Paus Fransiskus: Kakek Saya Mengajari Saya untuk Membenci Perang

36
Paus Fransiskus pada Audiensi Umum Rabu, 23 Maret 2022 di Vatikan.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Pada Audiensi Umum Rabu (23/3/2022), Paus Fransiskus mengenang bagaimana kakek veterannya mengajarinya untuk membenci perang.

Berbicara di aula audiensi Paulus VI di Vatikan, paus memberikan “kesaksian pribadi” tentang kekuatan mendengar orang tua menceritakan kisah hidup mereka.

Dia mengatakan bahwa dia mendengar tentang kengerian Perang Dunia Pertama langsung dari kakeknya, Giovanni Bergoglio, seorang operator radio yang terjebak dalam pertempuran di Sungai Piave di Italia utara.

“Saya belajar kebencian dan kemarahan untuk perang dari kakek saya, yang bertempur di Piave pada tahun 1914, dan dia meneruskan kemarahan perang ini kepada saya, karena dia memberi tahu saya tentang penderitaan perang,” kata Paus.

“Dan ini tidak dipelajari di buku atau dengan cara lain … itu dipelajari dengan cara ini, diturunkan dari kakek-nenek ke cucu. Dan ini tak tergantikan.”

“Hari ini, sayangnya, ini tidak terjadi, dan kita berpikir bahwa kakek-nenek adalah bahan yang dibuang: Tidak! Mereka adalah kenangan hidup dari suatu bangsa, dan orang-orang muda dan anak-anak harus mendengarkan kakek-nenek mereka.”

Paus telah berbicara sebelumnya tentang kesan mendalam yang ditinggalkan oleh kisah-kisah perang kakeknya.

Dalam kunjungannya ke Institut Patristik Augustinian di Roma pada tahun 2018, ia mencatat bahwa kaum muda saat ini tidak memiliki pengalaman tentang dua perang dunia.

“Saya belajar dari kakek saya yang bertarung dalam perang dunia yang pertama, di Piave,” katanya. “Saya belajar banyak hal dari kisahnya… Apa yang ditinggalkan perang? Jutaan orang mati, dalam pembantaian besar-besaran.”

Paus berusia 85 tahun itu membuat komentar spontan tentang kakeknya selama katekese live streaming keempatnya tentang usia tua, bagian dari seri yang ia luncurkan pada Februari.

Dia fokus pada kisah alkitabiah tentang kematian Musa, yang didahului oleh “Kidung Musa” (Ulangan 32), di mana sang nabi menawarkan kesaksian rohaninya.

Dia berkata, “Ketika Musa mengucapkan pengakuan iman ini, dia berada di ambang tanah perjanjian, dan juga kepergiannya dari kehidupan. Dia berusia 120 tahun, ‘tetapi matanya tidak redup’ (Ulangan 34:7).”

“Kemampuan untuk melihat, untuk benar-benar melihat, juga untuk melihat secara simbolis, seperti yang dimiliki orang tua, yang tahu bagaimana melihat sesuatu, makna yang paling mengakar dari segala sesuatu.”

Paus Fransiskus menyatakan keprihatinannya bahwa “pengisahan cerita langsung, dari orang ke orang” antargenerasi sedang sekarat karena orang tua dianggap “bahan limbah.”

“Seseorang yang lebih tua, yang telah hidup lama, dan menerima karunia kesaksian yang jelas dan penuh gairah tentang sejarahnya, adalah berkat yang tak tergantikan,” katanya.
“Apakah kita mampu mengenali dan menghormati karunia orang tua ini? Apakah transmisi iman — dan makna hidup — mengikuti jalan ini hari ini, mendengarkan orang tua?”

Paus mengatakan bahwa budaya saat ini, “yang sangat ‘benar secara politis’,” menjadi hambatan bagi transmisi kebijaksanaan antargenerasi.

Dia mengatakan ini juga mempengaruhi komunitas Kristiani, yang kadang-kadang berusaha untuk mewariskan iman tanpa “semangat dari ‘sejarah yang hidup’.”

