HidupTV Siaran Televisi Katolik Pertama di Indonesia yang dapat ditonton melalui Televisi yang menggunakan Parabola KU-Band. HidupTV bersifat Free to Air sehingga anda juga dapat menyaksikan siaran TV Nasional lainnya secara gratis. HidupTV dapat juga ditonton secara Streaming Internet melalui www.Hidup.tv atau www.HidupKatolik.com. INFO: (021) 5491537 atau WA: 0812-8926-7548 (HidupTV) atau email: [email protected]

Apakah Kamu Bahagia?

32
Romo Aloysius Maria Ardi H SJ
Apakah Kamu Bahagia?
Mohon Beri Bintang

Oleh: AM Ardi Handojoseno SJ, 

Homili aslinya dalam bahasa Inggris diwartakan dalam misa di Gereja Star of the Sea, North Sydney, Australia, 14 Pebruari 2010.

KETIKA saya baru saja tiba di Jakarta 10 tahun lalu untuk memulai studi Filsafat, seorang Romo bertanya Apakah kamu bahagia? Saat itu, dini hari dan mataharipun belum terbit, saya begitu lelah setelah 10 jam perjalanan dengan kereta api malam dari Yogya. Saya tidak dapat menjawab dengan spontan. Saya terlalu sibuk memikirkan diri sendiri. Namun, pertanyaan itu muncul dan muncul lagi dalam benak saya jauh, juga jauh setelah waktu itu berlalu. Apakah kamu bahagia?

Sekarang, ijinkan saya mengajukan pertanyaan yang sama pada Anda. Apakah Anda bahagia? Dapatkah Anda dengan cepat menjawab pertanyaan itu, atau apakah Anda butuh waktu berpikir? Apakah Anda siap untuk bangkit mewartakan kabar baik-bahwa Anda bahagia- atau masih sibuk dengan perkara-perkara diri sendiri? Kalau Anda tidak bahagia, mengapa Anda tidak bahagia?

St Agustinus menulis, “Engkau menciptakan kami bagi-Mu, Oh Tuhan, dan hati kami tak kan pernah tenang hingga kami beristirahat pada-Mu”. Jika Anda merasa kekurangan sesuatu yang menghalang-halangi untuk merasakan kebahagiaan sepenuhnya, bisa jadi itu tanda bahwa Allah memanggil Anda untuk memasuki hubungan yang lebih mendalam dengan-Nya. Bisa jadi itulah cara kita mencapai pemahaman yang lebih baik tentang sumber kebahagiaan dan kesedihan kita.

Hari ini Yesus menantang kita untuk memeriksa pemahaman dan sikap kita terhadap kebahagiaan kita. Dalam bacaan pertama, Yeremia mengkontraskan situasi penuh beban mereka yang mengandalkan kekuatan manusia dengan situasi terberkati dari mereka yang percaya sepenuhnya pada Allah.

Yesus maju lebih jauh lagi. Ia mengundang kita untuk melihat, dalam situasi kekuranganlah kita ditarik untuk memandang melampaui diri sendiri. Apa yang tidak kita miliki, membuka diri kita terhadap relasi dengan komunitas dan dengan Tuhan. Maka kita akan mengerti, tidak hanya dengan budi kita namun juga dengan hati kita, bahwa kita adalah bagian dari kesatuan satu sama lain, bahwa kebahagiaan sejati kita datang dari kasih yang kita terima dan kita beri satu sama lain, khususnya dalam kesadaran hubungan dengan Tuhan. Kita bahagia hanya dalam Tuhan karena kita diciptakan untuk Dia, karena Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya.

Ada sebuah cerita tentang seseorang yang memutuskan untuk menyerah dalam hidupnya. Ia keluar dari pekerjaannya, mengacuhkan segala hubungan persaudaraan dan pertemanan, Ia meninggalkan imannya. Dia ingin mengakhiri hidupnya. Pergilah ia ke hutan untuk berbicara terakhir kalinya dengan Tuhan. “Tuhan,” katanya. “Dapatkah Engkau memberiku satu saja alasan kuat untuk tidak menyerah?”

Jawaban Tuhan mengejutkannya. “Lihatlah sekelilingmu,” sabda Tuhan. “Kamu lihat pohon pakis dan bambu itu?” “Ya,” jawabnya. Tuhan pun bersabda “Ketika Aku menanam benih pakis dan bambu, Aku sangat memperhatikan mereka. Aku memberi mereka cahaya. Aku memberi mereka air. Pakis dengan cepat tumbuh dari bumi. Daunnya yang hijau cemerlang segera menutupi bumi. Namun tidak ada yang keluar dari benih bambu. Tetapi aku tidak menyerah. Dalam tahun kedua, pakis bertumbuh makin lebat dan berlipat ganda. Lagi, tidak ada yang keluar dari benih bambu. Tetapi aku tidak menyerah. Hal yang sama dengan tahun ketiga, juga tahun ke empat. Lalu di tahun kelima, tunas mungil mencuat dari bumi. Dibanding pakis, Nampak kecil dan tak berarti. Tetapi, enam bulan kemudian, bambu tumbuh lebih dari tiga meter tingginya. Sesungguhnya, sang bambu melewatkan 5 tahun pertamanya untuk menumbuhkan akar-akarnya. Akar-akar itulah yang membuatnya kuat dan memberinya apa yang diperlukan untuk bertahan. Aku tidak akan memberi ciptaanKu tantangan yang tak mampu ia hadapi. Tidak tahukah engkau anakKu, bahwa sepanjang waktumu bergulat dengan persoalan hidup, sesungguhnya engkau menumbuhkan akar-akarmu? Aku tidak pernah putus asa dengan bambu. Aku tidak akan pernah putus asa dan menyerah denganmu. Jangan bandingkan dirimu dengan orang lain. Bambu punya tujuan lain dari pakis. Meski demikian, keduanya membuat hutan ini indah. Waktumu akan tiba, kamu akan bertumbuh tinggi”.

“Seberapa tinggi aku akan tumbuh?” tanya orang itu. “Seberapa tinggi bambu akan tumbuh?”, Tuhan balik bertanya. “Setinggi dia mampu?” ujar orang itu. “Ya,” sabda Tuhan. “Muliakanlah Aku dengan tumbuh setinggi kamu mampu”. Orang itu meninggalkan hutan, menyadari bahwa Tuhan tidak akan pernah putus asa dengan dirinya.

Tuhan tidak akan pernah menyerah dengan Anda. Jangan pernah menyesali hari-hari dalam hidupmu. Hari-hari baik memberi Anda kebahagiaan; hari-hari buruk memberi Anda pengalaman; keduanya penting dan mendasar bagi kehidupan. Ketenangan bukanlah kebebasan dari badai, tetapi kedamaian dalam badai. Kedamaian yang muncul dari kedalaman relasi dengan Tuhan yang jadi andalan kita. Silahkan membawa pertanyaan tadi dan jawablah sewaktu-waktu Anda suka: Apakah Anda bahagia?

 *Saat ini Pastor Ardi pun sudah bahagia. Dia sudah hidup bahagia bersama Bapa yg telah memeliharanya. Dia bahagia bersama Bapa dalam kemulianNya di Surga.  Tuhan telah nyatakan waktu-Ny, tentu waktu yang terindah bagi dia. Selamat Jalan Pastor Ardi. Pastor Jesuit yg cerdas, ramah, rendah hati, teruji dan terpuji. AMDG.

 

(Visited 2 times, 2 visits today)

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan secara GRATIS semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Agar dapat diterbitkan, Artikel wajib dilengkapi Foto/Gambar ilustrasi. Kirim ke email: [email protected].

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here