Paus Kunjungi Rumah Sakit Bambino Gesu untuk Temui Anak-anak Ukraina yang Menerima Perawatan

47
Paus Fransiskus memberkati seorang anak korban perang Ukraina.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus melakukan perjalanan ke Rumah Sakit Anak Bambino Gesu Vatikan untuk mengunjungi sekelompok anak-anak Ukraina yang menerima perawatan setelah melarikan diri dari perang di negara asal mereka.

Ketika invasi Rusia ke Ukraina mengganggu perawatan medis rutin di sebagian besar negara, rumah sakit Bambino Gesu telah melangkah ke dalam pelanggaran untuk membantu anak-anak yang membutuhkan perawatan.

Sekitar 50 anak telah tiba dari Ukraina ke rumah sakit Paus — 19 di antaranya dirawat di rumah sakit —untuk menerima perawatan berkualitas.

Paus Fransiskus mengunjungi sekelompok anak-anak Ukraina, bersama dengan semua pasien lain di rumah sakit anak Vatikan, Sabtu (19/3) sore, menurut Kantor Pers Takhta Suci.

Paus Fransiskus melambai kepada pasien anak-anak.

Anak-anak menerima perawatan untuk berbagai patologi, termasuk di departemen onkologi dan neurologi.

“Paus berhenti di kamar, dan mengunjungi semua anak kecil yang hadir, sebelum kembali ke Vatikan,” kata pernyataan Kantor Pers.

Ucapan Terima Kasih Paus

Secara terpisah, Jumat (18/3), Paus Fransiskus mengungkapkan rasa terima kasihnya atas layanan ini dalam pesan singkat yang ditulis tangan kepada Mariella Enoc, direktur rumah sakit.

“Terima kasih atas layanan, amal, dan cinta Anda untuk anak-anak Ukraina yang terluka. Aku dekat denganmu.”

Dr. Mario Zama, kepala Bedah Plastik dan Maksilofasial di Bambino Gesu, membantu merawat anak-anak dan berbicara kepada Vatican News tentang pekerjaan timnya untuk menyembuhkan tubuh dan hati.

Dia mengatakan ada 4 gadis muda yang hidupnya telah selamanya berubah karena perang di Ukraina.

Dua menderita amputasi anggota tubuh bagian atas, sementara dua lainnya mengalami trauma kraniofasial yang parah.

Tanya: Sebagai seorang dokter yang menemukan diri Anda mengoperasi dan merawat korban perang, perasaan apa yang Anda miliki tentang situasi ini?

Dokter Zama: Kali ini saya mengalami keadaan pikiran yang agak aneh, karena saya sudah berhubungan dengan korban perang: selama invasi Rusia ke Afghanistan, perang di bekas Yugoslavia, dan pembantaian Tutsi dan Hutu di Rwanda, beberapa di antaranya yang telah dibawa sebagai pengungsi ke rumah sakit kami untuk perawatan luka yang diderita dalam perang.

Saya berharap untuk tidak pernah menyaksikan situasi ini lagi, tetapi sayangnya di sini kita kembali dengan masalah yang sama dalam kerangka sosio-politik yang sama sekali berbeda, yang sama sekali tidak memiliki pembenaran, jika dengan cara apa pun konflik perang dapat dibenarkan.

Tanya: Dalam hubungan Anda dengan keluarga anak-anak ini, apakah menurut Anda para korban perang ini merasa disambut dan diperhatikan? Dalam arti tertentu, ini pasti sisi lain dari pengalaman dramatis mereka…

Dokter Zama: Sangat. Ini adalah anak-anak yang telah mengalami trauma absurd. Ada seorang gadis kecil yang melarikan diri bersama ayah dan adik laki-lakinya di dalam mobil, dan terkena peluru. Adik laki-lakinya meninggal di lengannya, dan dia sendiri dipukul di kepalanya.

Ini adalah situasi yang benar-benar tak terkatakan dan tak terbayangkan. Apa yang kami lakukan segera setelah mereka tiba — di luar observasi yang diperlukan untuk memahami kondisi klinis dan menetapkan langkah selanjutnya — adalah mencoba membuat mereka merasa aman.

Karena itu, mereka dibantu oleh psikiater, dan kemudian semua orang di sekitar mereka mencoba membantu mereka bermain. Pada awalnya mereka tidak dapat berbicara, tetapi sekarang mereka mulai berbicara, tersenyum, menggambar, dan bermain; singkatnya, mereka kembali ke semacam “normalitas”.

“Kami berharap perang akan segera berakhir”.

Tentu saja, saya tidak yakin bagaimana trauma psikologis yang mereka derita dapat diobati.

Tanya: Jenis kegiatan medis ini adalah bagian dari misi Rumah Sakit Anak Bambino Gesu…
Dokter Zama: Tentu. Penyambutan adalah salah satu landasan misi rumah sakit: ini adalah rumah sakit Paus.

Kita semua berharap kata-kata Bapa Suci, yang menyerukan diakhirinya pembantaian ini, benar-benar didengar. Ketakutan saya adalah bahwa lebih banyak dari anak-anak ini akan datang, dan lebih banyak lagi yang akan mati.

Maka sulit untuk kembali ke rumah dan melihat anak-anak Anda sendiri; situasi ini menandai Anda seumur hidup.

Gambar Pasien Muda

Terlepas dari situasi sulit mereka sendiri, pasien muda lain dari rumah sakit Bambino Ges telah menyatakan solidaritas dengan saudara dan saudari Ukraina mereka dengan cara mereka sendiri.

Banyak yang telah membuat gambar yang menggambarkan warna bendera Ukraina, tanda perdamaian, dan bahkan darah dan air mata para korban perang orang muda, sebuah kenyataan yang menurut Paus Fransiskus harus “mengguncang hati nurani kita.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Benedetta Capelli dan Fabio Colagrande (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here