Paus Fransiskus: Pelajaran Perang Masih Diabaikan

79
Paus Fransiskus bertemu para peserta yang ambil bagian dalam Pleno Kongregasi untuk Gereja-gereja Timur.
Rate this post

HIDUPKATOLILIK.COM – BERTEMU dengan anggota Pleno Kongregasi Gereja-Gereja Timur pada Jumat (18/2/2022), Paus Fransiskus mengatakan “kemanusiaan tampaknya masih meraba-raba dalam kegelapan,” menyoroti pembantaian dari konflik di Timur Tengah, di Suriah dan Irak, dan “angin yang mengancam melintasi padang rumput Eropa Timur.”

Berbicara kepada para peserta yang mengambil bagian dalam Sidang Paripurna Kongregasi untuk Gereja-gereja Timur di Vatikan pada hari Jumat, Paus Fransiskus mendapat inspirasi dari salah seorang pendahulunya, Paus Benediktus XV, pendiri Kongregasi dan Institut Kepausan Oriental.

Dia mencatat bahwa Paus ini telah menekankan pentingnya kesetaraan, dengan menyatakan bahwa “di Gereja Yesus Kristus, yang bukan Latin, atau Yunani, atau Slavonik, tetapi Katolik, tidak ada diskriminasi di antara anak-anaknya.”

Kekejaman Perang

Selama masa kepausannya, Paus Benediktus XV mengecam ketidaksopanan perang sebagai “pembantaian yang tidak berguna”.

Paus Fransiskus menggarisbawahi bagaimana peringatannya “tidak diindahkan oleh para pemimpin negara-negara yang terlibat dalam Perang Dunia Pertama. Sama seperti seruan Santo Yohanes Paulus II untuk mencegah konflik di Irak tidak diindahkan.”

Mengalihkan perhatiannya ke dunia saat ini, Paus berkata, “kemanusiaan tampaknya masih meraba-raba dalam kegelapan.” Dia menyoroti pembantaian dari konflik di Timur Tengah, di Suriah dan Irak; yang ada di wilayah Tigray di Ethiopia, dan ‘drama’ yang dihadapi Lebanon.

“Mereka adalah tanah air Gereja Katolik Timur: mereka telah berkembang di sana, melestarikan tradisi milenium, dan banyak dari Anda, anggota Dikasteri, adalah anak-anak dan ahli waris mereka,” katanya.

“Tampaknya hadiah terbesar untuk perdamaian harus diberikan pada perang: sebuah kontradiksi. Kita terikat pada perang, dan ini tragis. Umat manusia, yang membanggakan dirinya sebagai yang terdepan dalam sains, dalam pemikiran, dalam banyak hal indah, tertinggal dalam menenun perdamaian. Ini adalah juara dalam membuat perang. Dan ini membuat kita semua malu. Kita harus berdoa dan meminta pengampunan atas sikap ini.”
Paus Fransiskus juga menyoroti “angin yang mengancam” yang masih bertiup melintasi padang rumput Eropa Timur, “menyalakan sumbu dan api senjata dan membuat hati orang miskin dan tidak bersalah menjadi dingin.”

Tradisi Katolik Timur

Paus memberi tahu mereka yang hadir bahwa hidup mereka seperti campuran dari “debu emas yang berharga” dari masa lalu mereka dan “saksi iman yang heroik dari banyak orang di masa sekarang.”

Namun, dia menekankan ada juga “lumpur kesengsaraan yang kita juga bertanggung jawab dan rasa sakit yang disebabkan oleh kekuatan eksternal.”

Paus Fransiskus menekankan jalan yang ditempa oleh umat Katolik Timur di benua yang jauh, dan Eparki yang telah didirikan di Kanada, di Amerika Serikat, di Amerika Latin, di Eropa, di Oseania, dan banyak lainnya yang dipercayakan, setidaknya untuk saat ini, kepada para Uskup Latin.

Kekuatan Mendengarkan

Selama pidatonya, Paus mencatat pentingnya evangelisasi dan kebutuhan untuk “lebih mendengarkan kekayaan tradisi yang berbeda.”

Secara khusus, ia berbicara tentang jadwal katekumenat untuk orang dewasa, suatu kebiasaan yang di Gereja-gereja Timur dilestarikan dan dipraktikkan juga untuk anak-anak.
“Ada pengalaman di mana ‘tanah liat’ kemanusiaan kita membiarkan dirinya dibentuk, bukan dengan mengubah pendapat atau dengan analisis sosiologis yang diperlukan, tetapi oleh Sabda dan Roh Tuhan Yang Bangkit,” kata Paus.

Sebuah Konferensi Liturgi yang menandai peringatan 25 tahun Instruksi tentang penerapan ketentuan-ketentuan liturgi dari Kode Kanon Gereja-gereja Timur telah berlangsung di Roma minggu ini.

Mengingat hal itu, Paus Fransiskus memberi tahu mereka yang berkumpul, “ini adalah kesempatan untuk saling mengenal dalam komisi liturgi Gereja yang berbeda sui iuris; itu adalah undangan untuk berjalan bersama dengan Dikasteri dan para Penasihatnya, menurut jalan yang ditunjukkan oleh Konsili Ekumenis Vatikan Kedua.”

Dia juga menekankan bahwa “satu-satunya Gereja Katolik simfoni harus selalu mendengarkan tradisi lain, jalan penelitian dan reformasi mereka, sambil menjaga orisinalitas masing-masing.”

Saksi Persekutuan

Mengakhiri pidatonya, Paus Fransiskus berkata, “janganlah kita lupa bahwa saudara-saudara Gereja Ortodoks dan Ortodoks Oriental memperhatikan kita: bahkan jika kita tidak dapat duduk di meja Ekaristi yang sama, namun kita hampir selalu merayakan dan berdoa dengan teks-teks liturgi yang sama. Karena itu, marilah kita waspada terhadap eksperimen yang dapat merusak perjalanan menuju kesatuan yang tampak dari semua murid Kristus.”

Sebagai penutup, Paus menggarisbawahi bahwa “dunia membutuhkan kesaksian persekutuan. Jika kita menyebabkan skandal melalui perselisihan liturgi, kita bermain di tangan dia yang adalah penguasa perpecahan,” katanya.

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Lydia O’Kane (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here