Paus Fransiskus kepada Pemimpin Katolik Ukraina: ‘Saya Akan Melakukan Semua yang Saya Bisa’ untuk Membantu Mengakhiri Konflik

283
Paus Fransiskus dan Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk, kepala Gereja Katolik Yunani Ukraina.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – PAUS Fransiskus mengatakan kepada pemimpin Gereja Katolik Yunani Ukraina pada Jumat (25/2/2022) bahwa dia akan melakukan segala yang dia bisa untuk membantu mengakhiri konflik Ukraina.

Paus menelepon Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk, yang berbasis di Ibu Kota Ukraina Kyiv, pada sore hari pada 25 Februari 2022, menurut Sekretariat Uskup Agung Utama di Roma.

“Selama panggilan telepon, Paus Fransiskus prihatin dengan situasi di Kota Kyiv dan secara umum di seluruh Ukraina.

Paus Fransiskus mengatakan Sabda Bahagia: ‘Saya akan melakukan semua yang saya bisa’,” kata sekretariat.

Shevchuk dijadwalkan melakukan perjalanan ke Kota Florence Italia untuk mengambil bagian dalam pertemuan para uskup dari negara-negara di sekitar Laut Mediterania.

Tetapi setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan pasukan ke Ukraina pada 24 Februari 2022, Uskup Agung Utama membatalkan perjalanan untuk tetap bersama kawanannya.

Saat tentara Rusia maju ke Kyiv, Shevchuk berlindung dengan yang lain di tempat perlindungan serangan udara di bawah Katedral Kebangkitan di Kyiv, lapor situs web Il Sismografo.

Selama panggilan telepon, Paus dilaporkan bertanya tentang para imam dan uskup di daerah-daerah di mana terjadi pertempuran sengit antara pasukan Ukraina dan Rusia.

Dia berterima kasih kepada Gereja Katolik Yunani Ukraina, yang terbesar dari 23 Gereja Katolik Timur dalam persekutuan penuh dengan Roma, atas kedekatannya dengan rakyat Ukraina.

“Secara khusus, Paus memuji keputusan untuk tetap berada di antara orang-orang dan melayani yang paling membutuhkan, bahkan menyediakan ruang bawah tanah Katedral Kebangkitan Katolik Yunani di Kyiv untuk memberikan perlindungan kepada orang-orang,” kata Sekretariat.

Paus Fransiskus mengunjungi Kedutaan Besar Rusia untuk Takhta Suci pada Jumat, (25/2/2022) pagi untuk mengungkapkan keprihatinannya atas perang tersebut.

Dia telah menyerukan hari doa dan puasa untuk perdamaian pada Rabu Abu, 2 Maret 2022.
Paus meyakinkan Shevchuk tentang kedekatan, dukungan, dan doanya untuk Ukraina. Dia juga mengirimkan berkatnya kepada orang-orang Ukraina yang menderita.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: National Catholic Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here