“Bagaimana iman diturunkan? ‘Ah, ini buku, pelajarilah.’ Tidak. Iman tidak bisa diwariskan seperti itu,” komentarnya.

“Iman itu diturunkan dalam dialek, yaitu, dalam percakapan yang akrab, antara kakek-nenek dan cucu-cucu, antara orangtua dan anak-anak mereka.”

Dia melanjutkan, “Kadang-kadang saya merenungkan anomali aneh ini. Hari ini, katekismus inisiasi Kristen dengan murah hati mengacu pada Sabda Allah dan menyampaikan informasi yang akurat tentang dogma, moral iman, dan sakramen.”

“Namun, yang sering kurang adalah pengetahuan tentang Gereja yang datang dari mendengarkan dan menyaksikan sejarah nyata iman dan kehidupan komunitas Gereja, dari awal hingga hari ini.”

Dia menambahkan, “Akan baik jika katekese memasukkan, sejak awal, kebiasaan mendengarkan, pada pengalaman hidup para lansia; pengakuan jujur atas berkat-berkat yang diterima dari Tuhan, yang harus kita hargai; dan pada kesaksian yang setia dari kegagalan kesetiaan kita sendiri, yang harus kita perbaiki.”

Setelah katekese, Paus mengundang para peziarah untuk bersama-sama mengucapkan Salam Maria bagi para korban perang.

Menyinggung konflik di Ukraina, dia berkata, “Berita tentang orang-orang terlantar, orang-orang yang melarikan diri, orang-orang yang terbunuh, orang-orang yang terluka, tentang begitu banyak tentara yang jatuh di kedua sisi, adalah berita kematian.”

“Kita meminta Tuhan kehidupan untuk membebaskan kita dari kematian perang ini: dengan perang, semuanya hilang, segalanya. Tidak ada kemenangan dalam perang: semuanya dikalahkan.”

“Semoga Tuhan mengirimkan Roh-Nya untuk membuat kita mengerti bahwa perang adalah kekalahan umat manusia, yang harus kita kalahkan, kita semua; bahwa berperang adalah kebutuhan yang menghancurkan kita, dan untuk membebaskan kita dari kebutuhan akan penghancuran diri ini.”

“Kita juga berdoa agar para pemimpin memahami bahwa membeli senjata dan membuat senjata bukanlah solusi untuk masalah ini. Solusinya adalah bekerja sama untuk perdamaian dan, seperti yang dikatakan Alkitab, mengubah senjata menjadi alat perdamaian.”

Ringkasan katekese paus dibacakan dalam tujuh bahasa dan dia menyapa anggota dari setiap kelompok bahasa.

Berbicara kepada umat Katolik yang berbahasa Inggris, dia berkata, “Saya menyambut para peziarah dan pengunjung berbahasa Inggris yang ambil bagian dalam Audiensi hari ini, terutama kelompok-kelompok dari Inggris, Denmark, Belanda, Norwegia, dan Amerika Serikat.”

Berbicara kepada para peziarah Polandia, Paus Fransiskus mencatat bahwa Polandia berada di garis depan dalam menyambut para pengungsi dari Ukraina. Dia juga merujuk tindakan pengudusan global Rusia dan Ukraina kepada Hati Maria yang Tak Bernoda, yang akan dia pimpin pada 25 Maret.

Dia berkata, “Tahun ini, di jalan penebusan dosa Prapaskah, kita berpuasa dan meminta Tuhan untuk perdamaian, hancur oleh perang yang sedang berlangsung di Ukraina. Di Polandia, Anda adalah saksinya dengan menyambut para pengungsi dan mendengarkan cerita mereka.”

Paus Fransiskus berdoa di Sanctuary of Our Lady of Fatima di Portugal pada 12 Mei 2017.

“Sementara kita bersiap untuk menjalani hari doa khusus pada Hari Raya Kabar Sukacita Tuhan, kita meminta Bunda Allah mengangkat hati saudara-saudari kita yang menderita karena kekejaman perang. Semoga tindakan pengudusan orang-orang kepada Hatinya yang Tak Bernoda membawa perdamaian ke seluruh dunia.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Catholic News Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here