Para Imam dan Religius Tinggal untuk Merawat Orang-orang di Ukraina

157
Anak-anak Ukraina diselamatkan di salah satu biara di Ukraina.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Sementara ribuan orang melarikan diri dari kedatangan tank dan rudal Rusia di Ukraina, banyak imam dan religius tetap tinggal untuk menjaga mereka yang tidak dapat pergi.

Para misionaris Don Orione di Lviv telah mengubah biara mereka menjadi pusat penerimaan bagi para pengungsi dan penyandang cacat, Fides melaporkan.

Don Moreno Cattelan, seorang misionaris Orionine berkata, “Kami semua telah berkumpul di biara Lviv yang telah kami putuskan untuk disediakan bagi para pengungsi dan mereka yang membutuhkan. Prioritas kami yang lain adalah perlindungan delapan anak cacat yang tinggal di komunitas kami.”

Jika situasinya menjadi lebih berbahaya, dia mengatakan mereka akan mencoba membawa anak-anak itu ke rumah mereka di Polandia atau Italia.

Dia berkata, “Kami semua menunggu. Kami tidak akan dapat meninggalkan negara itu karena ada panggilan dinas militer untuk semua warga negara Ukraina dari usia 18 hingga 60 tahun… Saya meminta Anda terutama berdoa bagi kami. Kami tidak akan meninggalkan orang-orang Ukraina. Kami akan tetap di sini.”

Para suster Karmelit dari Kharkov dan Kiev, dan para Suster Karmelit dari Kiev dan Berdychiv juga telah memutuskan untuk tinggal dan merawat orang-orang di komunitas mereka.

Para Suster Basilian, yang biara SS Peter dan Paul di Zaporizhzhia, terletak sekitar 200 Km dari Donetsk di Ukraina Timur juga merawat para pengungsi. “Kami memahami bahwa ini adalah misi baru kami, untuk menyambut para pengungsi,” Suster Basilian Lucia Murashko, mengatakan kepada CatholicPhilly melalui panggilan telepon. Kemarin para suster telah menyambut dua keluarga, termasuk seorang wanita yang sedang hamil delapan bulan dan disarankan oleh dokternya untuk tidak bepergian.

Seseorang berkata, “Kami merasakan kedamaian di sini. Kami tidak ingin pindah dari sini; kami ingin membantu orang dan tinggal bersama mereka selama dan sebanyak yang kami bisa.”

Ziarah pria dan wanita baru-baru ini, yang berakhir di Ukraina Timur hanya beberapa jam sebelum invasi, telah memberikan energi spiritual yang diperbarui untuk hari-hari mendatang, kata seorang suster.

“Kami sedang berjalan di jalan utama (kota) dan orang-orang sedang menyeberang … dan membungkuk ke salib,” katanya. “Mereka datang kepada kami dan memberi kami kekuatan untuk melayani dan … untuk melanjutkan misi kami di sini, jadi kami tidak ingin pergi ke tempat lain.”

Dari pinggiran Kota Bowary di Kiev, Pastor Pauline Roman Laba melaporkan bahwa pada pukul 5 pagi tanggal 26 Februari, tujuh orang tewas dan 17 terluka dalam serangan roket, satu dari tujuh dilaporkan di ibukota.

Dia berkata, “Kepanikan pertama sudah berakhir sekarang – banyak orang datang ke paroki untuk mencari bantuan dan perlindungan, jadi kami telah menyiapkan akomodasi darurat di ruang bawah tanah biara kami dan gereja biara yang belum selesai. Saat ini, kami memiliki sekitar 80 orang bersama kami.”

Dari sebuah desa dekat pelabuhan tenggara Mariupol, 37 mil dari perbatasan Rusia, Bruder Vasyl memberi tahu Aid to the Church in Need, “Beberapa orang telah datang kepada kami untuk membuat pengakuan dosa untuk pertama kalinya dalam hidup mereka. Orang tua dan orang sakit meminta kita untuk pergi menemui mereka dan mendengar pengakuan mereka. Mereka ingin siap mati jika harus seperti itu. Kami tidak punya waktu untuk takut. Kami tinggal dan membantu orang-orang untuk bertahan dari situasi ini.”

Menggambarkan pekerjaannya, mengevakuasi anak-anak dari keluarga miskin ke pedesaan di Ukraina Tengah, Bruder Vasyl mengatakan, ”Anak-anak semua trauma karena telah terjadi penembakan di daerah sini. Kami menenangkan mereka dan mengatakan bahwa mereka perlu istirahat.”

Bantuan kepada Gereja yang Membutuhkan telah memberikan Euro €1 juta untuk program bantuan darurat yang akan memenuhi kebutuhan esensial di empat eksarkat Katolik Yunani dan dua keuskupan Katolik Roma yang meliputi wilayah timur Zaporizhya, Donetsk, Odesa dan Krym. Di Keuskupan Kharkiv, bantuan itu akan menyediakan pemanas, penerangan, air dan makanan untuk 57 imam dan 54 umat beragama.

Manajer proyek ACN Ukraina Magda Kaczmarek melaporkan bahwa para uskup terkemuka di negara itu telah mengimbau orang-orang untuk tidak meninggalkan negara itu. Dia berkata, “Tidak meninggalkan negara itu adalah keputusan yang sulit, terutama bagi para imam Gereja Katolik Yunani, yang banyak dari mereka sudah menikah. “Mereka tidak terlalu takut untuk hidup mereka tetapi untuk keselamatan anak-anak dan keluarga mereka.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Jo Siedlekka (Matters India)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here