Gereja di Amerika Bersatu dalam Doa untuk Perdamaian di Ukraina

124
Keluarga di Ukraina mencari perlindungan di dalam ruangan.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Para pemimpin gereja dari seluruh Amerika bersatu dalam doa untuk mengakhiri kekerasan di Ukraina dan perdamaian di seluruh kawasan, juga menegaskan partisipasi mereka dalam “Hari Puasa untuk Perdamaian” 2 Maret pada Rabu Abu yang diserukan oleh Paus Fransiskus.

Presiden Konferensi Waligereja Katolik Amerika Serikat telah menggemakan seruan Paus Fransiskus untuk berdoa dan berpuasa bagi perdamaian di Ukraina. Uskup Agung Los Angeles Mgr José H. Gomez mengeluarkan pernyataan tentang Ukraina pada Kamis, mengatakan, “Atas nama saudaraku para uskup, saya menggemakan seruan Bapa Suci untuk berdoa dan berpuasa untuk mengakhiri perang di Ukraina. Di saat-saat sulit, kami memanggil atas belas kasihan Tuhan yang lembut … untuk membimbing kaki kita ke jalan damai (Luk 1:78-79). Semoga doa kita, bersama dengan doa orang-orang di seluruh dunia, membantu membimbing mereka yang berperang untuk mengakhiri penderitaan yang tidak berarti dan memulihkan damai. Bunda Maria, Ratu Damai, doakanlah kami.”

Dewan Episkopal Amerika Latin (CELAM) juga telah menyatakan kekuatirannya atas situasi di Ukraina dan bergabung dengan seruan Paus Fransiskus kepada para pemimpin politik untuk memeriksa hati nurani mereka dan mengesampingkan segala sesuatu yang menyebabkan penderitaan dan mengancam perdamaian. Uskup Agung Trujillo (Peru), Uskup Agung Miguel Cabrejos Vidarte (Peru), Presiden CELAM, dan Kardinal Odilo Pedro Scherer, Uskup Agung Sao Paulo (Brasil), Sekretaris Jenderal, menandatangani komunike tersebut. Mereka mencatat bahwa dalam persatuan dengan Paus Fransiskus, mereka telah mengundang 22 Konferensi Waligereja Amerika Latin dan Karibia, lembaga-lembaga gerejawi di benua itu dan semua saudara dan saudari yang berkehendak baik untuk ambil bagian dalam hari doa dan puasa untuk perdamaian yang ditetapkan berlangsung pada tanggal 2 Maret (Rabu Abu). Bersama dengan Paus, mereka meminta agar “Ratu Perdamaian melindungi dunia dari kegilaan perang.”

Sementara itu, Konferensi Waligereja Amerika segera mengkomunikasikan kedekatan mereka dengan orang-orang Ukraina, partisipasi mereka dalam hari doa dan puasa untuk perdamaian dan seruan untuk penghentian permusuhan.

Komite Eksekutif Konferensi Waligereja Kanada mengumumkan solidaritasnya dengan Kepala Gereja Katolik Ukraina, Sabda Bahagia Sviatoslav Shevchuk, bersama dengan Patriark Ekumenis Bartholomew. “Dengan orang-orang Ukraina, serta dengan Kanada asal Ukraina dan keturunan, kami mendorong umat beriman dan semua orang yang berkehendak baik untuk berdoa bagi pemulihan segera perdamaian, dialog dan persaudaraan manusia,” kata mereka.

Mereka menambahkan bahwa, mengingat “pelajaran yang disesalkan tentang kekerasan” yang dipelajari dalam sejarah manusia, mereka memohon semua yang terlibat untuk “mencari cara tanpa kekerasan untuk menyelesaikan perselisihan.” Mereka lebih lanjut mengingat bahwa penggunaan kekuatan militer “tidak kondusif untuk dialog dan perdamaian, tetapi membahayakan kehidupan manusia yang tidak bersalah, martabat pribadi manusia dan keselamatan semua orang yang terperangkap dalam konflik ini.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Sebastián Sansón Ferrari (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here