri homilinya dengan renungan tentang sukacita Paskah, Uskup Martinelli menekankan bahwa “Manusia benar-benar ‘manusia yang hidup’ ketika mereka saling menyambut, ketika mereka mengatasi batasan dan perpecahan, seperti yang disoroti dalam dokumen Abu Dhabi, yang ditandatangani oleh Paus Fransiskus dan Imam Besar Ahmad al-Tayyeb.”

“Dunia yang lebih bersaudara adalah dunia yang lebih manusiawi. Dunia yang lebih manusiawi memuliakan Tuhan, yang telah menciptakan umat manusia untuk hidup dalam damai dan keadilan,” tandas Mgr Martinelli. **

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here