Kisah di Balik Mukjizat Tempat Ziarah Bunda Perdamaian di Kazakhstan

402
Gambar Bunda Perdamaian di Ozernoye, Kazakhstan
4.3/5 - (3 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Ozernoye adalah nama sebuah desa yang terletak di Kazakhstan utara di mana Tempat Ziarah Bunda Perdamaian berada, satu-satunya Tempat Ziarah Maria di Asia Tengah dan di mana Bunda Maria ditampilkan dengan mukjizat yang menyelamatkan nyawa banyak orang.

Dalam sebuah pernyataan kepada EWTN, Pastor Mariusz Stawasz, pimpinan Tempat Ziarah, menjelaskan bahwa di tempat itu selama Perang Dunia II, orang-orang berdoa melalui Perawan Maria untuk mengakhiri kelaparan.

Danau yang muncul setelah keajaiban di Tempat Ziarah Bunda Perdamaian di Ozernoye, Kazakhstan.

Pada tanggal 25 Maret 1941, keajaiban terjadi. Tiba-tiba, suhu naik dan salju mencair, membentuk danau besar di sekitar desa Ozernoye. Sejumlah besar ikan mulai muncul di danau dan penduduk desa dapat bertahan hidup dengan ikan dan dengan demikian terhindar dari kelaparan.

Setelah mukjijat itu, desa Ozernoye menjadi situs satu-satunya Tempat Ziarah Maria di seluruh wilayah Asia Tengah, termasuk Mongolia dan Afghanistan.

Sebuah gereja dibangun di sana pada tahun 1990 dan segera menjadi tempat ziarah, terutama bagi kaum muda, yang berkumpul setiap tahun pada bulan Agustus untuk berpartisipasi dalam sebuah perayaan.

Tempat Ziarah Bunda Perdamaian di Ozernoye, Kazakhstan.

Selain itu, sejak tahun 2014 tempat ziarah ini telah mengadakan salah satu dari 12 altar perdamaian, di mana para peziarah datang setiap hari sepanjang tahun untuk berdoa bagi perdamaian di dunia.

Konsep di balik altar adalah bahwa setiap altar adalah salah satu dari 12 bintang yang ada di mahkota Bunda Allah. Hal itu merupakan inisiatif dari komunitas awam “Regina della Pace” (Ratu Perdamaian) di Polandia. Altar ini terletak di berbagai negara di dunia.

Altar perdamaian

Faktanya, selama kunjungannya ke Kazakhstan, St. Yohanes Paulus II ingin melakukan “ziarah spiritual” ke tempat ziarah ini, dan di depan umat beriman yang berkumpul di hadapannya mendengarkan, dia berdoa dalam keheningan.

Gambar Perawan ini, yang menggendong Kanak-kanak Yesus dan mengulurkan tangannya ke arah danau yang penuh ikan, muncul di medali yang dirancang untuk perjalanan Paus Fransiskus ke Kazakhstan, yang berlangsung 13 hingga 15 September.

Medali resmi perjalanan apostolik Paus Fransiskus ke Kazakhstan, 13–15 September 2022.

Frans de Sales, Sumber: Catholic News Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here