Paus: Matikan Semua Senjata. Mereka yang Berperang Melupakan Kemanusiaan!

64
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memperbarui undangannya untuk menyisihkan 2 Maret sebagai Hari Doa dan Puasa untuk Perdamaian di Ukraina, dan mengecam “logika senjata yang jahat dan sesat” yang, katanya, jauh dari kehendak Tuhan.

“Pada hari-hari ini kita dikejutkan oleh sesuatu yang tragis: perang!”

Dengan kata-kata ini Paus Fransiskus meluncurkan serangkaian seruan: untuk doa dan kedekatan dengan mereka yang menderita serangan Rusia di Ukraina; untuk pembukaan koridor kemanusiaan bagi mereka yang melarikan diri; dan, untuk resolusi politik atas konflik di Ukraina dan di bagian lain dunia.

“Berkali-kali,” katanya selama Angelus Minggu, “kami telah berdoa agar jalan ini tidak diambil,” dan dia meminta umat beriman untuk terus memohon kepada Tuhan dengan lebih intens.

Pengungsi Ukraina tiba di stasiun kereta api Zahonyi dekat perbatasan Hungaria-Ukraina.

2 Maret: Hari Doa dan Puasa untuk Perdamaian

Paus memperbarui undangannya kepada semua orang untuk menjadikan 2 Maret, Rabu Abu, sebagai Hari Doa dan Puasa untuk Perdamaian di Ukraina.

“Ini adalah hari untuk dekat dengan penderitaan rakyat Ukraina, untuk menyadari bahwa kita semua adalah saudara dan saudari, dan memohon kepada Tuhan untuk mengakhiri perang.”

Pengungsi yang melarikan diri dari Ukraina tiba di Hongaria.

Melupakan Kemanusiaan

Paus Fransiskus melanjutkan dengan mengatakan bahwa “mereka yang berperang melupakan kemanusiaan: mereka tidak memulai dari rakyat; mereka tidak melihat kehidupan konkret rakyat, tetapi menempatkan kepentingan dan kekuasaan partisan di atas segalanya.”

“Mereka mengandalkan logika senjata jahat dan sesat yang paling jauh dari kehendak Tuhan, dan mereka menjauhkan diri dari rakyat jelata yang menginginkan perdamaian,” katanya.

Dia mencatat bahwa, dalam setiap konflik, “orang biasa adalah korban nyata yang membayar kebodohan perang dengan kulit mereka sendiri.”

Paus menambahkan bahwa dia terutama memikirkan “orang tua, mereka yang mencari perlindungan saat ini, ibu yang melarikan diri dengan anak-anak mereka.”
“Mereka adalah saudara dan saudari yang sangat mendesak untuk membuka koridor kemanusiaan dan yang harus disambut, dengan hati yang sakit, atas apa yang terjadi di Ukraina.”

Jangan Lupakan Perang di Belahan Dunia Lain

Paus Fransiskus juga mengajak semua pria dan wanita yang berkehendak baik untuk tidak melupakan perang di belahan dunia lain, termasuk yang terjadi di Yaman, Suriah, dan Etiopia.

“Saya ulangi: Semoga senjata dibungkam! Tuhan bersama para pembawa damai, bukan dengan mereka yang menggunakan kekerasan!”

Mereka yang mencintai perdamaian, lanjut Paus, sebagaimana dinyatakan dalam Konstitusi Italia, “menolak perang sebagai instrumen pelanggaran terhadap kebebasan orang lain dan sebagai sarana untuk menyelesaikan perselisihan internasional.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here