Duta Besar Vatikan untuk Ukraina: Perlunya Bantuan Kemanusiaan dan Doa

169
Uskup Agung Visvaldas Kulbokas (kanan) bersama Paus Fransiskus.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – DUTA Besar Vatikan untuk Ukraina, Uskup Agung Visvaldas Kulbokas berada di Nunsiatura di Ibu Kota Ukraina, Kyiv di mana ia berbagi nasib jutaan warga sipil yang mencari perlindungan dari pertempuran di kota: “Saya bertanya-tanya bagaimana orang akan mengelola dalam beberapa hari dengan orang sakit dan dengan makanan, bagaimana reaksi anak-anak yang mengalami kekerasan ini? Sebagai seorang Kristiani, saya mencoba membantu semua orang untuk percaya pada persaudaraan dan menghormati orang lain.”

Gambaran Kyiv sangat mencolok: sebuah bangunan yang dihancurkan oleh rudal Rusia, ambulans berhenti di antara barisan kendaraan lapis baja dan blokade kuda, jalan raya di mana hanya tank yang lewat dan saling menembak.

Kegilaan Kyiv, di mana hanya empat hari lalu lalu lintas biasanya sibuk dan orang-orang makan di luar, hari ini kita melihat aliran gambar mengejutkan dari front perang yang dibuka oleh Rusia di Ukraina yang melambangkan kenyataan mengerikan yang telah dialami seluruh bangsa sejak Kamis.

Dalam cengkeraman pertempuran, warga sipil mencoba melarikan diri ke area bawah tanah kota atau dengan berjalan kaki ke perbatasan.

Saksi langsung atas apa yang terjadi di Kyiv adalah Nunsius Apostolik, Uskup Agung Visvaldas Kulbokas, yang nasibnya, dan para kolaboratornya, terkait dengan apa yang dialami oleh jutaan warga negara itu.

Sebuah gambar suci, simbol harapan dalam perang.

Uskup Agung Kulbokas menceritakan kepada Vatican News apa yang telah dia lihat dalam wawancara ini.

Kami menyaksikan dengan sangat prihatin dan sedih apa yang terjadi di Ukraina. Anda berada di Kyiv tempat pertempuran terjadi: ceritakan kepada kami tentang situasi yang Anda alami?

Ini adalah kekuatiran terbesar saya: Kota Kyiv, di mana saya dan saya membiarkan diri saya berbicara, adalah kota besar, dengan sekitar tiga juta orang, dan sekarang di hari-hari ini benar-benar lumpuh oleh kekerasan perang.

Selain rudal masuk yang memaksa orang untuk bersembunyi sebisa mungkin di ruang bawah tanah, di stasiun kereta bawah tanah, pertanyaan yang saya tanyakan adalah bagaimana keadaan orang sakit? Mereka yang sakit segala jenis penyakit, karena sulit bergerak, mencari perawatan… bagaimana penanganannya?

Laporan dari negara itu menunjukkan gambaran kota hantu, di mana selain perawatan kesehatan, sekarang sulit untuk mendapatkan makanan dan air…

Ya, mengetahui bahwa hari-hari yang sulit sudah dekat, semua orang mencoba menimbun makanan, tetapi ini akan berlangsung selama beberapa hari dan pertanyaannya adalah: apa yang akan terjadi jika situasi ini berlanjut selama beberapa hari? Apa yang akan tersisa untuk dimakan?

Karena tidak ada cara untuk menyimpan sekarang, dan berisiko untuk tinggal di apartemen, di kamar, sulit untuk tinggal di tempat umum … Bahkan kami, di Nunsiatura, kami mencoba untuk tetap di lantai bawah di mana ada risiko terkena pukulan lebih kecil.

Dan bahkan lebih sulit untuk pergi ke luar dan menemukan toko-toko yang buka, tetapi bagi saya tampaknya toko-toko itu tidak buka atau dapat menyimpan persediaan, karena bahkan jalan-jalan terputus… Apa yang akan terjadi dalam beberapa hari adalah pertanyaan yang sangat besar.

Kami melihat foto dan video orang-orang yang berlindung di basement, di terowongan kereta bawah tanah, terutama banyak wanita dan anak-anak, yang tentu tidak mengerti apa yang tiba-tiba mengganggu hidup mereka …

Ini adalah pertanyaan besar lainnya. Kami, orang dewasa, bagaimana kami membantu anak-anak? Karena mungkin orang dewasa mengalami penderitaan, tetapi seorang anak… Saya sudah bertemu orang-orang di Italia dan negara-negara Eropa lainnya yang tumbuh selama Perang Dunia Kedua: betapa banyak penderitaan yang masih mereka alami hari ini…

Saya sedang memikirkan ini pagi tentang anak-anak Kyiv: ketika mereka dewasa, sikap seperti apa yang akan mereka miliki terhadap orang lain, setelah menjalani hari-hari pertama, bulan-bulan pertama, tahun-tahun pertama kehidupan mereka di bawah tembakan dan rudal? Ini adalah pertanyaan bagus lainnya….

Bagaimana kabar kalian semua di Nunsiatura?

Dalam Nunsiatura kita tahu bahwa kita berada di lingkungan perumahan dan karena itu tidak langsung terekspos seperti di jalan-jalan utama kota. Namun, Anda mendengar rudal lewat, Anda mendengar ledakan – bahkan tadi malam – pertempuran di dekatnya …

Kami, staf nunsiatura, juga di lantai bawah siap untuk berlindung di ruang bawah tanah jika kami melihat kebutuhan mendesak. Tapi kita berdoa: kita berdoa untuk diri kita sendiri, untuk orang lain, kita berdoa untuk perdamaian, kita berdoa untuk pertobatan semua orang.

Apa daya tarik yang akan Anda buat?

Lebih dari sekadar seruan, saya mengajukan pertanyaan di hadapan Tuhan: apa yang Tuhan abadi katakan kepada saya dengan situasi ini? Apa yang harus saya lakukan dengan diri saya sendiri?

Dan sebagai seorang Kristiani, saya mengerti bahwa tidak ada yang tersembunyi dari Tuhan Yesus dan bahkan dalam situasi yang berat panggilan saya adalah untuk mencari pertobatan saya sendiri tetapi juga untuk mencoba membantu orang lain. “Lainnya” berarti “semua”: untuk mengubah dan memastikan bahwa tidak hanya perdamaian yang ditemukan, tetapi persaudaraan, rasa hormat satu sama lain.

Gereja berdoa untuk perdamaian di Ukraina dan akan melakukannya dengan cara khusus pada 2 Maret, seperti yang diminta Paus Fransiskus kepada semua orang. Saat di mana Anda akan bersatu dengan kuat ….

Bagi kami, 2 Maret masih jauh, kami harus sampai di sana. Kami berdoa untuk kedamaian setiap saat, karena itu juga merupakan momen yang menginspirasi kami, karena membangkitkan doa yang intens ini, kepercayaan kepada Tuhan, kepercayaan kepada Perawan Maria, Bunda semua: Bunda semua, bukan hanya dari orang Kristiani.

Kami orang Kristiani tahu bahwa umat Islam sangat menghormati Perawan Maria, jadi marilah kita bergabung dengan doa kita untuk mereka juga, sehingga Perawan Maria menjadi perantara bagi kita semua.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Alessandro De Carolis (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here