Paus Fransiskus Tandas untuk Ulang Tahunnya, Ia Ingin Perdamaian

158
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Popecast adalah podcast yang diproduksi oleh media Vatikan pada peringatan sepuluh tahun kepausan Paus Fransiskus. Di dalamnya, dia menceritakan bagaimana dia tidak pernah membayangkan dia akan menjadi “Paus pada saat Perang Dunia Ketiga”, dia berbicara tentang Kenangan yang paling indah adalah pertemuan dengan orangtua di Lapangan Santo Petrus dan mengatakan, “Yang tidak ingin saya lihat adalah anak laki-laki yang tewas dalam perang.”

“Kata pertama yang terlintas di benak saya adalah sepertinya kemarin …”

Santa Marta, sore hari. Ini bukan wawancara, sudah banyak tentang acara ini. Pemikiran yang mengikuti alur periode gerejawi yang intens, masa kepausannya. Sepuluh tahun: hidup dalam ‘ketegangan’, katanya, dalam waktu yang lebih besar dari ruang dan yang telah menyaksikan rentetan pertemuan, perjalanan, wajah.

Paus Fransiskus menunggu berdiri di pintu, memegang tongkatnya. Seperti biasa… Dia tersenyum ke mikrofon dengan logo media Vatikan dan bertanya, ‘Podcast? Ada apa’?” “Bagus, mari kita lakukan,” adalah reaksi setelah penjelasan. Lalu pertanyaannya: apa yang dia rasakan yang dia bagikan kepada dunia pada kesempatan tonggak penting ini untuk hidup dan pelayanannya?

“Waktu berlalu… sedang terburu-buru. Ketika Anda ingin memahami hari ini, itu sudah kemarin. Hidup seperti ini adalah sesuatu yang baru. Sepuluh tahun ini seperti ini: hidup dalam ketegangan.”

Dari ribuan audiens, ratusan kunjungan ke keuskupan dan paroki, empat puluh perjalanan apostolik ke setiap penjuru dunia, Paus memiliki ingatan yang jelas.

Dia mengidentifikasi “momen terindah” sebagai pertemuan di Lapangan Santo Petrus dengan para lansia, audiensi dengan kakek-nenek dari seluruh dunia pada 28 September 2014.

“Orangtua adalah kebijaksanaan dan mereka sangat membantu saya. Saya juga sudah tua, bukan?”

Namun, ada juga beberapa momen buruk dan semuanya terkait dengan kengerian perang. Pertama kunjungan ke kuburan perang di Redipuglia dan Anzio, peringatan pendaratan sekutu di Normandia, berjaga untuk menghentikan perang di Suriah, dan sekarang, kebiadaban yang telah berlangsung selama lebih dari setahun di Ukraina.

“Di balik perang, ada industri senjata, ini jahat,” kata Paus Fransiskus.

Dia berkata bahwa dia, seorang uskup yang “datang dari ujung bumi” tidak berharap untuk menjadi Paus yang akan memimpin Gereja Universal di masa Perang Dunia III: “tidak mengharapkannya. Saya pikir Suriah akan menjadi unik, lalu datanglah yang lain”.

“Itu membuat saya menderita melihat pemuda sekarat – apakah mereka orang Rusia atau Ukraina, saya tidak peduli – tidak kembali. Itu susah.”

Jorge Mario Bergoglio tidak ragu tentang apa yang harus diminta dari dunia sebagai hadiah untuk ulang tahun yang penting ini: “Damai, kita butuh damai”.

Karena itu, tiga kata untuk “tiga mimpi” Paus untuk Gereja, untuk dunia dan untuk mereka yang memerintah dunia, untuk umat manusia

“Persaudaraan menangis, tersenyum…”

Salvatore Cernuzio (Vatican News)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here