India: Pelayanan Katolik untuk Migran Menjadi lebih Sinodal

61
Para pengungsi sedang memasuki India.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Komisi Migran Ritus Latin India bertemu di Bangalore untuk membahas cara menjangkau para migran dan pengungsi dengan cara sinodal.

Komisi Nasional Migran Konferensi Waligereja India (CCBI), menyerukan kepada keuskupan-keuskupan India untuk mengambil misi yang menantang untuk bekerja dengan para migran dengan pendekatan sinodal, untuk menumbuhkan sikap Orang Samaria yang Baik, baik dalam institusi maupun masyarakat.

Masalah ini dibahas minggu ini selama konferensi tiga hari di Bangalore bertajuk “Pelayanan Pastoral Migran dalam Konteks Multikultural India: Cara Sinodal.”

Menyambut, melindungi

Pertemuan yang diadakan dari 12-14 Maret itu, berfokus pada kebutuhan Gereja di India untuk menerima seruan Paus Fransiskus untuk menyambut, melindungi, mempromosikan dan mengintegrasikan para migran dan pengungsi sehingga mereka dapat hidup bermartabat dan bebas, dan dibuat untuk merasa menjadi bagian integral dari komunitas tuan rumah.

Menurut Komisi, prioritas harus diberikan untuk menyelamatkan nyawa dan menjaga martabat manusia para migran, mengatasi momok eksploitasi yang meningkat, perdagangan manusia dan kerja paksa, sambil menerapkan program pemberdayaan khusus yang bertujuan membuat mereka mandiri, laporan siaran pers.

Berjejaring dan melibatkan migran

Untuk tujuan ini, 14 sekretaris regional Komisi dan mitra keuskupan mereka akan menyusun rencana bekerja sama dengan para migran, dan akan bertemu secara teratur di masa mendatang untuk membahasnya. Mereka juga telah memutuskan bahwa setiap keuskupan harus membentuk unit migran yang memberikan pelayanan minimum kepada mereka.

Memperkenalkan konferensi, Uskup Agung Victor Henry Thakur dari Raipur, ketua Komisi Nasional untuk Migran, menyatakan keprihatinannya atas situasi migran yang memburuk di India, menekankan perlunya dialog antaragama untuk mengatasi masalah ini secara kolektif.

Sementara itu, Uskup Agung Bangalore Uskup Agung Peter Machado menunjuk untuk melibatkan semua religius di keuskupan dalam Pelayanan Migran, karena mereka lebih mengetahui situasi di lapangan.

Gereja yang lebih sinodal 

Berbicara dalam konferensi itu juga Pastor Fabio Baggio, Wakil Sekretaris Dikasteri Pembangunan Manusia Integral Vatikan, yang mengenang keinginan Paus Fransiskus untuk Gereja yang lebih sinodal menjangkau mereka yang paling rentan di pinggiran. Misionaris Scalabrinian Italia ini lebih lanjut menyoroti perlunya memperhatikan perjuangan pekerja migran di India yang menanggung beban krisis pasca-Covid dan perlambatan ekonomi saat ini di negara tersebut.

Ibu Christine Nathan, Presiden Komisi Migrasi Katolik Internasional (ICMC) menunjuk pada meningkatnya diskriminasi terhadap para migran bahkan di komunitas Gereja di mana mereka sering dianggap sebagai orang luar dan tidak disambut dengan sepenuh hati karena warna kulit, keyakinan dan afiliasi agama mereka.

Para peserta sepakat tentang pentingnya mengumpulkan sumber daya, berjejaring, dan melibatkan para migran itu sendiri untuk menjadikan pekerjaan penjangkauan Gereja kepada para migran di India lebih efektif. **

Lisa Zengarini (Vatican News)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here