“Pilih Terang daripada Gelap,” Kata Paus Fransiskus kepada Kaum Muda pada Hari Terakhir di Kanada

95
Seorang penari pribumi tampil di hadapan Paus Fransiskus pada 29 Juli 2022, di Iqaluit di Kanada paling utara.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mendorong orang muda dan orangtua pribumi di Iqaluit di Kanada utara untuk tidak berkecil hati tetapi untuk mencari apa yang baik, Jumat, 29/7/2022 di di Iqaluit, Kanada.

Beberapa dari mereka yang berkumpul di alun-alun sekolah dasar untuk mendengarkan Paus yang telah bertemu dengannya di Vatikan pada bulan Maret. Sebelum Paus berbicara, beberapa pemain musik pribumi menyambutnya dengan menyanyikan lagu-lagu, dan dia disuguhi drum (sejenis alcohol) Inuit.

Paus Fransiskus berpidato kepada kaum muda dan tua-tua pribumi di Iqaluit, Kanada, pada 29 Juli 2022, pada hari terakhir perjalanannya selama seminggu ke Kanada.

“Saya mencoba membayangkan, setelah pertemuan kami di Roma, tempat-tempat luas yang telah Anda huni sejak dahulu kala dan yang orang lain anggap tidak ramah. Anda datang untuk mencintai tempat-tempat ini, untuk menghormati, menghargai, dan meningkatkannya, mewariskan, dari generasi ke generasi, nilai-nilai dasar seperti menghormati orangtua, persaudaraan sejati, dan kepedulian terhadap lingkungan,” kata Paus berusia 85 tahun itu.

“Ada hubungan yang indah antara Anda dan tanah yang Anda huni ini, karena itu juga kuat dan tangguh, dan merespons dengan cahaya terang pada kegelapan yang menyelimutinya hampir sepanjang tahun,” lanjutnya.

“Namun tanah ini, seperti setiap individu dan setiap orang, juga rapuh dan perlu dirawat. Merawat, mengajar, dan belajar bagaimana merawat: untuk tugas ini kaum muda, khususnya, didukung oleh teladan para orangtua mereka, telah dipanggil! Peduli bumi, peduli rakyatmu, peduli sejarahmu.”

Iqaluit menandai perhentian terakhir perjalanan Paus Fransiskus selama seminggu ke Kanada. Pos terdepan di utara adalah satu-satunya kota di wilayah Nunavut yang dikuasai Inuit. Paus Fransiskus dijadwalkan berangkat ke Roma pada Jumat malam.

Dalam pidatonya, Paus berterima kasih kepada mantan siswa sekolah berasrama Kanada karena berbagi pengalaman mereka dengannya selama pertemuan pribadi pada hari sebelumnya. Selama lebih dari 100 tahun beroperasi, sistem sekolah berasrama Kanada bekerja secara sistematis untuk membasmi budaya dan bahasa asli, seringkali dengan mengeluarkan anak-anak dari keluarga mereka secara paksa. Organisasi Katolik mengelola setidaknya 60% sekolah yang didanai pemerintah.

Paus kembali meminta pengampunan “untuk kejahatan yang dilakukan oleh tidak sedikit umat Katolik yang berkontribusi pada kebijakan asimilasi budaya dan pemberian hak pilih di sekolah-sekolah itu.” Dia mencela pemisahan anak-anak dari orangtua mereka,

“Betapa jahatnya memutuskan ikatan yang menyatukan orangtua dan anak-anak, merusak hubungan terdekat kita, menyakiti dan membuat skandal anak-anak kecil!” katanya.

Berbicara kepada orang-orang muda yang hadir, paus berbicara tentang “semacam ‘kekuatan gravitasi spiritual’ tersembunyi yang mencoba menyeret kita ke bawah, membunuh keinginan kita, dan mengurangi kegembiraan kita.”

“Tuhan tidak pernah berhenti memiliki kepercayaan pada Anda, tidak sedetik pun. Dia percaya pada bakat Anda. Ketika Anda mencarinya, Anda akan menyadari bagaimana jalan yang Dia panggil untuk Anda ikuti selalu naik. Anda akan menyadari ini ketika Anda melihat ke langit saat Anda berdoa, dan terutama ketika Anda merenungkan Dia di kayu salib,” kata Paus Fransiskus.

