Peringatan Vatikan: Jalan Sinode Jerman Timbulkan Ancaman bagi Kesatuan Gereja

280
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Vatikan telah mengeluarkan peringatan lain tentang perpecahan baru dari Jerman yang keluar dari ‘Jalan Sinode’.

“Jalan Sinode di Jerman tidak memiliki kekuatan untuk memaksa para uskup dan umat beriman untuk mengadopsi bentuk pemerintahan baru dan orientasi baru doktrin dan moral,” kata Vatikan dalam sebuah pernyataan resmi yang diterbitkan dalam bahasa Italia dan Jerman, Kamis (21/7/2022).

Takhta Suci mengatakan tampaknya “perlu untuk mengklarifikasi” ini, untuk “menjaga kebebasan Umat Allah dan pelaksanaan pelayanan uskup.”

Vatikan memperingatkan: “Tidak akan diizinkan untuk memperkenalkan struktur atau doktrin resmi baru di keuskupan sebelum kesepakatan dicapai di tingkat Gereja universal, yang akan merupakan pelanggaran persekutuan gerejawi dan ancaman bagi kesatuan Gereja.”

“Jalan Sinode” — Synodaler Weg dalam bahasa Jerman, kadang-kadang diterjemahkan sebagai “Jalur Sinode” — adalah proses kontroversial yang diprakarsai oleh Kardinal Reinhard Marx. Diselenggarakan oleh Konferensi Waligereja Jerman bersama dengan Komite Sentral Katolik Jerman (ZdK), tujuannya adalah membahas empat topik utama: cara kekuasaan dijalankan di Gereja; imamat; peran perempuan, dan moralitas seksual.
Menulis tentang proses itu, Paus Fransiskus memperingatkan perpecahan dalam suratnya kepada umat Katolik Jerman pada 2019.

Kardinal Walter Kasper, seorang teolog Jerman yang dianggap dekat dengan Paus Fransiskus, pada Juni 2022 memperingatkan bahwa proses Jerman berisiko “mematahkan lehernya sendiri” jika tidak mengindahkan keberatan yang diajukan oleh semakin banyak uskup di seluruh dunia.

Pada bulan April, lebih dari 100 kardinal dan uskup dari seluruh dunia merilis “surat terbuka persaudaraan” kepada para uskup Jerman, memperingatkan bahwa perubahan besar pada ajaran Gereja yang diadvokasi oleh proses tersebut dapat menyebabkan perpecahan.

Pada bulan Maret, sebuah surat terbuka dari para uskup Nordik menyatakan kekuatiran atas proses Jerman, dan pada bulan Februari, sebuah surat yang berisi kata-kata keras dari presiden konferensi uskup Katolik Polandia menimbulkan keprihatinan serius.

Ketua konferensi para uskup Jerman, Uskup Georg Bätzing dari Limburg, telah berulang kali menolak setiap dan semua kekuatiran, alih-alih mengungkapkan kekecewaan pada Paus Fransiskus pada Mei 2022.

Baru-baru ini, penyelenggara lain dari proses Jerman mengatakan “Jalan Sinode” ingin mengubah ajaran Gereja tentang homoseksualitas dengan mengusulkan “pernyataan sadar menentang katekismus Katolik saat ini.”

Dia menunjuk teks yang tidak hanya berisi komentar tentang perubahan pandangan tentang homoseksualitas tetapi juga tentang masturbasi, pernikahan, nafsu seksual, dan topik terkait lainnya yang berkaitan dengan doktrin Katolik.

Dalam pernyataan yang diterbitkan Kamis, Vatikan mengulangi bagian dari surat paus yang diterbitkan pada 2019, di mana Paus Fransiskus telah memperingatkan – dalam bahasa Jerman – Gereja-gereja tertentu “dipisahkan dari seluruh badan gerejawi,” menambahkan bahwa dalam kasus seperti itu “mereka akan melemah, membusuk dan mati.”

Takhta Suci mengatakan proposal dari Jerman seharusnya “mengalir ke dalam proses sinode Gereja universal, untuk berkontribusi pada saling memperkaya dan memberikan kesaksian tentang kesatuan yang dengannya Tubuh Gereja memanifestasikan kesetiaannya kepada Kristus Tuhan.”

Frans de Sales, SCJ, Sumber: AC Wimmer

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here