Homili Paus Fransiskus dalam Misa Requiem Paus Emeritus Benediktus XVI

760
Paus Fransiskus (kiri di altar) mamimpin Perayaan Misa Requiem Paus Emeritus Benediktus XVI di Lapangan Santo Petrus, Vatikan, Kamis, 5 Januari 2023.
5/5 - (5 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – “Bapa, ke dalam tanganMu Kuserahkan nyawaKu.” (Lukas 23:46). Ini adalah kata-kata terakhir Tuhan di kayu salib; desahan terakhirnya – bisa dikatakan – yang mampu mengonfirmasi apa yang menandai seluruh hidupnya: pengabaian terus-menerus di tangan BapaNya.

Paus Fransiskus memegang peti mati mendiang Paus Emeritus Benediktus XVI sebelum dimakakamkan di Katakombe bawah tanah Basilika Santo Petrus.

Ke tangan pengampunan dan kasih sayang, penyembuhan dan belas kasihan, tangan pengurapan dan berkat yang membawanya kemudian menempatkan dirinya di tangan saudara dan saudarinya.

Peti mati Paus Benediktus XVI.

Terbuka untuk apa yang terjadi dalam perjalanannya, Tuhan membiarkan dirinya bekerja dengan lembut atas kehendak Tuhan, memikul semua konsekuensi dan kesulitan Injil sampai tangannya menunjukkan luka cintanya: “Lihatlah tanganku,” dia berkata kepada Thomas (Yohanes 20:27) dan dia mengatakan ini kepada kita masing-masing. Tangan terluka yang terulur dan selalu terulur agar kita tahu dan percaya akan kasih Allah kepada kita (bdk. 1 Yoh 4:16). [Lihat. Benediktus XVI, Ensiklik Deus caritas est, 1.]

“Bapa, ke tanganMu Kuserahkan nyawaKu,” ini adalah undangan dan rencana hidup yang dihembuskan Tuhan kedalamnya dan yang ingin membentuk hati gembala seperti seorang pembuat tembikar (bdk. Yes 29:16) sampai pikiran ada di dalam dia yang digerakkan oleh Kristus Yesus (bdk. Flp 2:5).

Para uskup yang hadir dalam Misa Requiem.

Pengabdian penuh syukur dalam pelayanan kepada Tuhan dan umatNya yang berasal dari penerimaan secara penuh dari pemberian yang cuma-cuma: “Kamu milikku…kamu milik mereka,” bisik Tuhan; “Kamu berada di bawah perlindungan tanganKu. Kamu berada di bawah perlindungan hatiKu. Kamu dilindungi di tangan pelindungKu, dan begitu saja kamu berada dalam keluasan cintaKu. Tetaplah di tanganKu dan berikan milikmu”. (bdk. Benediktus XVI, Homili pada Misa Krisma, 13 April 2006.)

Kesabaran dan kedekatan Allah memungkinkan dia untuk menempatkan dirinya di tangan murid-muridnya yang lemah untuk memberi makan umat-Nya dan bersekutu dengan Tuhan berkata: Terimalah dan makanlah, terimalah dan minumlah, inilah tubuhku yang diberikan untukmu (bdk. Luk 22:19).

Pengabdian doa yang diam-diam berkembang dan memurnikan dirinya di antara persimpangan jalan dan kontradiksi yang harus dihadapi oleh gembala (bdk. 1 Pet 1:6-7) dan panggilan yang penuh keyakinan untuk menggembalakan kawanan (bdk. Yoh 21:17). Seperti Guru, dia memikul di pundaknya beban yang melelahkan untuk menjadi perantara bagi orang lain dan kelelahan mengurapi umatnya, terutama di mana kebaikan diperjuangkan dan martabat saudara dan saudari terancam (bdk. Ibr 5: 7-9).

