Paus Menyambut Pengungsi Menunjukkan Jalan ke Depan untuk Masa Depan

109
Paus Fransiskus menyapa keluarga pengungsi yang tiba melalui Koridor Kemanusiaan
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Berbicara kepada sekelompok pengungsi yang tiba di Eropa melalui proyek ‘Koridor Kemanusiaan’, Paus Fransiskus mengatakan inisiatif tersebut melindungi martabat para migran, meruntuhkan tembok ketidakpedulian, dan memberikan visi yang penuh harapan untuk masa depan di Eropa.

Paus Fransiskus menyapa keluarga pengungsi yang tiba di Eropa melalui Koridor Kemanusiaan

Paus Fransiskus menyapa sekelompok pengungsi dan keluarga mereka yang tiba di Eropa melalui “Koridor Kemanusiaan”, serta perwakilan lembaga dan komunitas penerima pada Sabtu (18/3/2023) pagi di Vatikan.

Inisiatif ini diorganisir oleh Komunitas Sant’Egidio, Federasi Gereja Injili dan Meja Waldensian, Gereja Katolik di Italia, dengan dukungan berbagai pemerintahan di Eropa.

Keselamatan bagi para migran

Didirikan pada tahun 2016 sebagai tanggapan atas situasi yang semakin mematikan di Laut Mediterania, di mana ratusan orang meninggal secara tragis dalam upaya untuk menyeberang ke tempat yang aman, koridor tersebut bertujuan untuk menghindari perjalanan berbahaya, menghentikan eksploitasi oleh pedagang manusia, dan memberi orang “jalan masuk yang legal dan aman” ke Italia dan negara lain melalui kontrol keamanan yang diperlukan oleh otoritas nasional.

Sejauh ini, skema tersebut telah memungkinkan lebih dari 5.300 pengungsi memasuki Eropa, selain lebih dari 1.800 warga Ukraina yang ditampung oleh Sant’Egidio di berbagai negara Eropa.

Paus Fransiskus berbicara kepada sekelompok pengungsi yang tiba di Eropa melalui proyek ‘Koridor Kemanusiaan’

 

Dalam pidatonya, Paus Fransiskus mengatakan koridor memungkinkan ratusan orang yang melarikan diri dari situasi berbahaya di negara mereka untuk tiba dengan selamat, legal, dan bermartabat di negara tuan rumah mereka, meruntuhkan “tembok ketidakpedulian yang telah menghancurkan harapan begitu banyak orang yang harus menunggu bertahun-tahun dalam situasi yang menyakitkan dan tak tertahankan.”

Masa depan untuk Eropa

Meskipun Koridor Kemanusiaan memberikan jalan yang praktis dan layak untuk menghindari kemungkinan bahaya, lanjut Paus, masih banyak upaya yang diperlukan untuk memperluas jaringan dan membuka lebih banyak rute migrasi legal.

Paus Fransiskus berbicara kepada sekelompok pengungsi yang tiba di Eropa.

Migrasi yang aman, teratur dan berkelanjutan, kata Paus Fransiskus, selalu menjadi kepentingan terbaik semua negara: tanpa pengakuan ini, ketakutan akan mengambil risiko, menghapus masa depan orang dan membenarkan hambatan.

Menyambut mereka yang paling membutuhkan mengarah pada “jalan ke depan untuk Eropa,” kata Paus, untuk “menghindari tetap beku, takut, dan kurang visi untuk masa depan.”

“Menarik diri atau budaya seseorang bukanlah cara yang tepat untuk memberikan harapan baru.”

Pentingnya integrasi

Langkah penting lainnya untuk membantu migran dan pengungsi adalah integrasi. Menghadapi kesulitan dari perjalanan, langkah sulit berikutnya adalah integrasi, lanjut Paus Fransiskus, di mana orang-orang harus didampingi dari awal sampai akhir: “Penting untuk mencurahkan perhatian dan kreativitas yang lebih besar dalam memungkinkan mereka yang diberi kesempatan untuk datang ke Eropa memahami dan menghargai apa yang akan mereka temui di sini.”

Mereka yang hadir, dengan kemurahan hati yang besar, membuka “hati dan rumah” mereka, berterima kasih kepada Paus atas dukungan mereka dalam proses integrasi.

Pelayanan mereka dalam menyambut mereka yang membutuhkan merupakan “wajah cantik Eropa” yang terbuka untuk masa depan.

“Saya sangat berterima kasih kepada Anda: Anda mewakili wajah cantik Eropa, wajah yang terbuka, bukan tanpa pengorbanan, ke masa depan.”

Mengakui sekelompok pengungsi Ukraina yang hadir dalam audiensi, Paus menegaskan kembali komitmennya untuk perdamaian, dengan mengatakan bahwa dia “mengharapkan perdamaian dan berdoa untuk perdamaian,” di negara mereka dan negara-negara lain yang terkena dampak perang.

Koridor sebagai tanda persatuan Kristen

Inisiatif koridor kemanusiaan, lanjut Paus Fransiskus, adalah “tanda persatuan yang mengesankan antara saudara dan saudari yang berbagi iman mereka kepada Kristus.”

Paus kemudian menyapa para pengungsi yang sudah mengambil langkah untuk tiba dan mengintegrasikan diri melalui koridor kemanusiaan, belajar bahasa, masyarakat, dan budaya baru. Kehadiran mereka, kata Paus, adalah “berkat di negara tempat Anda tinggal, dan yang hukum serta budayanya telah Anda hormati.” Sebagai imbalannya, mereka juga belajar bagaimana memberi, terlibat dalam melayani orang lain yang membutuhkan. “Teladan baik dan ketekunan Anda membantu menghilangkan rasa takut dan ketakutan tentang orang asing.”

Suasana terlihat di Aula Paulus VI di Vatikan

Paus mengakhiri pidatonya dengan merenungkan perikop dari Yesus, “Aku adalah orang asing dan kamu menyambutKu,” dengan mengatakan itu adalah jalan yang harus kita ambil bersama dengan keberanian dan ketekunan untuk bekerja sama menuju masa depan yang lebih cerah.

Sophie Peeters (Vatican News)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here