Biarawati Ortodoks Rusia Kecam Kirill, tetapi Mempertanyakan Pengudusan

199
Suster Vassa Larin, seorang katekis populer, telah mencela posisi resmi Gereja Ortodoks Rusia dalam perang di Ukraina.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Salah seorang cendekiawan Ortodoks yang menandatangani pernyataan yang mengecam visi politik Patriark Ortodoks Rusia Kirill dari Moskow sebagai “bidat” adalah seorang biarawati Ortodoks Rusia kelahiran AS dan sarjana liturgi Bizantium.

Suster Vassa Larin, seorang biarawati dari Gereja Ortodoks Rusia di Luar Rusia, juga menjadi pembawa acara podcast dan serial video populer, “Ngopi Bersama Suster Vassa”.

Tinggal dan bekerja di Wina, Suster Vassa juga melayani komisi liturgi dan hukum kanonik Gereja Ortodoks Rusia, dan sekarang dia membantu seorang ibu Katolik Ukraina dan dua anaknya yang melarikan diri dari perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina.

Dalam sebuah wawancara dengan Catholic News Service pada 18 Maret, dia mengecam perang itu sebagai “kejahatan” dan pendekatan Patriark Kirill terhadapnya sebagai “hal yang mengerikan dan memuakkan”.

Selama beberapa dekade, sang patriark telah mempromosikan ajaran yang disebut “Russkii Mir” (Dunia Rusia), yang mengklaim status khusus bagi Gereja Ortodoks Rusia dan bangsa Rusia yang bekerja sama secara erat untuk memerintah secara politik dan spiritual tidak hanya Rusia, tetapi semua penutur bahasa Rusia dan orang-orang yang mereka yakini terkait erat dengan mereka: Ukraina dan Belarusia.

“Itu bukan hal Kristen,” kata Suster Vassa, bahkan jika Patriark Kirill dan Presiden Putin mencoba untuk menutupinya dalam bahasa Kristen dan menampilkan diri mereka sebagai pembela nilai-nilai tradisional Kristen.

“Yang menyatukan kita bukanlah menjadi orang Rusia; itu bukan hal utama dalam misteri gereja,” katanya. “Gereja adalah misteri kesatuan, sakramen kesatuan, berdasarkan kesatuan Tubuh Kristus. Itu tidak didasarkan pada etnis.”

“Itulah hal besar tentang Kekristenan, Anda tahu, bahwa itu meluas ke semua orang, bukan hanya satu, orang-orang terpilih dari satu garis keturunan,” katanya. “Kristus adalah terang untuk wahyu kepada orang-orang bukan Yahudi dan memang kemuliaan umat-Nya Israel, seperti dalam nyanyian Simeon.”

Sayangnya, katanya, Gereja Ortodoks Rusia “telah tergelincir ke dalam jebakan ini – bahwa kita tidak pernah benar-benar lolos sepanjang sejarah kita sebagai gereja – jatuh sejalan dengan otoritas negara tertentu; sejalan dengan pesannya dan tunduk padanya.”

Di zaman modern, Gereja Katolik telah mengkritik diri sendiri atas kerja sama dan kolaborasi masa lalunya dengan penguasa duniawi dan pada saat itu tidak mencela penyalahgunaan kekuasaan politik sebagaimana mestinya, katanya. Gereja Ortodoks Rusia tidak melakukan pemeriksaan serupa terhadap masa lalu atau masa kininya.

“Sepertinya kita tidak menemukan naluri untuk menyaksikan dan mengatakan yang sebenarnya ketika keadaan menjadi sangat sulit,” katanya.

Dengan menerima “garis partai” pemerintah dan tidak mempertanyakannya dalam terang Injil, Suster Vassa berkata, “kita benar-benar sekarat di medan perang rohani”.

Sementara dia menggambarkan dirinya sebagai “penggemar berat Paus Fransiskus”, Suster Vassa mengatakan bahwa sebagai seorang Kristen Ortodoks, dia memiliki beberapa pertanyaan tentang rencananya untuk menguduskan Rusia dan Ukraina kepada “Hati Maria Tak Bernoda” pada 25 Maret.

Pertama-tama, katanya, kata ‘konsekrasi’ berarti dikaitkan dengan yang suci, dan “Anda tidak dapat dikaitkan dengan yang suci atau ‘disucikan’ tanpa persetujuan Anda; kamu harus menyerahkan diri dan dengan demikian juga menguduskan dirimu, sebagaimana dinyatakan dalam Katekismus Gereja Katolik Nomor 945.”

Selain itu, katanya, “kesakralan” spesifik yaitu “Hati Maria Tak Bernoda” bukanlah sesuatu yang akan disucikan oleh orang Kristen Ortodoks – mayoritas orang Kristen di Ukraina dan Rusia, karena didasarkan pada Katolik Roma, dogma Dikandung Tanpa Noda, yang tidak diterima oleh Gereja Ortodoks.

Doktrin Katolik menegaskan bahwa Maria dikandung tanpa “noda” dosa asal.
“Kami tidak memiliki ajaran eksplisit tentang dosa asal. Kami lebih banyak berbicara tentang sesuatu seperti ‘korupsi asal’, yaitu kecenderungan semua manusia untuk berbuat dosa sebagai akibat dari dosa asal Adam,” katanya.

Tetapi tidak masuk akal dalam ajaran Ortodoks bahwa orang-orang saat ini, bahkan mereka yang tidak dibaptis, ikut bertanggung jawab atas dosa asal Adam. Jadi Maria, seperti semua manusia lainnya, tidak perlu dilindungi dari “dosa” asal apa pun pada saat pembuahannya, jelas Suster Vassa.

“Dia, yang penting bagi ajaran gereja kami tentang Inkarnasi, adalah manusia yang sempurna; tidak kurang manusiawi dalam kodratnya daripada semua manusia lainnya.”

Selain itu, meski uskup Katolik ritus Timur dan Latin di Ukraina meminta Paus Fransiskus untuk menguduskan bangsa mereka kepada Maria, Suster Vassa mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan para pengungsi Katolik Ukraina yang tidak menyukai gagasan bahwa Paus menguduskan Ukraina dan Rusia kepada Maria di layanan yang sama, yang dikelompokkan bersama dengan Rusia.

Meski benar bahwa semua orang adalah saudara dan saudari dan paus mungkin ingin menyoroti hal itu, dia mengatakan bahwa banyak orang berpikir “mungkin terlalu dini untuk itu”, mengingat keganasan serangan Rusia terhadap Ukraina.

Ortodoks dan Katolik berbagi devosi yang mendalam kepada Maria, kata Suster Vassa, dan mereka tahu bahwa “kita berada di bawah perlindungannya”.

“Kami memiliki pesta khusus Perlindungan Bunda Allah. Dia tidak mengabaikan kita. Dia tentu tidak mengabaikan orang-orang Ukraina.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Catholic News Service

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here