Orang-orang Yahudi Inggris Berterima Kasih kepada Paus Fransiskus atas Persahabatan dan Dukungannya

53
Paus Fransiskus menyapa Marie van der Zyl dan Michael Weiger.
4.5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – HADIR pada Audiensi Umum di Vatikan pada hari Rabu (16/2/2022) adalah Marie van der Zyl dan Michael Wegier, masing-masing Presiden dan Kepala Eksekutif Dewan Deputi Yahudi Inggris. Mereka membawa hadiah untuk Paus dan penghargaan tulus mereka atas karyanya untuk mempromosikan dialog antaragama dan memerangi antisemitisme.

Marie van der Zyl dan Michael Weiger saat Audiensi Umum.

Marie van der Zyl mengatakan kepada saya bahwa dia bangga menjadi wanita kedua Presiden Dewan Deputi Yahudi Inggris yang berdiri sejak 1760. Itu sejak pembentukan Dewan ketika tujuh deputi ditunjuk oleh para tetua jemaat Sephardi Yahudi Spanyol dan Portugis untuk membentuk komite tetap dan memberi penghormatan kepada George III atas aksesinya ke takhta.

Saat ini, organisasi tersebut adalah suara Komunitas Yahudi Inggris, pelabuhan panggilan pertama bagi pemerintah, media, dan lainnya yang berusaha memahami kepentingan dan keprihatinan Yahudi. Salah satu upaya utama Dewan yang terlibat saat ini adalah menentang ancaman – dan realitas – antisemitisme, sebuah fenomena, kata Marie, yang telah menemukan lahan subur di media sosial dan telah menyebabkan tindakan kekerasan dan intoleransi yang mengerikan.

Salinan berharga dari edisi pertama yang ditandatangani, “Sejarah Sinagog Agung”, oleh sejarawan Yahudi Inggris terkenal Cecil Roth, adalah hadiah yang Marie dan Michael Wegier, Kepala Eksekutif Dewan, pilih untuk diberikan kepada Paus Fransiskus sebagai rasa terima kasih atas pelayanan inklusinya, pesan persaudaraannya dan pengakuannya akan persahabatan Katolik-Yahudi.

Saya menawarkan jasa saya sebagai “penerjemah,” tetapi Paus Fransiskus mendengarkan dengan cermat Marie saat dia berterima kasih kepadanya karena telah mempromosikan hubungan Katolik-Yahudi dan atas usahanya untuk Peringatan Holocaust. Dia secara pribadi menjawab tamunya dalam bahasa Inggris, meyakinkan mereka tentang doanya dan meminta mereka untuk mendoakan dia juga!

Dewan Deputi Yahudi Inggris
Setelah itu, saya meminta Marie untuk memberi tahu kami lebih banyak tentang organisasi yang dia pimpin: “Kami adalah badan perwakilan demokratis Yahudi Inggris” jelasnya, mewakili keragaman dan spektrum penuh orang Yahudi Inggris. Bagian dari misi Dewan, katanya, adalah untuk “mewakili diri kita sendiri kepada pemerintah dan media dan siapa pun yang ingin memahami apa pun yang berkaitan dengan komunitas Yahudi.
Dia memberi tahu saya bahwa 180 Sinagog adalah anggota Dewan Deputi dan 48 organisasi komunal. Ia terlibat dalam advokasi dalam serentetan masalah yang berhubungan dengan komunitas Yahudi, tambahnya, dan juga berkomitmen untuk bekerja untuk perlindungan pengungsi.

Bidang utama kegiatannya, bagaimanapun, adalah perjuangan melawan antisemitisme, dialog antaragama, kebebasan beragama, pendidikan, Israel dan Timur Tengah dan advokasi Internasional. Anggotanya, katanya, “memiliki banyak interaksi dengan anggota Parlemen Inggris,” termasuk pertemuan dengan Perdana Menteri dan Oposisi.

Yahudi di Inggris

Ada sekitar 400.000 orang Yahudi di Inggris, dan Dewan Deputi mencakup seluruh komunitas Yahudi mulai dari Yahudi liberal dan progresif hingga Ortodoks, termasuk satu perwakilan dari Haredi, komunitas ultra-Ortodoks.

Marie mengatakan bahwa sejak Sir Keir Starmer terpilih sebagai pemimpin Partai Buruh, Partai itu sendiri telah mengalami transformasi besar-besaran untuk mencoba mengakhiri antisemitisme di dalamnya, tetapi dia berkata: “ini adalah pekerjaan yang berkelanjutan.”
Dewan, tegasnya, terlibat dalam memerangi antisemitisme dalam politik, di kampus-kampus, kalangan intelektual, dan dalam beberapa tahun terakhir, dalam konteks media sosial.

Dia mencatat bahwa munculnya ujaran kebencian dan kejahatan kebencian sering berasal langsung dari kebencian online dan “ini menghadirkan tantangan besar di Inggris” dan telah menyebabkan kekerasan fisik yang sebenarnya terhadap orang Yahudi.

Kerjasama dengan Uskup Katolik

Marie menjunjung tinggi pekerjaan yang dilakukan Dewan bekerjasama dengan para anggota Konferensi Waligereja Katolik dan dengan Dinas Pendidikan Katolik “untuk memiliki front persatuan. Kami terlibat dalam pengajaran Yudaisme di sekolah-sekolah Katolik, dan ini telah menjadi sesuatu yang sangat, sangat penting.”

Dia juga menyoroti hubungan baik antara umat Katolik dan komunitas Yahudi dan mengatakan “kami ingin berterima kasih kepada Yang Mulia atas semua yang telah dilakukan Gereja Katolik melalui Nostra Aetate untuk meningkatkan hubungan Gereja Katolik, dan semua yang dia lakukan hari ini, termasuk pekerjaan untuk Peringatan Holocaust di Inggris dan di tempat lain.”

Marie juga ingin memastikan, katanya, bahwa Paus tahu “kami membawa harapan baik dari semua bagian komunitas kami dan, kami senang untuk mengatakan bahwa kami tahu dia juga bertemu dengan Kepala Rabi Ephraim Mirvis, beberapa tahun yang lalu.”
“Memerangi kebencian dan prasangka, saya tahu, adalah sesuatu yang sangat diyakini Paus. Dia sangat mendukung komunitas Yahudi dan ini sangat dihargai,” katanya.
Marie van der Zyl menyimpulkan dengan refleksi tentang pentingnya tempat Paus dan komunitasnya sendiri dalam hubungan antaragama, mencatat bahwa Dewan juga memiliki hubungan yang sehat dengan Uskup Agung Canterbury, Justin Welby.

“Meningkatnya antisemitisme di dunia, yang mengarah ke serangan teror baru-baru ini di AS dan Inggris, telah menimbulkan kekuatiran besar, dan sangat penting untuk berterima kasih kepada Yang Mulia karena berbicara menentang antisemitisme seperti yang telah dia lakukan.”

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here