Kardinal Parolin Berharap Kesepakatan Vatikan dan China Dapat Diubah

28
Sekretaris Negara Vatikan, Kardinal Parolin
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Dengan kesepakatan Vatikan dan China tentang penunjukan uskup yang akan berakhir pada Oktober, Kardinal Pietro Parolin berharap kesepakatan itu dapat diubah.

Sekretaris Negara Vatikan ini membahas kesepakatan itu, yang teksnya belum pernah dipublikasikan. Namun dia tidak merinci atau menjelaskan secara tepat aspek mana yang ingin dia ubah.

Dia juga berbicara tentang minat dekat Vatikan di Vietnam, Balkan, dan wilayah Kaukasus. (Dalam Bagian 1 dari wawancara selama satu jam, dia membahas upaya Vatikan untuk mengakhiri perang Ukraina dan, di Bagian 2, reformasi Kuria Romawi.)

Takhta Suci pertama kali menandatangani perjanjian sementara dengan Tiongkok pada September 2018.

Perjanjian tersebut memiliki jangka waktu dua tahun dan diperbarui untuk dua tahun lagi pada Oktober 2020, tanpa penyesuaian atau amandemen.

Sejak diberlakukan, ada enam penahbisan uskup Katolik di China dengan persetujuan ganda dari Takhta Suci dan pemerintah China. Ketentuan perjanjian tidak pernah diungkapkan.

Dengan mendekati tanggal kedaluwarsa, Parolin berkata, “Kami merenungkan apa yang harus dilakukan. Covid tidak membantu kami karena mengganggu dialog yang sedang berlangsung. Kami mencoba melanjutkan dialog secara konkrit, dengan pertemuan-pertemuan yang kami harapkan segera terjadi. Kami akan merenungkan hasil kesepakatan dan mungkin perlunya membuat klarifikasi atau meninjau beberapa poin.”

Ditanya apakah dia ingin mengubah kesepakatan, kardinal asal Italia berusia 67 tahun itu menjawab: “Saya harap begitu.”

Mengenai hubungan dengan Vietnam, salah satu dari sedikit negara yang tersisa tanpa hubungan diplomatik formal dengan Takhta Suci, Parolin mengatakan bahwa delegasi Vatikan akan mengunjungi negara itu lagi segera.

“Kami sedang mengerjakan metode hubungan dan dialog yang terkonsolidasi,” katanya. “Setelah penunjukan perwakilan non-residen Takhta Suci di Vietnam pada 2012, langkah selanjutnya harus dicapai, yaitu kehadiran perwakilan Takhta Suci di negara itu.”

Wilayah lain yang menarik bagi Tahta Suci adalah Balkan. Selama perjalanan Paus Fransiskus ke Yunani, terjadi pertemuan bilateral antara pejabat Sekretariat Negara dan kementerian luar negeri Yunani. Menteri Nikos Dendias mengusulkan ruang kendali di Balkan, semacam meja diplomatik di mana Tahta Suci akan duduk.

Belum ada kabar tentang tindak lanjut dari proposal tersebut, dan bahkan Parolin mengatakan dia tidak mengetahui adanya perkembangan nyata. “Idenya untuk saat ini tetap seperti itu,” katanya.

Tapi, tambahnya, “di bagian diplomasi Tahta Suci, ada perhatian khusus untuk Balkan. Ini adalah area di mana ada ketegangan yang signifikan dan ketakutan bahwa ketegangan ini dapat menyebabkan sesuatu yang lebih buruk. (Menteri Luar Negeri Vatikan) Uskup Agung Gallagher baru-baru ini mengunjungi Bosnia-Herzegovina tepatnya untuk bersaksi tentang kepentingan Takhta Suci.”

“Saya tidak tahu apakah ide ruang kontrol ini akan pulih,” tambahnya, “tetapi kita tentu tidak boleh berhenti memperhatikan dan membantu daerah Balkan dengan segala cara yang memungkinkan.”

Takhta Suci dipanggil untuk menjaga keseimbangan yang rumit di Kaukasus. Secara khusus, setelah konflik di Nagorno-Karabakh dan perdamaian yang menyakitkan bagi orang-orang Armenia, ada kekuatiran bahwa warisan Kristen di kawasan itu terancam.

Nagorno-Karabakh bergabung dengan Azerbaijan selama periode Uni Soviet dan kemudian mendeklarasikan kemerdekaan dari Baku ketika Azerbaijan sendiri memisahkan diri dari Uni Soviet. Konflik 2020 membawa wilayah yang sebelumnya dikuasai oleh orang-orang Armenia kembali di bawah kendali Azerbaijan, memicu kekuatiran akan warisan budayanya.

Parlemen Eropa baru-baru ini mengeluarkan resolusi yang mengutuk “penghancuran warisan budaya di Nagorno-Karabakh,” sementara pada bulan Desember, Mahkamah Internasional mengatakan bahwa Azerbaijan harus “mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mencegah dan menghukum tindakan vandalisme dan penodaan yang mempengaruhi warisan budaya Armenia.”

