KTT Antaragama Kazakhstan Menjadi Kesempatan Menemukan Jalan Bersama bagi Kemanusiaan

73
Paus Fransiskus berbicara di hadapan para pemuka agama dan pemimpin dunia.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Para peserta kongres antaragama yang berlangsung di Kazakhstan, yang disampaikan Paus Fransiskus pada Rabu pagi, menyebut acara itu sebagai kesempatan untuk bertemu dan menemukan titik temu.

Kardinal Louis Tagle

Kongres Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional diadakan di Ibukota Kazakh Nur-Sultan, sebelumnya dikenal sebagai Astana, setiap tiga tahun. Kongres ketujuh berlangsung 14 hingga 15 September.

Dalam sebuah wawancara pada acara pada 14 September dengan EWTN, Kardinal Luis Tagle, seorang Pro-Prefek Dikasteri untuk Evangelisasi, berbicara tentang dimensi yang lebih luas dari pertemuan para pemimpin agama.

“Setiap kali ada ruang bagi orang-orang untuk berkumpul, dan dalam hal ini para pemimpin agama, saya akan menganggapnya selalu bukan hanya ruang manusia, tetapi ruang ilahi, di mana orang dapat, dalam keragaman mereka, berbicara tentang sesuatu yang sangat mendalam – yang tidak selalu menjadi topik pembicaraan di dunia kita saat ini – yaitu bagaimana Tuhan, atau apa yang oleh sebagian orang disebut ilahi, akan menuntun kita menuju rencana keselarasan Tuhan dalam penciptaan melalui manusia,” kata Kardinal Tagle yang asal Philipina ini.

“Jadi bagi saya, ini bukan sekedar silaturahmi. Saya berharap semua orang akan mengalaminya sebagai ruang ilahi,” tambahnya.

Seorang gadis muda pada Misa luar ruangan besar yang dirayakan oleh Paus Fransiskus di Ibukota Kazakhstan, Nur-Sultan pada 14 September 2022.

Dalam pidatonya di depan kongres, Paus Fransiskus membahas perlunya perdamaian, dengan mengatakan, “Maka, marilah kita berkomitmen lebih pada kebutuhan untuk menyelesaikan konflik bukan dengan cara kekuasaan yang tidak meyakinkan, dengan senjata dan ancaman, tetapi dengan satu-satunya cara yang diberkati oleh surga dan layak bagi manusia: perjumpaan, dialog, dan negosiasi yang sabar.”

Mengenai misi perdamaian, Kardinal Tagle mengacu pada Pacem in Terris, ensiklik St. Yohanes XXIII 1963 tentang membangun perdamaian universal dalam kebenaran, keadilan, kasih, dan kebebasan, dengan mengatakan bahwa paus “mengatakan perdamaian adalah pertama-tama karunia Tuhan. Jadi Anda harus berdoa untuk itu, dan kita harus mencatat ini di tempat kita. Kita seharusnya bekerja sama dengan Tuhan. Kita seharusnya tidak menciptakan merek perdamaian kita sendiri. Tapi kedamaian adalah buah dari keadilan, kebenaran, saling menghormati, cinta. Maka kedamaian akan datang; tapi tanpa semua bahan itu — wow, kita tidak akan memiliki kedamaian,” kata Kardinal Tagle.

Kardinal Giorgio Marengo, Prefek Ulaanbaatar, mengatakan kepada EWTN bahwa KTT “adalah momen yang sangat penting untuk berbagi di antara semua pemimpin dunia dan agama tradisional. Dan saya percaya bahwa peristiwa besar seperti itu mewakili momen yang menyenangkan untuk bertemu dan berbagi untuk menemukan jalan bersama bagi umat manusia.”

Kardinal Giorgio Marengo

Marengo berkomentar, “sangat penting bahwa semua pemimpin agama di dunia bekerja keras untuk perdamaian, karena semua agama besar di dunia berakar pada ajaran damai, ajaran yang diisi dengan nasihat untuk bekerja untuk perdamaian dan rekonsiliasi. Jadi saya pikir Gereja Katolik memiliki kewajiban untuk bertindak berdasarkan nilai penting persaudaraan dan perdamaian ini, dan kesempatan ini mungkin merupakan kesempatan ekstra untuk mendukung keyakinan ini.”

