Paus Fransiskus di Kanada: Masyarakat Adat dan Kakek-Nenek Adalah Harta Berharga Gereja

140
Paus menyapa para Kakek-Nenek Indian
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Setelah Misa di Commonwealth Stadium of Edmonton, Selasa (26/7/2022), Paus Fransiskus merayakan Liturgi Sabda di Lac Santa Anne, salah satu situs paling suci bagi masyarakat adat Amerika Utara, sudah lama dikenal sebagai tempat penyembuhan. Dalam homilinya ia mengatakan bahwa Masyarakat Adat dan kakek-nenek adalah harta berharga Gereja.

Paus (duduk di kursi roda) kunjungi situs ziarah Lac Santa Anna di dekat Edmonton, Kanada.

Ribuan peziarah menyambut Paus Fransiskus saat ia bergabung dengan ziarah tahunan mereka ke pantai suci Lac Santa Anna, pada Selasa sore, waktu setempat. Danau yang disebut Wakamne (Danau Tuhan) oleh Nakota Sioux dan “Danau Roh” oleh orang-orang Cree, terkenal karena airnya yang menyembuhkan dan signifikansi spiritualnya baik bagi umat Katolik dan Masyarakat Adat di Kanada dan Amerika Serikat Barat Laut.

Itu dinamai St Anna, ibu Maria dan nenek Yesus, oleh seorang misionaris Katolik Quebec, yang meluncurkan ziarah di akhir abad ke-19, merayakan Hari Rayanya pada tanggal 26 Juli.

Kembali ke Sumber Iman Kita

Setelah memberkati air danau dan umat beriman yang hadir bersamanya, Paus Fransiskus memimpin Liturgi Sabda. Bapa Suci memulai homilinya, mencatat bahwa pemukulan genderang yang memperkenalkan perayaan “tampaknya menggemakan detak jantung” dari banyak peziarah yang dari generasi ke generasi telah berjalan bersama untuk mencapai “danau Tuhan” ini, mencari penyembuhan dari airnya.

Paus menyapa para tokoh Indian.

Paus lebih lanjut mengatakan bahwa dengan diam-diam merenungkan perairan ini di mana “detak jantung keibuan bumi” dapat dirasakan, mengilhami kita untuk kembali ke sumber kehidupan dan iman kita. “Memang – katanya – itu memungkinkan kita, dalam roh, untuk mengunjungi tempat-tempat suci, untuk membayangkan Yesus, yang melakukan sebagian besar pelayanannya di tepi danau: Danau Galilea”.

Persaudaraan dalam Keberagaman

Tuhan memilih konteks yang sangat beragam dari daerah pinggiran ini di mana berbagai bangsa berkumpul, untuk mengumumkan kepada dunia pesan persaudaraan “revolusioner”-Nya.

Berdoa bersama 

Pesan itu, kata Paus, bergema hari ini dalam suara genderang yang membentang selama berabad-abad dan menyatukan berbagai bangsa. “Ini mengingatkan kita bahwa persaudaraan itu tulus jika menyatukan mereka yang berjauhan, bahwa pesan persatuan yang diturunkan surga ke bumi tidak takut akan perbedaan, tetapi mengajak kita untuk bersekutu, untuk memulai kembali bersama, karena kita semua adalah peziarah dalam perjalanan,” kata Paus Fransiskus.

Air Memberi Kehidupan

Berfokus pada bacaan Liturgi yang diambil dari Kitab Yehezkiel (Ez 47, 1-2. 8-9. 12), Paus Fransiskus menegaskan kembali peran penting nenek, khususnya dalam komunitas adat, dalam mentransmisikan “air hidup iman”.

“Iman jarang datang dari membaca buku sendirian di sudut,” kata Paus, “sebaliknya, itu menyebar di dalam keluarga, ditransmisikan dalam bahasa ibu, dalam aksen liris manis nenek”. Sambil berterima kasih kepada mereka atas peran berharga mereka, dia mengulangi seruannya kepada keluarga untuk menghargai dan merawat orangtua mereka.

“Saya ingin mengatakan kepada semua keluarga dengan orangtua di rumah: Anda memiliki harta karun! Jagalah sumber kehidupan ini di dalam rumah Anda: jagalah, sebagai warisan berharga untuk dicintai dan dihargai.”

