Paus dan Zelenskyy Berbicara melalui Telepon: “Kepedihan yang Mendalam terhadap Perang di Ukraina”

77
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Presiden Ukraina berterima kasih kepada Paus Fransiskus atas doanya untuk perdamaian dan mengatakan bahwa rakyat Ukraina merasakan “dukungan spiritualnya”.

Paus Fransiskus pada Sabtu terlibat dalam percakapan telepon dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Dalam sebuah pernyataan, Direktur Kantor Pers Tahta Suci, Matteo Bruni, mengatakan panggilan telepon itu terjadi ketika berita dramatis datang dari daerah-daerah di mana perang berkecamuk dan dari Kyiv di mana pertempuran jalanan telah meletus dalam pertempuran untuk merebut ibukota.

Sebuah tweet dari Kedutaan Besar Ukraina untuk Takhta Suci mengatakan Paus Fransiskus menyatakan “rasa sakitnya yang paling mendalam atas peristiwa tragis yang terjadi di negara kita.”

Dalam tweet lain, Presiden Zelenskyy mengatakan, “Saya berterima kasih kepada Paus Fransiskus karena berdoa untuk perdamaian di Ukraina dan gencatan senjata. Orang-orang Ukraina merasakan dukungan spiritual dari Yang Mulia”.

Untuk hari kedua berturut-turut Paus menggunakan akun Twitternya @Pontifex untuk secara paksa menegaskan “tidak untuk perang” dalam bahasa Ukraina dan Rusia:
“Yesus mengajar kita untuk menanggapi kekerasan yang kejam dan tidak masuk akal dengan senjata Tuhan: dengan doa dan puasa. Semoga Ratu perdamaian menjaga dunia dari kebodohan perang”.

Pada hari Jumat, dalam sebuah tweet dalam bahasa Ukraina dan Rusia, Paus mengingat kutipan dari ensikliknya Fratelli Tutti:

“Setiap perang membuat dunia kita lebih buruk dari sebelumnya. Perang adalah kegagalan politik dan kemanusiaan, penyerahan diri yang memalukan, kekalahan yang menyakitkan di hadapan kekuatan jahat”.

Tweet, dengan gambar Kristus yang disalibkan, disertai dengan tagar #PrayTogether #Ukraine dan mereka menemani kita saat kita mendekati Hari Puasa dan Doa untuk perdamaian di Ukraina yang diserukan oleh Paus Fransiskus untuk 2 Maret, Rabu Abu.

Percakapan telepon terjadi sehari setelah Paus melakukan kunjungan 30 menit ke kedutaan Rusia di Takhta Suci untuk menyampaikan keprihatinannya atas konflik tersebut.
Juga pada Jumat, Paus menelepon Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk, kepala Gereja Katolik Yunani Ukraina, meminta berita tentang situasi di Kyiv dan di Ukraina dan mengungkapkan keinginannya untuk melakukan segala daya untuk membantu.

Paus juga berterima kasih kepada UGCC atas kedekatannya dengan rakyat, atas pilihannya untuk tetap bersama rakyat, dan karena telah membuka ruang bawah tanah katedral Kyiv sebagai tempat perlindungan bom. Dia juga meyakinkan Uskup Agung Mayor akan doanya dan mempersembahkan berkat apostoliknya kepada orang-orang Ukraina yang menderita.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here