Azeri juga mengeluh bahwa orang-orang Armenia di wilayah tersebut telah menghancurkan warisan budaya mereka. Takhta Suci, karena itu, menemukan dirinya dalam situasi bermasalah karena memiliki hubungan baik dengan Armenia dan Azerbaijan. Misalnya, Takhta Suci dan Azerbaijan menandatangani perjanjian untuk memulihkan dan melestarikan katakombe Santa Priscilla di Roma. Azerbaijan telah mendanai beberapa pekerjaan restorasi melalui sebuah yayasan yang diketuai oleh istri Presiden Ilham Aliyev.

Takhta Suci menemukan dirinya dalam posisi sulit untuk tetap seimbang tanpa merusak hubungan. Untuk menjaga keseimbangan, Parolin menjelaskan, “kami selalu mengacu pada prinsip-prinsip yang harus memandu hubungan internasional.”

Mengenai Nagorno Karabakh, dia berkata, “Tahta Suci mendukung proposal komisi ahli dari UNESCO, untuk dikirim ke situs tersebut dengan mandat eksplorasi untuk memverifikasi, karena ada tuduhan timbal balik yang membahayakan warisan sejarah dan budayanya.”
“Takhta Suci juga telah menawarkan kesediaan untuk berpartisipasi dengan seorang ahli.

Namun, sejauh ini belum bisa. Ini juga menunjukkan ketegangan yang terus ada, sedemikian rupa sehingga tidak ada inisiatif, bahkan dari pihak ketiga, yang dapat dibuat untuk membantu para pihak menjadi lebih dekat.”

Sekretaris Negara juga membahas masalah bangunan keagamaan yang berisiko di Eropa, di mana semakin banyak serangan terhadap tempat-tempat ibadah. Misalnya, laporan pemerintah Prancis yang dirilis pada Februari menunjukkan bahwa pada tahun 2021, ada 1.659 tindakan anti-agama di Prancis, 857 di antaranya adalah tindakan anti-Kristen.

Parolin berkata, “Sayangnya, ini adalah fenomena yang sangat umum di Prancis, dan masih belum jelas apa penyebab kebakaran Katedral Notre-Dame. Jumlah serangan menunjukkan bahwa intoleransi beragama tumbuh meskipun semua upaya untuk menghormati satu sama lain.”

“Saya melihat komitmen ini untuk menghormati di tingkat tinggi. Misalnya, saya bisa menghirupnya selama perjalanan saya ke Dubai untuk hari Tahta Suci di Expo. Tapi, di sisi lain, kita tidak bisa mengabaikan isu radikalisasi karena banyak faktor yang berbeda.”

Akhirnya, Parolin menyentuh Afrika. Paus Fransiskus akan mengunjungi Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan pada 2 hingga 7 Juli. Paus telah mencurahkan perhatian yang cukup besar ke Sudan Selatan, negara terbaru di dunia, memanggil para pemimpinnya ke retret spiritual di Vatikan pada tahun 2019.

Sementara itu, Tahta Suci mendirikan sebuah nunsiatur di Sudan Selatan pada Juni 2019. Nunsius untuk Sudan Selatan secara tradisional adalah nunsius untuk Nairobi, Kenya, di mana ia juga mewakili Takhta Suci di kantor PBB di Afrika. Pendirian nunsiatur residensial, dengan kuasa usaha yang mengurus hubungan, merupakan tanda perhatian diplomatik khusus oleh Takhta Suci.

Namun Parolin mengatakan bahwa tidak ada pembicaraan tentang penunjukan nunsius hanya untuk Sudan Selatan. “Ini bukan masalah yang sedang kami pelajari saat ini. Juga tidak ada pertanyaan yang diajukan sehubungan dengan perjalanan paus,” jelasnya.
Paus Fransiskus ingin mengunjungi Sudan Selatan selama bertahun-tahun, tetapi retret spiritual pada 2019 tidak segera menciptakan kondisi untuk berkunjung. Akhirnya, Uskup Agung Gallagher mengunjungi negara itu pada Desember 2021, membuka jalan bagi pengumuman perjalanan kepausan.

Parolin mengingat bahwa Paus Fransiskus “menginginkan retret spiritual, dengan gagasan memberikan kehidupan baru pada negosiasi yang sedang berlangsung dan memberikan nada spiritual pada dialog.”

“Kami adalah diplomasi pidato dan persuasi. Berhasil jika didengarkan,” komentarnya.
Ini memang batasan, yang juga terlihat dalam perang Ukraina, di mana narasi yang berlaku tidak dapat menyembunyikan fakta bahwa Ukraina berjuang sendirian.
“Dan mereka membayar ketegangan itu,” kata Parolin, “terutama pada tingkat penduduk sipil.”

“Jadi saya percaya bahwa ini harus menjadi satu-satunya sudut pandang untuk memulai dari hari ini. Bukan wacana diplomatik, politik, tetapi kesadaran bahwa orang membayar harga yang terlalu tinggi,” tambah Kardinal Parolin. **

Pastor Frans de Sals, SCJ, Sumber: Andrea Gagliarducci (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here