Krisis Ukraina: Takhta Suci Ulangi Seruan untuk Membuka Pintu Kemanusiaan

156
Pengungsi dari Ukraina melintasi perbatasan Ukraina-Polandia.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Agung Gabriele Caccia, Pengamat Tetap Takhta Suci untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menekankan pentingnya pintu kemanusiaan untuk memastikan keselamatan dan perlindungan ribuan orang yang melarikan diri dari permusuhan yang sedang berlangsung di Ukraina.

Takhta Suci telah menyerukan pembukaan pintu kemanusiaan dalam menghadapi meningkatnya dan mengkuatirkan jumlah korban sipil, serta kerusakan infrastruktur penting yang mengikuti perang di Ukraina.

Berbicara pada “Joint Launch of the Humanitarian Flash Appeal and the Regional Refugee Response Plan for Ukraina”, Selasa (1/3/2022), Uskup Agung Gabriele Caccia mencatat bahwa jumlah orang yang melarikan diri dari permusuhan yang sedang berlangsung dan menyeberang ke negara-negara tetangga dengan cepat mendekati 700.000, dan kemungkinan akan meningkat karena gangguan pada rantai pasokan lokal, layanan penting, akses ke makanan dan barang dasar lainnya.

Mengulangi seruan Paus Fransiskus pada Angelus Minggu, dia menekankan urgensi membuka pintu kemanusiaan, serta memastikan akses penuh, aman, dan tanpa hambatan bagi para aktor kemanusiaan untuk memberikan bantuan kepada penduduk sipil yang membutuhkan.

“Melindungi penduduk sipil, serta personel kemanusiaan, sesuai dengan hukum humaniter internasional, harus menjadi prioritas,” kata Pengamat Tetap Takhta Suci kepada PBB.

Menyambut dan Melindungi Pengungsi

Uskup Agung Caccia menyampaikan pujian Takhta Suci untuk Negara-negara yang menerima pengungsi dalam “semangat solidaritas” serta mereka yang menawarkan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan.

Dia menekankan bahwa “menyambut, melindungi dan membantu ratusan ribu pengungsi adalah tanggung jawab bersama.” Pada saat yang sama, ia menekankan bahwa upaya untuk menanggapi kebutuhan mereka yang melarikan diri demi keselamatan harus menghormati prinsip non-refoulement (yang melarang Negara memindahkan atau mengeluarkan individu dari yurisdiksi mereka atau kontrol efektif ketika ada alasan substansial untuk meyakini bahwa orang tersebut akan menghadapi risiko kerugian yang tidak dapat diperbaiki setelah kembali), serta kewajiban bersama berdasarkan hukum internasional, dan harus ditawarkan atas dasar non-diskriminatif.

Uskup Agung kemudian bergabung dengan Negara-negara Anggota lainnya untuk menyerukan penghentian segera permusuhan dan “kembali ke diplomasi dan dialog.” Dia juga mencatat upaya Gereja Katolik dan lembaga-lembaganya, dan bantuan yang mereka berikan kepada ribuan orang yang membutuhkan.

Seruan Paus

Mengambil seruan yang sama pada Sesi Khusus Darurat ke-11 Majelis Umum PBB di New York, Rabu, Uskup Agung Caccia mencatat kedekatan Paus dengan mereka yang menderita akibat konflik, dan menggemakan kembali seruannya untuk pembukaan pintu kemanusiaan.

Paus Fransiskus juga mengimbau mereka yang berperang, termasuk dalam perang di berbagai belahan dunia, untuk “meletakkan senjata (Anda)” dengan menekankan bahwa “mereka yang mencintai perdamaian… menolak perang sebagai instrumen agresi terhadap kebebasan orang lain dan sebagai sarana untuk penyelesaian sengketa internasional.”

Selanjutnya, Bapa Suci telah meminta pria dan wanita yang berkehendak baik untuk merayakan hari Rabu, 2 Maret, sebagai hari “mendekati penderitaan rakyat Ukraina, untuk merasa bahwa kita semua adalah saudara dan saudari, dan untuk memohon kepada Tuhan akhir dari perang.”

Kewajiban untuk Menyelesaikan Perselisihan

Uskup Agung Caccia mengenang bahwa PBB didirikan “untuk menyelamatkan generasi penerus dari bencana perang” dan “hidup bersama dalam damai satu sama lain sebagai tetangga yang baik.” Karena itu, lanjutnya, “adalah tugas semua Negara untuk berusaha menyelesaikan perselisihan melalui negosiasi, mediasi, atau dengan cara damai lainnya, bahkan ketika perang telah dimulai.”

Dalam hal ini, Pengamat Tetap menyatakan keyakinan Takhta Suci bahwa selalu ada waktu untuk niat baik, ruang untuk negosiasi, dan “tempat untuk menerapkan kebijaksanaan yang dapat mencegah dominasi kepentingan partisan, menjaga aspirasi sah setiap orang, dan jauhkan dunia dari kebodohan dan kengerian perang.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Benedict Mayaki SJ (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here