Pertemuan Musim Gugur Para Uskup Amerika Serikat di Baltimore, Tujuh Pertanyaan untuk Uskup Agung Cordileone dari San Francisco

59
Uskup Agung Salvatore J. Cordileone dari San Francisco
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Agung Salvatore J. Cordileone, seorang yang gigih berjuang untuk bayi yang belum lahir, berbicara menentang Proposisi 1, sebuah inisiatif pemungutan suara untuk menambahkan “hak aborsi” ke konstitusi California, yang menerima lebih dari 66% suara dalam pemilihan paruh waktu 2022.

Satu minggu kemudian, ia membagikan pemikirannya tentang apa yang akan terjadi selanjutnya untuk gerakan pro-kehidupan, harapannya untuk prakarsa kebangkitan Ekaristi para uskup, dan bagaimana mengatasi kurangnya kepercayaan yang dimiliki para imam terhadap uskup mereka.

Gerakan pro-kehidupan mengalami kekalahan di California dengan disahkannya Proposisi 1. Nasihat apa yang Anda miliki untuk penentang aborsi dalam iklim politik pasca-Dobbs ini?

Kami harus terus melakukan apa yang telah kami lakukan. Saya pikir kuncinya adalah “Berjalan dengan Ibu yang Membutuhkan” (inisiatif nasional para uskup AS untuk membantu wanita hamil dan mengasuh anak). Kita harus terus mempertahankan apa yang merupakan welas asih sejati bagi seorang wanita dalam situasi itu, yang ketakutan, terasing, penuh kecemasan, di bawah segala macam tekanan, dan merasa kesepian. Dia perlu dikelilingi dengan cinta dan dukungan.

Jawabannya bukan kekerasan. Jawabannya bukan membunuh. Jawabannya adalah cinta dan dukungan. Dan kita perlu bertahan, dan saya berharap – tetapi saya melihat resistensi yang meningkat terhadapnya – bahwa bahkan mereka yang mendukung menjaga aborsi tetap legal akan mendukung memberi perempuan berbagai pilihan. Jika dia diberi informasi tentang apa yang terjadi di dalam dirinya, jika dia diberi informasi tentang pilihannya, dan diberi cinta dan dukungan dan kita berjalan bersamanya, dia akan memilih untuk hidup. Saya tahu ini dari klinik krisis kehamilan, bahwa ketika mereka diberi informasi itu, dan mereka diberi cinta dan dukungan, 95% memilih untuk hidup. Jadi yang benar-benar kita butuhkan adalah wanita memiliki pilihan nyata.

Sayangnya, perempuan yang berpenghasilan rendah tidak benar-benar punya pilihan. Jadi kita perlu memberi mereka pilihan nyata. Saya pikir itulah cara kita membangun budaya kehidupan. Hukum itu penting, dan advokasi politik itu penting. Manifestasi pro-kehidupan kita penting untuk membantu meningkatkan kesadaran tentangnya. Tetapi dalam masyarakat yang sangat terpolarisasi, kita perlu mendukung para wanita dalam situasi ini dan menunjukkan di mana letak cinta dan kasih sayang sejati.

Itu sebabnya saya ngeri dengan permusuhan terhadap klinik krisis kehamilan. Itu semua tentang cinta dan dukungan, dan bahkan setelah kelahiran anak, memastikan dia dan bayinya baik-baik saja. Ini adalah tanda yang paling mengkuatirkan bagi saya — serangan terhadap klinik krisis kehamilan. Dan para pemimpin kita tidak berbicara menentangnya dan aktif dalam melindungi mereka, dan pada kenyataannya, merendahkan mereka.

Mempertimbangkan bagaimana Proposisi 1 berhasil, bagaimana Anda bisa menggerakkan jarum pada masalah ini? Apakah Anda memasukkan lebih banyak uang untuk Berjalan dengan Ibu yang Membutuhkan? Atau apakah Anda berusaha melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam komunikasi?

Nah, itu semua di atas. Itu pertanyaan yang bagus, “Di mana kita menekankan?” Kami memang membutuhkan komunikasi yang lebih baik tentang hal itu. Karena kami banyak menentang hal itu, terutama dengan narasi palsu yang dilakukan tentang klinik ini. Dan menurut saya hal terbaik bagi wanita untuk menceritakan kisah mereka, wanita yang telah melalui pengalaman ini. Kami membutuhkan wanita untuk menceritakan kisah mereka dan membiarkannya keluar karena itu adalah kisah pribadi yang menyentuh hati. Dan itulah yang mulai mengubah pembicaraan.

Bagaimana Anda menjangkau wanita muda yang mendukung aborsi karena menurut mereka mungkin diperlukan untuk kesuksesan pribadi mereka?

