Presiden Burundi Ndayishimiye Mengunjungi Paus Fransiskus di Vatikan

90
Presiden Evariste Ndayishimiye dari Burundi bersama Paus Fransiskus.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Burundi hari ini merupakan tempat yang berbeda. Kami tidak akan menyerah pada konflik, yang hanya mengalihkan perhatian kami dari tujuan kami untuk perdamaian, rekonsiliasi dan persatuan nasional. Rakyat Burundi hanya memiliki satu musuh: Kemiskinan. Ini adalah pernyataan Presiden negara itu setelah bertemu dengan Paus Fransiskus di Vatikan. Dia berbicara kepada Vatican News, Sabtu (26/3/2022).

Paus Fransiskus menerima Presiden Republik Burundi, Variste Ndayishimiye, di Istana Apostolik Vatikan, Sabtu (26/3/2022).

Paus Fransiskus dalam diskusi dengan Presiden Ndayishimiye di Istana Apostolik.

Kolaborasi antara Gereja dan Negara Burundi, komitmen sosial Gereja di Burundi, rekonsiliasi dan rekonstruksi nasional, dan perjuangan melawan kemiskinan. Inilah beberapa tema yang dibahas Presiden Ndayishimiye dari Burundi dengan Vatican News segera setelah mengunjungi Paus Fransiskus pada 26 Maret.

Terima Kasih kepada Paus Fransiskus

Kemudian Presiden bertemu dengan Kardinal Pietro Parolin, Sekretaris Negara Takhta Suci. Dia juga bertemu dengan Uskup Agung Paul Richard Gallagher, Sekretaris Hubungan dengan Negara.

Delegasi Burundi bersama Paus Fransiskus.

Setelah bertemu dengan otoritas Vatikan, Presiden Ndayishimiye memberikan wawancara eksklusif kepada Vatican News. Presiden Burundi memulai dengan mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Paus Fransiskus, “yang juga berkomitmen pada upaya yang dilakukan Burundi untuk perkembangannya,” katanya.

Upaya Terpuji untuk Mendamaikan Burundi

Presiden Ndayishimiye mengatakan kepada Vatican News bahwa dia menyampaikan kepada Paus Fransiskus proyek-proyek nasional Burundi dan situasi sosial-politik negara itu. Paus sangat senang dengan upaya rekonsiliasi yang sedang berlangsung di antara rakyat Burundi.

Bapa Suci juga menghargai hubungan baik gereja-gereja di Burundi. Presiden menjelaskan bahwa Burundi menyelenggarakan pertemuan yang menyatukan semua perwakilan Gereja di negara itu dua kali setahun. Mereka menghabiskan waktu seminggu untuk berdoa dan berdiskusi bersama dalam semangat persaudaraan ekumenis dan antaragama.

Presiden Burundi bertukar cenderamata dengan Paus Fransiskus.

Paus mendorong Gereja-gereja Burundi untuk tetap berada di jalur dialog yang unik ini.
Presiden Burundi juga mengindikasikan bahwa ia mengandalkan Gereja Katolik untuk proses rekonsiliasi yang saat ini sedang berlangsung di negaranya.

Setelah bertahun-tahun konflik, Burundi sekarang siap untuk rakyat yang akan menginspirasi perjalanan mereka menuju rekonsiliasi. “Kita membutuhkan Gereja untuk mendamaikan umat kita,” kata Presiden.

Gereja Katolik, Sangat Terlibat di Burundi

Dalam mempresentasikan situasi sosial politik negara, Presiden mencatat bahwa Burundi adalah negara yang sebagian besar penduduknya adalah anak muda. Dia secara khusus memuji hubungan baik dan kerjasama antara Negara dan Gereja, yang mendukung negara dalam berbagai upaya pembangunan seperti pendidikan, kesehatan dan bidang sosial budaya lainnya.

Di Burundi, lanjut Ndayishimiye, Gereja Katolik telah memimpin di banyak bidang. Dia menceritakan bagaimana sejak awal misionaris, umat Katolik selalu bekerja untuk pembangunan negara. Sebagai contoh, Caritas Burundi – lengan kemanusiaan Gereja Katolik, sangat terlibat dalam berbagai proyek pengentasan kemiskinan. Presiden memuji paroki Katolik karena terlibat dalam agenda pembangunan negara. “Karena hubungan baik, saya berharap kami akan terus mengembangkan rasa kemitraan dengan Gereja ini,” kata Presiden Burundi.

Festival Orang Muda Karmel Burundi

Mengatasi Masa Lalu yang Menyakitkan

Berasal dari masa lalu yang menyakitkan, Burundi siap dan bertekad untuk bekerja membangun kembali dirinya sendiri.

“Burundi adalah negara dengan sejarah yang sangat menyakitkan, penuh dengan pembantaian, pembunuhan, konflik sosial dan kekerasan, yang membuat orang benar-benar lelah. Pada tahun 2005, kami memulai perjalanan kami menuju pemulihan masyarakat kami. Kami tidak sepenuhnya mengatasi tantangan ini karena pasca-ketegangan pemilu tetap ada bahkan setelah tahun 2005. Namun, pada tahun 2020, pemilu yang transparan dan demokratis yang kami selenggarakan menunjukkan tekad kami untuk membangun negara demokratis baru. Pemilu itu tidak memiliki ketegangan dan mengilhami jumlah pemilih yang besar. Hari ini, semua orang mengatakan mereka lelah ketegangan. Semua orang merasa inilah saatnya untuk membangun kembali bangsa kita sepenuhnya,” tegas Presiden Ndayishimiye.

Bersama-sama, Semuanya Mungkin

“Warga Burundi sekarang bergandengan tangan seperti yang tertuang dalam slogan negara, “Bersama semuanya mungkin” (Ensemble tout est possible). Kami telah menciptakan koperasi di mana warga bekerja bersama. Ini juga menciptakan kohesi sosial yang besar. Presiden mengatakan negara jangan biarkan politik menghalangi.” Dia menambahkan, “Musuh bersama yang kami miliki sekarang adalah kemiskinan. Tidak ada lagi waktu untuk mengalihkan perhatian,” Ndayishimiye meyakinkan.

Pengunjung Akan Menemukan Negara yang Berubah

Presiden Burundi menutup dengan kata harapan kepada masyarakat internasional, mengajak pengunjung untuk tidak ragu mengunjungi negaranya. Burundi hari ini tidak sama seperti dulu, ulangnya.

“Kami adalah negara yang mulai berkembang dan tidak akan lagi terganggu oleh konflik. Kami ingin hidup damai dengan tetangga kami dan semua negara lain. Saya mengundang wisatawan untuk datang dan mengunjungi Burundi untuk melihat bagaimana negara yang sedang berkonflik ini sekarang menjadi negara tujuan,” kata Presiden.

Presiden Ndayishimiye menutup wawancara dengan Vatikan News dengan mengimbau rekan-rekannya untuk bersatu dan menaklukkan kemiskinan.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Stanislas Kambashi SJ (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here