Bisakah Paus Fransiskus Mengunjungi Ukraina?

47
Paus Fransiskus berdoa di Sanctuary of Our Lady of Fatima di Portugal pada 12 Mei 2017.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Meskipun secara logistik layak bagi Paus Fransiskus untuk melakukan perjalanan ke Kyiv, seperti yang telah diundang oleh wali kota kota itu, bahaya yang terkait dengan mengadakan pertemuan dengannya begitu dia tiba di sana membuat kunjungan semacam itu tidak mungkin dilakukan, menurut Nunsius Apostolik Vatikan untuk Ukraina, Uskup Agung Visvaldas Kulbokas.

“Kemarin, tiga perdana menteri tiba di Kyiv – perdana menteri Polandia, Republik Ceko, dan Slovenia. Jadi, secara logistik, ya, mungkin untuk datang ke Kyiv,” kata Kulbokas, perwakilan Paus di Ukraina, kepada Raymond Arroyo, pembawa acara “The World Over” EWTN, pada 17 Maret.

“Saya tahu bahwa Paus Fransiskus ingin melakukan semua yang mungkin baginya untuk berkontribusi bagi perdamaian, jadi saya tahu pasti bahwa dia sedang mengevaluasi, dia memikirkan semua kemungkinan,” tambahnya.

Namun, Kulbokas menjelaskan, harapannya kunjungan kepausan dapat melibatkan lebih dari sekadar diskusi, seperti yang dapat terjadi cukup mudah melalui cara konvensional atau online. Umat Katolik dan pemimpin Gereja ingin berdoa bersamanya, seperti juga anggota Gereja Ortodoks dan agama lain.

Tidak Dapat Meninggalkan Nunsiatur

Kulbokas, 47, yang berasal dari Lithuania, saat ini bersembunyi di nunsiatur di daerah perumahan di ibu kota Ukraina.

Dia mengatakan kepada Arroyo bahwa karena bahaya rudal, tingkat atas gedung tidak dapat digunakan. Pihak berwenang telah meminta warga untuk mengurangi pergerakan mereka menjadi hanya yang penting, katanya.

Tidur, doa, dan perayaan Misa semuanya diadakan di ruangan yang sama tanpa jendela, katanya, seraya menambahkan bahwa situasinya “dramatis.”

Pemerintah telah memerintahkan beberapa toko lokal untuk tetap buka, katanya, agar makanan dan kebutuhan lainnya dapat tersedia bagi masyarakat.

Dia mengatakan bahwa dia memiliki asisten yang melakukan perjalanan ke toko untuk membeli makanan dan perlengkapan lainnya.

Kulbokas juga mengungkapkan kepada Arroyo bahwa dia tidak meninggalkan kediamannya selama 21 hari, karena seringnya terjadi serangan di kota.

Dalam wawancara tersebut, Kulbokas berbicara tentang solidaritas yang dia rasakan dengan paus dan Gereja yang lebih luas selama cobaan ini.

Dia berbagi percakapan yang dia lakukan dengan Kardinal Polandia Konrad Krajewski tentang kesulitan yang dihadapi pihak berwenang mengevakuasi anak-anak dari panti asuhan di kota, kata Kulbokas. Upaya semacam itu sangat rumit dan berisiko karena serangan rudal dan artileri Rusia yang sedang berlangsung dan kerusakan yang terjadi pada infrastruktur kota.

Tergerak oleh keadaan yang mengerikan, Krajewski berjanji untuk mengambil tindakan sendiri, jika perlu.

“Dengar, Visvalda, jika Anda akan melihat bahwa situasinya tetap sesulit sekarang selama beberapa jam lagi, maka saya akan datang. Saya akan mengambil mobil dan saya akan mencoba. Saya akan mencoba mengeluarkan mereka,” kata nunsius itu kepada prelatus Polandia itu. “Bahkan di bawah pengeboman. Bahkan di bawah penembakan. Jika aku mati, aku mati. Tapi setidaknya aku akan mencoba.”

Pertukaran itu membuat kesan yang luar biasa pada nuncio.

Meskipun dia berbicara dengan utusan khusus Paus Fransiskus, bukan dengan paus itu sendiri, “Saya merasakan kehadirannya,” kata Kulbokas.

“Dia berada sekitar 500 atau 600 kilometer jauhnya dari Kyiv, tetapi saya merasakan kehadirannya begitu kuat sehingga (memberi saya) keberanian juga.”

Krajewski, yang bertanggung jawab atas upaya amal paus sebagai almoner kepausan, akan memainkan peran penting dalam pengudusan Paus Fransiskus yang akan datang atas Rusia dan Ukraina kepada Hati Maria yang Tak Bernoda pada 25 Maret.

Hari itu, ketika Paus memimpin tindakan pengudusan di Basilika Santo Petrus di Vatikan, Krajewski akan melakukan hal yang sama di Fatima, Portugal, di mana Perawan Maria yang Terberkati pertama kali meminta pengudusan Rusia selama penampakkannya di hadapan tiga anak pada tahun 1917.

Ditanya pendapatnya tentang pengudusan, Kulbokas mengatakan kepada Arroyo bahwa perang tidak hanya memiliki aspek politik dan militer, tetapi juga spiritual.

Nunsius mengatakan dia percaya bahwa “Tuhan ingin memberi tahu kita sesuatu” dengan membiarkan perang ini terjadi.

Perawan Maria yang Terberkati “adalah orang yang mampu menghadapi perbuatan setan ini,” katanya.

Kulbokas menambahkan bahwa tidak cukup bagi Paus untuk menguduskan Rusia dan Ukraina. “Semua orang percaya” harus bergabung dengannya dalam menguduskan diri mereka kepada Hati Maria yang Tak Bernoda, katanya.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Joe Bukuras (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here