Merayakan Vigili Paskah: Saat Menuju Ruang Atas, Segalanya Menjadi Baru

91

HIDUPKATOLIK.COM – MALAM ini kita merayakan Malam Paskah, yang biasanya dalam liturgi diawali dengan perayaan  Cahaya di tengah-tengah kegelapan malam, Cahaya di tengah-tengah kegelapan dosa dan maut.

Cahaya itu adalah Cahaya Kebangkitan Kristus, Kristus yang bangkit menerangi dunia. Dialah Cahaya dunia. “Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya… Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia. Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya” (Yoh 1: 5, 9 – 10).

Injil Misa Malam Paskah, Mrk. 16: 1 – 7, menceritakan Kebangkitan Yesus. Kebangkitan-Nya menghebohkan banyak orang termasuk murid-murid-Nya, sama seperti sengsara dan kematian-Nya menggemparkan dunia dan alam semesta. “Dan lihatlah, tabir Bait Suci terbelah dua dari atas sampai ke bawah dan terjadilah gempa bumi, dan bukit-bukit batu terbelah, dan kuburan-kuburan terbuka dan banyak orang kudus yang telah meninggal bangkit” (Mat 27: 51 – 52).

Maria dan wanita lainnya mengalami hidup tanpa harapan setelah kematian Yesus. Yesus sudah mati. Satu-satunya hal yang tersisa adalah memberinya penguburan yang layak. Mereka terburu-buru pada Jumat malam karena Sabat yang akan datang.

Sekarang mereka bisa melakukan banyak hal dengan benar. Akan sulit untuk melihatnya lagi, untuk melihat wajah tanpa ekspresi yang mereka kenal dengan baik, untuk mengurapi daging kaku yang dingin dari orang yang sangat berarti bagi mereka.

Setelah pengurapan selesai, apa yang akan mereka lakukan? Bagaimana masa depan kelompok yang Yesus kumpulkan di sekeliling-Nya ini? Mereka bahkan telah mendengar bahwa beberapa anggota kelompok itu pergi hari ini, untuk kembali ke rumah mereka karena sekarang Yesus sudah mati, semuanya sudah berakhir (Luk. 24: 13 – 35).

Sekarang tidak ada artinya menjadi pengikut-Nya. Sulit dipercaya bahwa semuanya sudah berakhir, tetapi tampaknya itulah kebenaran yang harus mereka hadapi. Kegelapan keputusasaan bukanlah milik seorang Kristen. Sebuah Cahaya Tak Terduga Fajar: Di tengah keraguan mereka, di tengah kesedihan mereka, di tengah keputusasaan mereka, seberkas cahaya masuk yang tumbuh dengan proporsi yang membutakan. Batunya hilang, terguling kembali (ay 4).

Mereka bergegas ke dalam kubur, takut akan yang terburuk, tetapi kuburan itu dipenuhi dengan cahaya, bukan kegelapan. Bagaimana? Seorang pria muda…? Tidak, bidadari! Dia tersenyum pada mereka. Dia memberikan pesan tentang kabar baik yang luar biasa. Yesus telah bangkit! Dia akan melihat Anda di Galilea! (ay 5 – 7). “Ini benar-benar luar biasa,” pikir mereka dalam hati.

Tapi entah bagaimana kata-kata malaikat yang mustahil itu memberi mereka kenyamanan, kedamaian, dan bahkan kepercayaan (ay 6). Di dalam hati mereka tahu bahwa yang tidak mungkin benar-benar menjadi kenyataan. Kita perlu memelihara harapan. Kita perlu memusatkan hati kita pada apa yang baik dan benar dan indah, yaitu Yesus Kristus dan rencana keselamatan-Nya. Di sinilah letak kekuatan dan kegembiraan kita.

Perspektif baru tentang segalanya: Malaikat telah memberi mereka misi. Mereka harus mengumumkan Kebangkitan kepada orang lain. Mereka memiliki pesan, dan mereka tahu itu adalah yang paling penting (ay 7). Yesus, harapan mereka, hidup mereka.

Saat mereka menuju Ruang Atas, pikiran mereka mulai bekerja pada berita mengejutkan yang telah mereka terima, dan mereka mulai memahami banyak hal lain tentang Yesus. Mereka ingat bagaimana dia berbicara tentang harus menderita dan mati, tetapi Dia akan bangkit. Betapa anehnya mereka tidak mendengarkan sebelumnya.

Tampaknya begitu jelas sekarang. Kebenaran tentang Kebangkitan membuat segalanya menjadi baru. Apakah keajaiban Kebangkitan menembus seluruh hidup kita, memenuhi kita dengan kedamaian dan kegembiraan? Jika tidak, mengapa tidak? Apakah kita yakin bahwa cara terbaik untuk bersaksi tentang Kristus adalah dengan hidup yang “penuh” dan benar-benar bahagia, apapun perubahan yang mungkin kita derita? Semoga!

“Tuhan Yesus, jika kami benar-benar percaya bahwa hidup ini adalah persiapan untuk kehidupan selanjutnya, kami akan berusaha lebih keras untuk lebih menyenangkan Engkau setiap hari. Bantulah kami untuk percaya bahwa seorang Kristen hanya “menyewakan” makamnya dan bahwa hartanya tidak disimpan di kehidupan ini, tapi di kehidupan selanjutnya. Amin.” Halleluya….Kristus telah bangkit…

Selamat Hari Raya Paskah! Semoga Cahaya Kebangkitan Kristus selalu menerangi hidup kita.

 

Pastor Thomas Sukotriraharjo, SS.CC, Anggota Dewan Umum SS.CC, tinggal di Roma

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here