Mgr Cordileone: Ya. Saya pikir mereka juga perlu diajak jalan-jalan. Mengapa itu menghalangi karier atau pendidikan mereka? Mengapa dia tidak melanjutkan pendidikannya, atau memulai karirnya dan melahirkan bayinya, dan jika dia mau, menyerahkan anak itu untuk diadopsi? Kita perlu lebih menekankan adopsi. Apakah universitas siap mendukung mahasiswinya dalam melahirkan? Apakah pelayanan kesehatan yang ditawarkan? Apakah mereka memiliki perawatan prenatal yang tersedia? Bagaimana jika dia harus absen dari kuliah? Bisakah dia melakukan instruksi online selama dia harus pergi? Bahkan sesuatu yang sederhana seperti tempat mengganti popok? Lalu apakah mereka memiliki itu semua? Dan jika tidak, lalu di mana persamaannya? Pria itu tidak perlu kuatir tentang itu. Kita bisa pergi begitu saja dan melanjutkan, tapi wanita itu tidak bisa. Dia menghadapi pilihan yang sangat sulit. Mengapa mereka tidak memberinya dukungan? Di mana persamaannya?

Menurut Anda, apa masalah yang paling meresahkan di zaman kita?

Mgr Cordileone: Krisis yang paling mendesak saat ini adalah serangan terhadap kehidupan di dalam rahim, dan kurangnya dukungan bagi perempuan yang membutuhkan untuk dapat menentukan pilihan hidup. Menurut saya, perayaan aborsi sebagai kebaikan. Anda tahu, awalnya sesuatu yang dikatakan orang sebagai kejahatan yang diperlukan, kemudian menjadi pilihan. Dan kemudian menjadi perawatan kesehatan. Sekarang mereka menyebutnya kebebasan reproduksi, yang bisa berarti segala macam hal. Dan sekarang dirayakan sebagai kebaikan. Jadi menurut saya itu adalah masalah yang paling, paling mendesak dan kritis yang perlu kita tanggapi.

Apa harapan Anda untuk kebangkitan Ekaristi? Apakah Anda melihat antusiasme untuk itu, dan apakah menurut Anda inisiatif tersebut akan membuahkan hasil?

Mgr Cordileone: Kami mengadakan prosesi ini dengan Sakramen Mahakudus dari empat bagian negara. Dan yang dari Pantai Barat, ternyata – saya tidak menyarankannya – tetapi dimulai dari katedral kita. Jadi, saat rencana mulai berjalan bersama, hal itu mulai menimbulkan kegembiraan. Jadi saya akan mengatakan bahwa itu memiliki banyak potensi, tapi selalu takeaway: Apa yang akan berubah setelah itu? Itu tidak bisa hanya kenangan indah. Itu harus mengubah cara kita memperlakukan Ekaristi, cara kita memandangnya, cara kita mempersiapkan Misa, dan cara Misa dirayakan dan dilaksanakan. Semua itu harus diubah – kualitas kotbah, frekuensi pengakuan dosa, semua ini. Harus ada beberapa perubahan. Itulah intinya, tetapi saya berharap bahwa kebangkitan Ekaristi selama tiga tahun ini akan menjadi katalisator untuk itu.

Apa khususnya tentang Misa yang perlu diubah?

Bagaimana Sakramen Mahakudus ditangani dan bagaimana umat mempersiapkan diri untuk menerima Komuni dengan hormat. Ada banyak niat baik di luar sana. Saya pikir orang hanya perlu formasi dan kesadaran yang lebih baik tentang hal itu. Jadi saya pikir ada banyak hal yang harus dikerjakan.
Beberapa umat Katolik berpikir bahwa satu-satunya cara untuk menerima Komuni dengan benar dan hormat adalah dengan lidah. Mungkinkah ini sebuah gagasan yang dapat beresonansi dengan kebanyakan orang atau bahkan banyak uskup?

Aku bertanya-tanya hal yang sama. Itu adalah contoh yang baik tentang sikap santai yang dilakukan banyak orang terhadap Ekaristi. Sangat mudah untuk bersikap santai saat menerima di tangan. Jauh lebih menantang untuk menjaga penghormatan terhadap Ekaristi ketika diberikan di tangan. Jika kita akan melakukannya, kita harus sangat disengaja tentang hal itu. Ketika saya menjadi seorang imam, saya secara teratur mengajar orang-orang tentang bagaimana menerima Komuni dengan benar. Sebenarnya pada Misa Minggu untuk homili, saya akan mendemonstrasikan bagaimana menerima di lidah dan juga di tangan. Saya akan melihat itu terjadi, dan para imam pada hari Senin akan menemukan hosti di lantai, di bawah bangku, atau di halaman-halaman buku harian. Jadi saya meminta petugas tatalaksana untuk memastikan orang tidak pergi bersama hosti.

Anda tahu, (Umat Katolik) dulu harus berpuasa dari tengah malam (malam sebelum Misa), dan berlutut, dan menerima hanya dengan lidah. Kita perlu memiliki semacam tindakan praktis, pengingat kepada orang-orang tentang siapa yang mereka terima ketika mereka menerima komuni. Komuni tidak pernah diperlakukan begitu santai, di salah satu gereja apostolik mana pun, di Ritus Timur mana pun, atau di Barat. Jadi ini adalah hal baru yang kami coba geluti.

Zelda Caldwell (Catholic News Agency)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here