Para uskup Asia Bermain Aman, Tidak Menawarkan Visi yang Jelas untuk Asia

269
Para pemimpin Gereja dan delegasi dari 20 negara Asia berfoto bersama selama konferensi umum FABC 50 di Bangkok.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Dokumen Bangkok yang dibuat pada peringatan 50 tahun FABC tidak memenuhi ekspektasi tinggi yang ditetapkan untuk itu.

Lima puluh tahun Federasi Konferensi Waligereja Asia (FABC) dan kontribusinya yang luar biasa pantas dirayakan. Acara yang diadakan di Bangkok selama 18 hari Oktober lalu itu dimeriahkan oleh sejumlah besar pemimpin Gereja, perwakilan umat Allah, dan sejumlah pakar.

Kesempatan penting ini memberikan kesempatan untuk membayangkan masa depan layanan FABC dan membarui komitmennya terhadap misinya di masa-masa kritis ini. Seperti sebelumnya, kebaktian di Bangkok memancarkan suasana persahabatan dan pertukaran pastoral dan budaya. Dokumen akhir yang ditunggu-tunggu secara resmi dirilis pada 15 Maret.

Membacanya, saya merasa sulit untuk mengidentifikasi visi yang jelas yang menyatukan seluruh dokumen, memberikan kekuatan dan konsistensi. Tidak adanya visi terpadu terlihat jelas di seluruh dokumen. Ada upaya untuk memberikan kemiripan kohesi dengan menggunakan narasi alkitabiah tentang kunjungan tiga orang Majus dan merujuk pada berbagai momen perjalanan mereka. Sementara analogi dan metafora dapat membantu sampai batas tertentu, hanya mengandalkannya dapat berisiko tampak dangkal dan hanya berusaha mengisi kekosongan dalam dokumen.

Orang akan berharap bahwa akan ada upaya untuk mengingat kembali dan menilai kembali langkah-langkah signifikan yang telah diambil FABC di masa lalu, visi, orientasi, dan membangun pencapaian yang telah dibuat.

Namun, ironisnya, dokumen tersebut gagal menyelidiki jalur yang telah dilalui FABC selama lima dekade terakhir. Tanpa kaitan seperti itu, dokumen ini tampaknya tidak memiliki akar dan terisolasi dari sejarahnya sendiri. Sebaliknya, konferensi uskup kontinental lainnya seperti Dewan Episkopal Amerika Latin, Consejo Episcopal Latinoamericano (CELAM), telah menunjukkan perkembangan dari Medellin ke Puebla dan Aparecida, menegaskan kembali wawasan yang diperoleh dalam dewan sebelumnya dan berusaha untuk bergerak maju.

Dokumen ini dimulai dengan baik dengan mengadopsi metode melihat dan membedakan, dan tidak ada keraguan tentang niat luhur di balik latihan ini. Namun, deskripsi situasi Asia di berbagai bidang kehidupan kurang fokus pada analisis struktural kondisi Asia.

Meskipun dokumen tersebut mengakui pentingnya mempromosikan inklusivitas, keragaman, dan sejenisnya, dokumen tersebut gagal dalam menawarkan strategi substantif untuk mengatasi akar permasalahan, yang dapat membuka jalan bagi langkah dan resolusi yang berani. Selain itu, tidak ada korelasi nyata antara deskripsi situasi Asia dan solusi yang disarankan, membuatnya tampak melayang di atas Asia daripada berakar di Asia.

Kegagalan untuk secara efektif menangani isu-isu politik yang membara di benua itu terlihat jelas. Dalam masalah ini dan banyak topik kritis dan menarik lainnya, para uskup mempertahankan keheningan yang meresahkan, menahan diri untuk tidak mengambil pendirian atau posisi yang jelas. Dokumen tersebut memusatkan perhatiannya pada sembilan bidang, seperti perempuan, kaum muda, keluarga, dan teknologi digital, namun tidak adanya situasi politik dari daftar ini merupakan konfirmasi yang jelas atas keengganan mereka untuk menghadapi masalah ini secara langsung.

Ini memperlihatkan kecenderungan perusahaan untuk bermain aman dan menghindari langkah-langkah berani.

Lebih lanjut, situasi minoritas umat Kristiani dan isu pertobatan menghadirkan keprihatinan yang signifikan bagi Gereja-gereja lokal Asia karena membawa implikasi politik. Namun, kami mendengar sangat sedikit tentang hal itu dalam dokumen.

Yang paling membingungkan adalah tidak adanya introspeksi diri dan diagnosis atas situasi Gereja sendiri, apalagi pengakuan atas kegagalannya.

Analisisnya — agak deskripsi tipis — berhenti pada kondisi masyarakat Asia. Pengakuan yang lebih jujur tentang kekurangan Gereja dan pengkhianatan terhadap kepercayaan dalam kasus-kasus seperti pelecehan seksual oleh klerus dan penyalahgunaan kekuasaan dan properti Gereja akan membuat majelis Bangkok lebih kredibel.

