Pemimpin Katolik Ukraina: “Tidak Ada yang Mampu untuk Diam”

482
Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk, kepala Gereja Katolik Yunani Ukraina.
4.5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – “TIDAK ada yang mampu untuk diam dalam menghadapi pertumpahan darah yang terjadi di Ukraina,” pemimpin Gereja Katolik Yunani Ukraina, Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk, mengatakan hal tersebut dalam sebuah pesan video, Sabtu (26/2/2022).

Uskup agung utama bermarkas di Ibu Kota Ukraina, Kyiv, di mana, katanya pada 26 Februari, matahari terbit setelah malam yang sulit lainnya.
“Itu naik di atas Kyiv Ukraina, Kyiv yang menang. Di atas Kota Kyiv yang telah melewati satu malam lagi, sulit tetapi diberkati oleh Tuhan,” kata Shevchuk, menurut Sekretariat Uskup Agung Utama di Roma.

Dalam pesannya, Shevchuk berterima kasih kepada semua orang yang telah berbicara untuk mendukung Ukraina setelah Rusia meluncurkan serangan skala penuh ke negara itu pada pagi hari 24 Februari.

“Dalam menit-menit ini, ketika darah ditumpahkan di tanah Ukraina, ketika kata-kata Patriark Josyf tentang ‘gunung mayat dan sungai darah’ diulangi, di semua kota kami, di sepanjang tepi Sungai Dnipro kami yang indah — dari perbatasan Belarusia melalui Kyiv dan sampai ke Laut Hitam — tidak ada yang berhak untuk tetap diam,” katanya.
“Karena pidato bisa menyelamatkan nyawa,” tambahnya. “Sementara diam bisa membunuh.”

“Hari ini saya meminta semua orang yang akan mendengarkan kami, semua orang yang akan mendengar suara kami dari Kyiv kami yang berdarah: berjuang untuk perdamaian, lindungi mereka yang membutuhkan bantuan Anda, biarkan kami melakukan segalanya sehingga agresor berhenti dan mundur dari tanah Ukraina. Siapa pun Anda: kepala negara atau parlemen, politisi, militer, pemimpin gereja, lakukan bagian Anda, angkat bicara mendukung Ukraina,” katanya.

Sabtu menandai hari ketiga pertempuran di Ukraina, di mana jumlah korban tewas di kalangan militer dan sipil terus meningkat. Orang-orang Ukraina melarikan diri dari bagian timur negara itu ke barat, atau ke negara tetangga Polandia. Orang-orang di kota Kyiv dan Lviv terpaksa mencari keselamatan di tempat penampungan atau stasiun kereta bawah tanah.

“Kepada semua orang yang hari ini dalam berbagai bentuk mendukung Ukraina, atas nama rakyat kita, atas nama bangsa kita, atas nama Kyiv yang dikelilingi di mana ada pertempuran di jalan-jalan kota, saya ingin mengatakan: sepenuh hati terima kasih,” kata Shevchuk.

Uskup agung utama juga menunjukkan penghargaannya atas solidaritas yang telah diterima Ukraina dari Paus Fransiskus, yang katanya telah membantu memobilisasi dukungan dari komunitas internasional.

Shevchuk mengatakan, Paus Fransiskus secara pribadi meneleponnya pada 25 Februari, dan mengatakan kepadanya “Saya akan melakukan segala yang mungkin” untuk membantu mengakhiri konflik di Ukraina.

Pemimpin Katolik Ukraina itu juga berterima kasih kepada mereka yang telah mengiriminya surat solidaritas.

“Ukraina hidup, Ukraina sedang berjuang, tetapi hari ini kami meminta dunia untuk berdiri dalam solidaritas dengan kami, dan tidak diam, karena kata menyelamatkan, kata membangun dunia. Sementara keheningan dan ketidakpedulian membunuh,” kata Shevchuk.

Dia meminta doa terus dan mengatakan bahwa Sabtu akan menjadi hari peringatan bagi orang mati, terutama personil militer yang telah mengorbankan hidup mereka untuk Ukraina dalam beberapa hari terakhir.

Shevchuk mengingat, khususnya, tindakan heroik penjaga perbatasan Pulau Zmiinyi di Laut Hitam, yang tewas saat mempertahankan perbatasan melawan pasukan Rusia, dan tentara muda yang kehilangan nyawa meledakkan jembatan di dekat Kota Kherson untuk menghentikan serangan tentara Rusia.

“Tanah Ukraina, orang-orang Ukraina hari ini memberi kita banyak pahlawan seperti mereka. Kami berdoa untuk semua orang yang mengorbankan hidup mereka untuk Ukraina. Kami berdoa untuk para korban tak berdosa di antara warga sipil: wanita, anak-anak, orang tua. Hari ini kami menyerahkan ke tangan Tuhan mereka yang meninggalkan dunia ini dan meminta agar Tuhan menerima mereka ke dalam pelukan-Nya,” katanya.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Hannah Brockhaus (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here