Penganiayaan terhadap Gereja di Nikaragua Masih Berlanjut

238
Prosesi singkat Perawan Fatima di atrium Katedral Managua, Nikaragua, diadakan pada hari Sabtu, 13 Agustus 2022, untuk menutup kongres Maria. Prosesi yang lebih besar dijadwalkan tetapi dilarang oleh rezim Presiden Daniel Ortega.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Rezim kiri Presiden Daniel Ortega melanjutkan penganiayaannya terhadap Gereja Katolik di Nikaragua dengan beberapa tindakan represi selama akhir pekan.

Sabtu (13/8/2022), sebuah prosesi besar dengan patung peziarah Our Lady of Fatima akan mendahului Misa penutupan di Katedral Managua untuk Kongres Maria berjudul ‘Maria, Bunda Harapan,’ tetapi rezim melarang acara tersebut. Sebaliknya, prosesi yang lebih kecil diadakan di atrium katedral. Ribuan orang hadir, banyak yang mengibarkan bendera Nikaragua dan Vatikan dan berteriak, “Maria dari Nikaragua dan Nikaragua milik Maria!”

Dalam homilinya, Kardinal Leopoldo Brenes, uskup agung Managua, ibu kota negara itu, menekankan bahwa “tidak ada dan tidak ada yang dapat menghilangkan cinta kita kepada Perawan Fatima karena citranya terukir dalam pikiran dan hati kita masing-masing orang Nikaragua.”

Delegasi dari masing-masing keuskupan di negara itu akan menerima replika patung Our Lady of Fatima, tetapi pada hari Minggu, Pastor Erick Diaz, pastor paroki St. Joseph Pekerja, dan Pastor Fernando Calero dari paroki Our Lady of Fatima, keduanya dari kota El Tuma, dicegah oleh polisi untuk berangkat ke katedral di Managua.

Truk pikap yang ditumpangi Calero dihentikan dan digeledah oleh polisi, yang menyita dokumen registrasi dan asuransi truk serta SIM.

Pada hari yang sama, Pastor Oscar Benevidez, pastor paroki Roh Kudus di Kota Mulukukú, ditangkap secara sewenang-wenang. Dalam sebuah posting Facebook, Keuskupan Siuna mengatakan bahwa “satu-satunya misi Benevidez adalah mewartakan Kabar Baik Yesus Kristus yang adalah sabda kehidupan dan keselamatan bagi semua orang” dan berdoa melalui Bunda Maria.

Sementara itu, sejak 4 Agustus, rezim tidak mengizinkan uskup Matagalpa, Rolando lvarez, meninggalkan rumah uskup, dengan petugas polisi ditempatkan di pintu dan di sekitar tempat itu. Prelatus itu tetap berada di dalam bersama 10 orang lainnya, termasuk imam, seminaris, dan awam.

Dalam siaran pers yang diterbitkan 5 Agustus, polisi nasional Nikaragua menuduh pejabat tinggi Gereja Katolik di Matagalpa – dan khususnya lvarez – “menggunakan media komunikasi dan media sosial” untuk mencoba “mengorganisir kelompok-kelompok kekerasan, menghasut mereka melakukan tindakan kebencian terhadap penduduk, menciptakan suasana keresahan dan kekacauan, mengganggu ketenteraman dan kerukunan masyarakat.”

Tindakan semacam itu memiliki “tujuan untuk mengacaukan Negara Nikaragua dan menyerang otoritas konstitusional,” lanjut siaran pers tersebut.

Pasukan polisi rezim Ortega mengumumkan telah memulai penyelidikan “untuk menentukan tanggung jawab pidana orang-orang yang terlibat.”
Pernyataan itu menambahkan bahwa “orang-orang yang diselidiki harus tetap di rumah mereka.”

Ortega, yang telah berkuasa selama 15 tahun, secara terbuka memusuhi Gereja Katolik di negara itu. Dia menuduh para uskup adalah bagian dari upaya kudeta untuk mengusirnya dari jabatannya pada 2018 karena mereka mendukung demonstrasi anti-pemerintah yang ditindas secara brutal oleh rezimnya. Presiden Nikargua telah menyebut para uskup sebagai “teroris” dan “setan berjubah.”

Menurut sebuah laporan berjudul “Nikaragua: Gereja yang Dianiaya? (2018–2022),” yang disusun oleh pengacara Martha Patricia Molina Montenegro, anggota Pro-Transparency and Anti-Corruption Observatory, dalam waktu kurang dari empat tahun, Gereja Katolik di Nikaragua telah menjadi sasaran 190 serangan dan penodaan, termasuk kebakaran di Katedral Managua serta pelecehan dan penganiayaan polisi terhadap uskup dan imam.

Pada 6 Agustus, pengacau tidak dikenal mencuri saklar utama ke sistem kontrol listrik katedral, meninggalkan katedral dan pekarangan sekitarnya tanpa listrik.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Catholic News Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here