Mengenai nadanya, dokumen tersebut cenderung berkotbah daripada memberikan prinsip dan orientasi panduan, bahkan rencana aksi yang kurang konkrit. Gayanya monoton, menjemukan, dan tidak menarik dengan kalimat yang longgar dan menggantung. Singkatnya, ketiadaan visi teologis, arah khusus, target, dan indikator terukur yang menyedihkan melemahkan keefektifan dokumen tersebut sebagai cetak biru untuk perubahan.

Serupa dengan dampak CELAM yang berpengaruh pada isu pembebasan, FABC telah memberikan kontribusi yang berbeda dan penting melalui teologi agama dan dialognya. Selain itu, kontribusi ini telah melampaui batas benua. Mempertimbangkan hal ini, orang akan mengantisipasi bahwa dokumen tersebut akan memperkuat dan memperluas kontribusi khusus dari Asia ini. Namun sayangnya, teks tersebut kurang dalam hal kedalaman dan wawasan yang segar, sehingga menimbulkan rasa kecewa.

Hampir tidak ada penyebutan atau pengakuan tentang Hindu, Budha, Taoisme, Konfusianisme, dan Islam serta kontribusi unik mereka, yang diharapkan, terutama ketika berbicara tentang masalah alam dan ekologi. Di sinilah suburnya kerjasama antar umat beragama. Kita juga perlu masuk ke dalam hubungan yang rumit dengan tradisi-tradisi agama yang bertetangga dengan mempertimbangkan semakin kompleksnya fundamentalisme agama dan implikasi politiknya.

Adapun dinamika, kita dapat mengamati di konferensi uskup kontinental lainnya keragaman pendapat, konflik perspektif, dan perjuangan — aspek agonis — untuk mencapai konsensus dan visi bersama.

Anehnya, dokumen Bangkok tidak mengungkapkan bahwa ada pembicaraan yang gamblang dan berani, konfrontasi pandangan, dan ketegangan yang berkontribusi pada kreativitas yang lebih besar. Cukup memikirkan Vatikan II, yang kisah dalamnya mengungkapkan bahwa dokumen-dokumennya seperti apa adanya karena ada banyak ketegangan, konfrontasi, titik balik, dan pembangunan konsensus. Tampaknya tidak terjadi musyawarah dan pemikiran bersama seperti itu di konferensi FABC.

Tampaknya sebagian besar uskup tidak memiliki pendapat sendiri. Hasilnya adalah pendekatan retoris. Bagian yang cukup penting dari dokumen itu hanya mendesak. Bahkan di sini, bisa jadi lebih menginspirasi dan tidak terlalu hambar.

Misi berlangsung di akar rumput dengan banyak kepahlawanan dan dedikasi oleh banyak pahlawan tanpa tanda jasa dan pahlawan wanita dalam Gereja lokal Asia. Kita memikirkan para martir Asia seperti Pastor Stan Swamy. Namun, ada kekurangan koneksi dengan banyak gerakan sekuler dan gerakan yang diprakarsai oleh keyakinan dan belajar dari pengalaman mereka untuk proyeksi jalan masa depan FABC.

Singkatnya, dokumen tersebut mengabaikan pentingnya gerakan akar rumput, komunitas lokal, dan pendekatan dari bawah ke atas dalam meneruskan misi FABC ke masa depan.

Memang benar bahwa kemajuan sejati sering kali berasal dari tingkat lokal, di mana individu dan komunitas menghadapi tantangan unik tetapi juga memiliki pengetahuan dan sumber daya yang berharga. Peringatan ke-50 adalah kesempatan yang luar biasa untuk memberdayakan mereka yang terkena dampak langsung dari masalah yang dihadapi dan mereka yang bergumul dengannya.

Kekuatan pastoral dari badan-badan uskup seperti CELAM justru berhubungan dengan mereka yang bekerja di tanah yang kasar, yang dapat dilihat dalam dialognya yang panjang dengan mereka sebelum, selama dan setelah kebaktian. Tidak heran jika dokumennya mencerminkan bahasa di lapangan dan membawa “bau domba”.

The Symposium of Episcopal Conferences of Africa and Madagascar (SECAM) adalah contoh gemilang lain dari tubuh uskup yang mengambil sikap berani di tengah konflik kekerasan tentang masalah keadilan, hak asasi manusia, perdamaian dan rekonsiliasi dan semangatnya diwujudkan dalam dokumen seperti “Nairobi Pernyataan” (1982).

Sebagai kesimpulan, mengikuti pedoman umum, sangat mengecewakan untuk mencatat tidak adanya satu pernyataan yang mencolok dan mudah diingat dalam keseluruhan dokumen, indikasi yang jelas tentang kualitasnya yang kurang bagus. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa dokumen ini, yang dibuat pada kesempatan penting peringatan 50 tahun FABC, tidak memenuhi ekspektasi tinggi yang ditetapkan untuknya, membuatnya sangat mungkin menjadi dokumen perakitan terlemah yang pernah diproduksi oleh badan terhormat ini.

Apa yang sebenarnya terjadi pada FABC? **

Felix Wilfred (UCANews)/Frans de Sales

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here