Air Menyembuhkan

Paus Fransiskus kemudian berfokus pada kekuatan penyembuhan air dalam konteks luka-luka yang diderita oleh Penduduk Asli Kanada setelah penjajahan Eropa. Mengingat pelayanan Yesus di tepi Danau Galilea, dia memohon kepada Tuhan, melalui perantaraan Maria dan Santa Anna, untuk membantu menyembuhkan luka-luka yang dalam itu.

“Di tempat yang diberkati ini, di mana harmoni dan kedamaian berkuasa, kami mempersembahkan kepadaMu ketidakharmonisan pengalaman kami, efek mengerikan dari penjajahan, rasa sakit yang tak terhapuskan dari begitu banyak keluarga, kakek-nenek, dan anak-anak,” doa Paus Fransiskus.

Peran Nenek dalam Proses Penyembuhan

Paus Fransiskus, sekali lagi, menekankan peran ibu dan nenek dalam komunitas Pribumi juga dalam membantu menyembuhkan luka-luka itu, merujuk secara khusus pada sosok nenek Allah, yang diperkenalkan kepada Masyarakat Adat di Kanada oleh para misionaris melalui pendekatan proses inkulturasi yang efektif.

Tampak Paus berdoa sendirian di salah satu sisi pusat ziarah.

Dia mengingat bahwa bagian dari “warisan menyakitkan” dari penjajahan Eropa “berasal dari fakta bahwa nenek-nenek pribumi dicegah untuk mewariskan iman dalam bahasa dan budaya mereka sendiri”. “Kehilangan itu – kata Paus – tentu saja tragis, tetapi kehadiran Anda di sini adalah kesaksian ketahanan dan awal yang baru, ziarah menuju penyembuhan, hati yang terbuka kepada Tuhan yang menyembuhkan kehidupan komunitas”.

Semua Gereja Membutuhkan Penyembuhan

Paus Fransiskus kemudian mengatakan bahwa, hari ini, “semua Gereja membutuhkan penyembuhan”, mengundang para peziarah untuk berkontribusi dalam pembangunan “Gereja Induk” yang mampu “memeluk setiap putra dan putrinya”, yang “terbuka untuk semua dan berbicara kepada semua orang”, dan “bertemu semua orang”. Dia lebih lanjut menekankan bahwa “jika kita ingin merawat dan menyembuhkan kehidupan komunitas kita, kita harus mulai dengan yang miskin dan paling terpinggirkan,” termasuk orangtua yang berisiko mati sendirian, tetapi juga orang muda “yang lebih diinterogasi daripada mendengarkan.”

Paus menyapa umat yang antusias menyambutnya di pusat ziarah.

Dengan menunjukkan bahwa Yesus memanggil kita untuk “pergi, memberi, mencintai”, ia mengundang semua umat beriman untuk bertanya pada diri sendiri apa yang dapat mereka lakukan untuk mereka yang membutuhkan, dan khususnya untuk Penduduk Asli yang telah menanggung begitu banyak penderitaan.

“Terkadang, cara yang baik untuk membantu orang lain bukanlah dengan segera memberikan apa yang mereka minta, tetapi dengan menemani mereka, mengajak mereka untuk mencintai, dan memberi diri mereka sendiri. Dengan cara ini, melalui kebaikan yang dapat mereka lakukan untuk orang lain, mereka akan menemukan aliran air hidup mereka sendiri, dan harta yang unik dan berharga dari diri mereka yang sebenarnya,” kata Paus Fransiskus.

Masyarakat Adat Adalah Harta Karun bagi Gereja

Dalam kata-kata terakhirnya, Paus Fransiskus mengungkapkan harapan bahwa Gereja dapat maju membantu proses penyembuhan Penduduk Asli Kanada, mengulangi betapa berharganya mereka bagi dia dan Gereja.

“Semoga Tuhan membantu kita untuk bergerak maju dalam proses penyembuhan, menuju masa depan yang lebih sehat dan diperbarui. Saya percaya bahwa ini juga keinginan nenek dan kakek Anda. Semoga kakek-nenek Yesus, Santo Joachim dan Anna, memberkati kita dalam perjalanan kita.”

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here