Paus tentang Ukraina: Semoga Aktor Internasional Melanjutkan Negosiasi, bukan Memicu Perang

188
Seorang penduduk Chuguiv berusia 82 tahun, di sebelah timur kota Kharkiv, Ukraina, bereaksi terhadap kehancuran yang disebabkan oleh penembakan Rusia pada 16 Juli 2022.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menyesalkan, sekali lagi, perang yang terus berlanjut di Ukraina dan konflik yang tidak masuk akal yang mendesak aktor-aktor internasional untuk ‘benar-benar’ bekerja demi perdamaian.

“Saya selalu dekat dengan Ukraina yang tersiksa, yang dihantam oleh hujan rudal setiap hari,” kata Paus Fransiskus selama Angelus Minggu (17/7/2022).

“Bagaimana mungkin ada orang yang tidak mengerti bahwa perang hanya menciptakan kehancuran dan kematian, membuat orang terpisah dan membunuh kebenaran dan dialog?” tanya Paus.

Dengan meninggikan suaranya, sekali lagi, sejak awal invasi Rusia di Ukraina yang terus menimbulkan kematian, penderitaan, kehancuran dan pengungsian, Paus menegaskan kembali seruannya kepada masyarakat internasional untuk mencari solusi yang dinegosiasikan alih-alih memicu kekerasan.

“Saya berdoa dan berharap semua aktor internasional akan benar-benar bekerja untuk melanjutkan negosiasi, bukan untuk memicu perang yang tidak masuk akal,” harap Paus Fransiskus.

Perang Berlanjut

Rudal Rusia menghantam fasilitas industri di sebuah kota strategis di Ukraina selatan pada hari Minggu ketika Moskow melanjutkan upaya untuk memperluas keuntungannya di timur negara itu.

Walikota Mykolaiv mengatakan bahwa rudal Rusia menghantam fasilitas industri dan infrastruktur di kota itu, pusat pembuatan kapal utama di muara sungai Bug Selatan. Tidak ada informasi segera tentang korban. Mykolaiv telah menghadapi serangan rudal reguler Rusia dalam beberapa pekan terakhir karena Rusia telah berusaha untuk melunakkan pertahanan Ukraina. Militer Rusia telah menyatakan tujuan untuk memotong seluruh pantai Laut Hitam Ukraina sampai ke perbatasan Rumania.

Kamis (14/7/2022), serangan rudal Rusia menewaskan sedikitnya 24 orang – termasuk tiga anak – dan melukai lebih dari 200 di Vinnytsia, sebuah kota di barat daya Ibukota Kyiv, jauh dari garis depan yang sebagian besar telah terhindar dari pemboman Rusia sebelumnya.

Sementara itu Presiden Ukraina mengklaim bahwa senjata yang dipasok oleh Barat mulai berdampak pada perang dengan mempengaruhi potensi ofensif Moskow.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Linda Bordoni

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here