“Anda akan menyadari bahwa Yesus, dari salib, tidak pernah mengarahkan jari-Nya kepada Anda; dia memeluk Anda dan mendorong Anda, karena dia percaya pada Anda bahkan pada saat-saat ketika Anda berhenti percaya pada diri sendiri. Jadi jangan pernah kehilangan harapan, berjuang, berikan segalanya, dan Anda tidak akan menyesal.”

Paus mencatat bahwa dia telah menyaksikan penyalaan qulliq, lampu minyak tradisional Inuit yang dibakar menggunakan segel atau lemak ikan paus.

“Ketika Anda merasa sedih atau putus asa, pikirkan qulliq: ini memiliki pesan untuk Anda. Pesan apa? Bahwa Anda dimaksudkan untuk datang ke dalam terang setiap hari. Bukan hanya pada hari kelahiran Anda, ketika itu tidak bergantung pada Anda, tetapi setiap hari. Setiap hari Anda dipanggil untuk membawa cahaya baru ke dunia, cahaya mata Anda, cahaya senyum Anda, cahaya kebaikan yang Anda dan Anda sendiri dapat bawa,” katanya.

“Namun, untuk datang ke dalam terang, untuk dilahirkan kembali, Anda harus berjuang setiap hari melawan kegelapan. Karena ada bentrokan harian antara terang dan kegelapan, yang tidak terjadi di suatu tempat di luar sana, tetapi di dalam diri kita masing-masing. Untuk mengikuti jalan terang membutuhkan keputusan yang berani dan sepenuh hati untuk melawan kegelapan kebohongan.”

Paus menawarkan beberapa kriteria di mana orang-orang muda dapat membedakan terang dari kegelapan dengan lebih baik.

“Kita juga, jika ingin menjadi lebih baik, harus belajar membedakan terang dari gelap,” katanya. “Di mana kita mulai? Anda dapat mulai dengan bertanya pada diri sendiri: Hal-hal apa yang pertama kali menurut saya berkilauan dan menggoda, tetapi kemudian meninggalkan saya dengan perasaan hampa yang dalam? Itulah kegelapan! Sebaliknya, apa itu? baik untukku dan meninggalkan perasaan damai di Batiku, bahkan jika itu memanggilku untuk melepaskan kenyamanan tertentu dan menguasai naluri tertentu? Itu adalah cahayanya!”

Cara untuk menyenangkan Tuhan adalah dengan menggunakan kebebasan Anda untuk memilih berbuat baik, kata Paus.

“Kebebasan tidak berarti melakukan semua yang saya inginkan dan bertindak sesuka saya. Kebebasan bukanlah tentang apa yang dapat saya lakukan terlepas dari orang lain, tetapi tentang apa yang dapat saya lakukan untuk orang lain. Kebebasan bukanlah perubahan total, tetapi tanggung jawab. Kebebasan, bersama dengan kehidupan, adalah hadiah terbesar yang diberikan Bapa surgawi kita kepada kita,” katanya.

Nasihat terakhir paus untuk kaum muda adalah “Jadilah bagian dari tim.” Untuk mengilustrasikan kerja tim, ia menggunakan citra dari olahraga paling populer di Kanada, hoki.

“Hoki menggabungkan disiplin dan kreativitas, taktik, dan kekuatan fisik; tapi semangat tim selalu membuat perbedaan; itu penting untuk menanggapi ketidakpastian dari setiap pertandingan,” kata Paus.

“Kerja tim berarti percaya bahwa, untuk mencapai tujuan besar, Anda tidak bisa melakukannya sendiri; Anda harus bergerak bersama, memiliki kesabaran untuk berlatih dan melakukan permainan yang rumit. Kerja tim juga melibatkan memberi ruang bagi orang lain, berlari cepat saat giliran Anda dan menyemangati rekan satu tim Anda. Itu adalah semangat tim!” dia melanjutkan.

“Ini adalah harapan dan doa saya bahwa, dengan mendengarkan orangtua Anda dan mengambil dari kekayaan tradisi Anda dan kebebasan pribadi Anda, Anda akan menerima Injil yang diawetkan dan diturunkan oleh nenek moyang Anda, dan dengan demikian datang untuk melihat wajah Inuk dari Yesus Kristus,” tutup Paus.

Setelah pidato tersebut, Gubernur Jenderal Kanada, Mary Simon, dijadwalkan untuk mengantar Paus Fransiskus di Bandara Internasional Iqaluit.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Jonah McKeown (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here