Lebih dari 60 Orang Kristen Tewas di Benue dalam Dua Bulan

75
Tampak umat beriman di pemakaman seorang imam yang dibunuh oleh bandit di Nigeria
5/5 - (1 vote)

HIDUPKALIK.COM – Sebuah badan amal kasih kepausan, Aid to the Church in Need (ACN) menyoroti tantangan ketidakamanan di negara kulit hitam terpadat di dunia, di tengah serangan terus-menerus dan pembunuhan orang Kristen di negara bagian Benue.

Setidaknya 68 orang Kristen telah terbunuh, dengan lebih banyak lagi yang diculik atau mengungsi dalam beberapa bulan terakhir di Negara Bagian Benue, Nigeria Tengah.

ACN yang mendukung umat beriman di mana pun mereka tertindas, dianiaya, atau membutuhkan, menerima laporan dari Uskup Wilfred Chikpa Anagbe dari Makurdi, Benue, yang menyoroti skala situasi yang memprihatinkan dan menunjuk pada kelambanan tindakan dari pihak berwenang Nigeria.

Konflik dan Ketidakamanan

Di tengah masalah ini adalah “serangan terus-menerus oleh teroris dari suku Fulani” yang sebagian besar Muslim, terhadap komunitas pertanian yang sebagian besar Kristen di wilayah tengah Nigeria.

Alasan serangan itu kompleks. Konflik antara penggembala nomaden dan petani menetap telah terjadi berabad-abad yang lalu, tetapi masuknya senjata api tingkat tinggi selama beberapa tahun terakhir telah membuat serangan lebih merusak dan mematikan.

Dalam beberapa tahun terakhir, Nigeria dihadapkan pada tantangan memerangi ketidakamanan, terutama di wilayah utara dan tengah. Masalah dimulai dengan aktivitas kelompok jihadis ekstremis Boko Haram tetapi belakangan ini berkembang menjadi bentrokan antara penggembala dan petani yang stabil, dan serangan dari bandit bersenjata yang tidak dikenal.

Dimensi Agama

Uskup Anagbe menggarisbawahi dimensi keagamaan dari serangan-serangan tersebut, dengan mencatat bahwa hal itu “memperburuk situasi di negara yang terbagi rata antara mayoritas Kristen di selatan dan sebagian besar Muslim di utara, dengan sebagian besar bentrokan terjadi di wilayah tengah, yang juga memiliki tanah subur.”

Dia mengatakan bahwa “skala pembunuhan, pemindahan, dan perusakan properti oleh milisi jihad Fulani ini hanya menopang agenda yang sekarang terungkap untuk mengurangi populasi komunitas Kristen di Nigeria dan mengambil alih tanah.” Dia menambahkan bahwa beberapa teroris bahkan “menyamar sebagai penggembala nomaden untuk menutupi maksud sebenarnya dari serangan mereka, yaitu untuk mengusir orang-orang Kristen dari tanah mereka.”

Uskup kemudian mengecam keengganan pemerintah untuk mengambil tindakan atas masalah tersebut, dengan mengatakan bahwa dalam menghadapi serangan yang terus-menerus, pemerintah yang berkuasa memberikan “alasan yang menggelikan seperti ‘perubahan iklim’ atau beberapa Muslim juga terkadang terbunuh dalam serangan oleh yang disebut bandit.”

“Tentu saja, harus hidup dengan situasi seperti itu sangat mengerikan bagi saya dan orang-orang saya,” tambahnya.

Konsekuensi dari Ketidakamanan

Menghadapi ketidakamanan yang disebabkan oleh serangan-serangan ini, Uskup Anagbe menyesalkan bahwa “Negara Bagian Benue dikenal sebagai keranjang makanan negara tetapi terorisme telah mempengaruhi situasi pasokan makanan.”

Bahkan, tambahnya, “petani yang biasanya bisa menghidupi diri sendiri dan keluarganya kini harus bertahan hidup dari bantuan amal.”

Uskup lebih lanjut mencatat bahwa situasi kekurangan “telah membuat banyak orang menjadi kondisi yang tidak layak bagi martabat manusia, seringkali mengandalkan jatah makanan yang disumbangkan oleh orang lain yang kondisi ekonominya tidak lebih baik dengan cara apa pun.”

ACN Melayani yang Membutuhkan

Makurdi, ibu kota Benue, menampung 80 persen pengungsi di negara bagian tersebut. Terlepas dari tantangan keuangan, Gereja melakukan yang terbaik untuk menanggapi demi meringankan penderitaan mereka yang membutuhkan, termasuk menyediakan makanan dan pakaian bagi mereka yang berada di kamp-kamp dan memberikan beasiswa kepada lusinan anak-anak terlantar.

Ada juga sebuah paroki di beberapa daerah pemukiman yang melayani kebutuhan rohani para pengungsi, dan uskup berharap untuk membeli klinik keliling untuk membantu menanggapi kebutuhan kesehatan mereka.

Namun, ketidakstabilan wilayah kadang menghalangi pelayanan dan uskup sendiri mengatakan bahwa dia belum dapat melakukan kegiatan pastoral di beberapa bagian keuskupan.

Dalam semua ini, ACN terus mendukung Gereja lokal. Pada tahun 2021, ACN membiayai 105 proyek di Nigeria di berbagai bidang. Badan amal kepausan juga menyediakan platform informasi tentang penderitaan orang-orang Kristen dan membantu otoritas Gereja setempat untuk berbicara tentang kebebasan beragama dan penganiayaan Kristen selama acara-acara internasional.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here