Uskup Agung Grušas: Lituania Bersiap Menyambut Pengungsi Ukraina

45
Warga Ukraina menunggu di perbatasan Slovakia-Ukraina di Velke Slemence, Slovakia.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Agung Lituania, Gintaras Grušas, Ketua Dewan Konferensi Waligereja Eropa, menjelaskan tanggapan para Uskup terhadap kegiatan militer di Ukraina, serta tanggapan positif dari masyarakat Lituania yang bersiap menyambut ribuan pengungsi.

Uskup Agung Gintaras Grušas menggambarkan betapa “berkecil hati” dia dan rekan-rekan uskupnya ketika mereka mendengar tentang awal aksi militer di Ukraina. Kami “bergabung dalam doa untuk orang-orang Ukraina, untuk Gereja di Urkaina, dan kami menyerukan penghentian aksi militer,” katanya.

Doa untuk Perdamaian

Berbicara kepada Antonella Palermo dari Vatican News, Uskup Agung Grušas dari Ibu Kota Lituania, Vilnius, menekankan bahwa para Uskup, dan orang-orang Lituania, bergabung dengan Bapa Suci “dalam panggilan doa dan puasa”, dan meminta semua umat Katolik, Kristen, dan orang-orang yang berkehendak baik untuk bergabung juga, dalam doa untuk perdamaian ini. Bapa Suci telah menyerukan Rabu 2 Maret menjadi hari doa dan puasa bagi Ukraina yang telah berada di bawah serangan militer dari Rusia sejak Kamis.

Menyambut Pengungsi

Uskup Agung Grušas melanjutkan dengan mencatat bahwa di Lithuaia, “kami sudah mulai menerima pengungsi” dan menambahkan bahwa ini “cocok dengan tema pertemuan kami di sini di Florence,” Italia. Uskup Agung Grušas berada di Florence, Italia, di mana dia saat ini menghadiri pertemuan para Uskup dan Walikota dari beberapa kota yang paling terkena dampak krisis migrasi Laut Mediterania. Dengan mengingat hal itu, Uskup Agung Grušas terus mencatat bahwa seperti di Ibukota Tuscan, “Gereja dan walikota dari berbagai kota di Lituania bekerja sama untuk mengakomodasi masuknya pengungsi”.

Kemungkinan Angka

Dia mencatat bahwa meski jumlah terbesar pengungsi kemungkinan mencapai Polandia, yang terletak di perbatasan dengan Ukraina, banyak warga negara Ukraina yang sudah tinggal di Lithuania telah mulai menampung teman dan kerabat yang mulai melarikan diri dari Ukraina.

Tepat sebelum meninggalkan Lituania untuk pertemuan di Italia, jumlah pengungsi yang diperkirakan akan tiba di Lituania rendah, sekitar 20, 25, 50, kata Uskup Agung Grušas. “Sekarang mereka berbicara tentang 100,00 orang”. Jadi kami mencoba mempersiapkan ini sebaik mungkin, tambahnya, mencatat bahwa orang-orang Lituania telah mengorganisir “berbagai tindakan untuk dukungan”, termasuk demonstrasi yang diikuti oleh sekitar 10.000 orang. “Seperti mereka”, Uskup Agung menyimpulkan, kami “menyerukan untuk mengakhiri perang, dan membangun kembali perdamaian”. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Francesca Merlo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here