Paus Benediktus XVI

Dalam perjumpaan doa syafaat ini, Tuhan memunculkan kelemahlembutan yang mampu memahami, menerima, berharap, dan berani melampaui kesalahpahaman yang dapat dihasilkan oleh hal ini. Ini adalah keberhasilan yang tidak terlihat dan tidak dapat dipahami yang datang dari mengetahui di tangan siapa seseorang menaruh kepercayaannya (bdk. 2 Tim 1:12).

Doa dan kepercayaan yang memuja yang memungkinkan pendeta untuk memahami apa yang perlu dilakukan dan menyesuaikan hati dan keputusannya dengan waktu Allah (bdk. Yoh 21:18): “Merumput adalah mencintai, dan mencintai juga menjadi rela menderita. Dan mencintai berarti: memberi domba apa yang benar-benar baik, pemeliharaan kebenaran Allah, pemeliharaan firman Allah, pemeliharaan kehadiran-Nya”. (Benediktus XVI, Homili pada Misa Peresmian, 24 April 2005.)

Dedikasi yang ditopang oleh penghiburan Roh yang selalu mendahuluinya dalam perutusannya: dalam hasrat yang membara untuk menyampaikan keindahan dan sukacita Injil (bdk. Seruan Apostolik Gaudete et Exsultate, 57), dalam kesaksian yang berhasil dari mereka yang, seperti Maria, tetap dalam banyak hal di kayu salib, dalam kedamaian yang menyakitkan tetapi kuat yang tidak menyerang atau mengoceh, dan dalam harapan yang keras kepala tetapi sabar bahwa Tuhan akan memenuhi janjinya, seperti yang dia lakukan untuk ayah kita dan benihnya selalu dijanjikan (lih. Luk 1:54-55).

Kami juga bersatu erat dengan kata-kata terakhir Tuhan dan dengan kesaksian yang menandai hidupnya, ingin mengikuti jejaknya sebagai komunitas gerejawi, mempercayakan saudara kami ke tangan Bapa. Semoga tangan belas kasih ini menyertai pelitanya terbakar dengan minyak Injil, yang dia sebarkan dan saksikan selama hidupnya (bdk. Mat 25:6-7).

Paus Fransiskus (kiri) dan mendiang Paus Emeritus dalam satu kesempatan.

Santo Gregorius Agung, pada akhir Ajaran Pastoralnya, mengundang seorang teman untuk berbagi dalam persekutuan rohani ini: “Di tengah badai kehidupan saya, saya terhibur oleh keyakinan bahwa Anda membuat saya bertahan di atas papan doa Anda dan ketika beban kesalahan saya membebani saya dan mempermalukan saya, Anda meminjamkan bantuan jasa Anda untuk mengangkat saya.”

Ini adalah kesadaran sebagai imam bahwa dia tidak dapat memikul sendiri apa yang sebenarnya tidak dapat dia tanggung sendirian, dan karena alasan ini dia tahu bagaimana menyerahkan dirinya pada doa dan perhatian orang-orang yang dipercayakan kepadanya. (Benediktus XVI, Homili pada Misa Peresmian, 24 April 2005.)

Umat Allah yang setia berkumpul bersama, mereka menemani kehidupan Gembala mereka dan mempercayakannya kepada Tuhan. Seperti para wanita di makam dalam Injil, kita di sini dengan keharuman rasa syukur dan urapan harapan, untuk sekali lagi menunjukkan kepadanya cinta yang tak pernah gagal; kami ingin melakukan ini dengan urapan dan hikmat yang sama, dengan kepekaan dan pengabdian yang sama yang telah Dia berikan kepada kami selama bertahun-tahun. Katakanlah bersama-sama: “Bapa, ke tanganMu kami serahkan jiwanya.”

Benediktus, sahabat setia Mempelai Laki-Laki, semoga sukacitamu menjadi lengkap ketika engkau mendengar suaraNya secara definitif dan selamanya!

Paus Fransiskus/Alih Bahasa: Sr. Bene Xavier, MSsR (Wina, Austria)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here