Uskup Agung Paul Gallagher, Sekretaris Hubungan dengan Negara di Sekretariat Negara, mengatakan kepada EWTN bahwa kongres adalah “kesempatan yang baik bagi orang-orang untuk menyadari bahwa para pemimpin agama adalah pemain penting dalam kancah dunia, bukan marginal, seperti yang ingin dipikirkan beberapa orang. ”

“Tapi jelas ada banyak perbedaan dalam pendekatan, dan visi berbagai hal,” tambahnya. “Jadi saya pikir kita dapat mengatakan ini adalah langkah maju yang positif. Saya pikir ini adalah kesempatan yang baik bagi orang-orang ini untuk bertemu, berbicara satu sama lain, untuk memahami berbagai hal, dan mungkin bagi dunia yang lebih luas untuk memperhatikan itu, seperti yang saya pikirkan. Bapa Suci mengatakan dalam pidatonya, penting bahwa para pemimpin agama, komunitas agama, menjadi bagian dari solusi masalah dunia dan bukan bagian dari masalah itu sendiri.”

Sebagai Gereja universal, Gereja Katolik, kata Gallagher, memiliki tanggung jawab “khusus” untuk mencapai perdamaian.

“Kita memang memiliki tradisi melangkahi perbatasan, jadi saya pikir visi Katolik untuk perdamaian di dunia berpotensi sangat besar,” katanya. “Apakah kita memenuhi itu adalah masalah yang berbeda, tetapi tentu (karena) pembelaan dari Bapa Suci, rasa hormat yang besar yang dia terima … orang-orang mendengarkan, dan itu penting. Jika orang mendengarkan, dan kemudian mereka bertindak, mungkin kita akan mendapatkan kedamaian dunia, suatu hari nanti.”

Kardinal Miguel Angel Ayuso Guixot, prefek Dicasteri untuk Dialog Antaragama, mengatakan kepada EWTN bahwa “fakta kebersamaan, begitu banyak pemimpin dari semua agama dan tradisi yang berbeda, merupakan aspek yang sangat, sangat, sangat positif.”

Dia mengatakan diskusi dalam KTT “didasarkan pada dua pilar, perdamaian dan persatuan. Dan saya pikir ini adalah dua pilar yang dibutuhkan oleh kemanusiaan, kemanusiaan yang terluka di mana kita hidup ini. Kita membutuhkan kedamaian, maka kita perlu bekerja, berdoa, untuk mengakhiri semua jenis konflik, di sana-sini, dan pada saat yang sama bekerja dan menciptakan semangat persatuan ini, karena perpecahan semakin meningkat, dan apa yang keluraga manusia butuhkan adalah kesatuan ini.”

Umat menghadiri Misa yang dipimpin oleh Paus Fransiskus di Ibukota Kazakhstan, Nur-Sultan pada 14 September 2022.

Ayuso memiliki banyak harapan untuk pertemuan itu, dan berharap dan percaya “ini akan sangat positif, karena apa pun yang akan keluar dari kongres ini akan sangat, sangat, sangat positif bagi masa depan umat manusia.”

Kardinal Kurt Koch, prefek Dikasteri untuk Mempromosikan Persatuan Kristen, mengatakan kepada EWTN bahwa para peserta kongres “memberikan kesaksian bersama bahwa saudara seagama adalah perdamaian, dan dalam kasus apa pun kekerasan dan perang.”

Urmas Viilma, Uskup Agung Tallinn Lutheran Estonia, menjelaskan bahwa “penting bagi para pemimpin agama di tingkat antaragama untuk bertemu dan melanjutkan dialog dan mencari perdamaian.”

Mengenai Perang Rusia-Ukraina, Viilma mengatakan dia setuju dengan Paus Fransiskus bahwa “kita perlu berdialog dengan semua orang, jadi kita tidak dapat mengakhiri dialog, jika tidak, Anda tidak dapat mencapai titik temu. Saya pikir di Eropa juga kita perlu melanjutkan negosiasi dan dialog untuk mencari perdamaian, dengan harga berapa pun, tetapi kita perlu berbicara satu sama lain.”

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Carl Bunderson (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here